Continue to Netlog

more seconds
pesakakau's profile page

pesakakau

male - 33 years, Kuala Lumpur, Malaysia
12 044 visitors

Blog / mak ngah ku gersang

Monday, 25 February 2008 at 23:43

Kisah yang ingin kuceritakan ini berlaku di kampungku di selatan tanah air. Sudah menjadi lumrah kebiasaannya kenduri kahwin kerap diadakan diwaktu cuti sekolah. Mungkin juga mudah mendapatkan pertolongan jiran-jiran dan sanak saudara dalam urusan persediaan majlis.

Masa itu aku sedang bercuti panjang menunggu keputusan SPM dan aku pulang lebih awal seminggu ke kampung berbanding dengan Ibu Bapakku dan adik beradikku yang lain. Alasanku sebab ramai sepupu dan sedara dikampung hendak kutemui dan boleh bantu lebih lama sikit untuk urusan majlis nanti. Ibu Bapakku tidak membantah dan mereka menghantarku ke stesyen bas sebelum menghubungi orang kampung untuk menjemput aku di stesyen destinasiku nanti.

Sepanjang perjalanan aku cuba mengingati satu persatu saudara maraku yang akan kutemui nanti. Ada yang sudah bekerja dan ada yang masih bersekolah. Tidak kurang juga yang sudah berkahwin serta mempunyai anak. Akhirnya aku terlelap sendiri sehingga lah bas ekspress yang ku naiki memasuki kawasan perhentian aku mula terjaga. Penumpang sederhanalah ramainya dalam bas itu dan ada juga beberapa kerusi yang kosong. Mungkin ramai orang sudah mampu memiliki kereta sekarang ini pikirku. Dalam pada itu mataku mencari-cari siapakah sedaraku yang akan menjemputku nanti.

Tiba-tiba satu suara ditepi tingkap mengejutkan aku.

"Hey! Amin.. Mak Ngah kat sini lah!" Kelihatan Mak Ngah ku melambai-lambai dan tersenyum lebar sambil berdiri di kaki lima perhentian. Wajah Mak Ngah ni sekali tengok macam Ziela Jalil pun ada, putih berisi dan seksi.

"Okey! tunggu kejap ha.. Nanti Amin turun" jawabku sambil mengangkat tangan.

Kelihatan Mak Ngah ku sungguh anggun sekali dengan baju kebaya ketatnya menonjolkan kedua-dua buah dadanya yang montok dan mantap. Kain batik sarungnya juga menampakkan potongan ponggongnya yang mengiurkan. Mak Ngah ku memang pandai menjaga badan, walaupun sudah beranak empat tapi dengan umurnya 35 tahun tidak padan dengan wajah manis dan tubuh montoknya itu.

Aku bangga sekali dapat berjalan seiringan dengan nya masa menuju ke kereta. Ramai mata-mata nakal mencuri lihat punggung dan dada Mak Ngah yang seksi itu. Rasa macam berjalan dengan artis popular pulak rasanya. Aku menginap di rumah Mak Ngah, dan anak lelakinya yang paling sulung 12 tahun memang sudah biasa dengan aku, anak-anaknya yang lain perempuan berumur 10,7 dan 4 tahun.

Aku memang berharap dapat menginap di sini sebab aku suka pandang Mak Ngah aku yang seksi ni. Dia suka berkemban masa nak mandi dan yang paling aku suka bila dia pakai kain batik dengan t shirt nipis masa di rumah. Geramnya aku bila punggungnya memantul-mantul semasa bergerak di dalam rumah.

"Pak Ngah engkau minggu ni dia kerja malam, besok lah kalau kau nak jumpa dia" Mak Ngah berkata sewaktu aku sedang duduk-duduk didapur bersembang selepas makan.
"Hah! apa khabar Pak ngah nya sekarang ni, sihat ker " tanya ku pula.

Aku memang ramah dengan semua sedara ku dan ringan tulang. Itu yang menyebabkan semua orang tak kesah ambil aku menginap di rumah dia orang.

"Entahlah, dulu doktor kata Pak ngah ada darah tinggi, sekarang ni sudah ada kencing manis peringkat awal." Suaranya macam kesal saja.
"Kenalah jaga-jaga makan dan minum. Ubat pun tak boleh putus." Nasihatku.
"Ialah Amin. Itu ajalah yang makngah buat sekarang tapi, Pak ngah engkau sendiri main balun jer mana yang terjumpa. Nasib baik lah makan ubat tak ngelat, kalu tak entah le" rendah aja suara Mak Ngah.

Sambil itu Mak Ngah membelakangkan aku di sinki membasuh pinggan mangkuk. Sewaktu menonyoh kuali dan periuk, punggungnya terus bergegar-gegar macam nak terkeluar bijik mata aku merenung. Lampu dapur bewarna kuning kelam-kelam dapat juga aku mencuri-curi pandang ke arah alur di dadanya yang tegang dan gebu. Kontol aku sudah lama keras kat bawah meja, itu sebab aku malas nak bangun pergi depan. Buat-buat duduk dan bersembang jer lah. Biasa lah orang kampung suka bersembang tanya dan korek macam2 hal keluarga sebelah sana dan sini.

"Tapi ubat-ubat ni semua ada juga kesan sampingannya bila sudah makan. Kengkadang cepat mengantuk dan selera pun kurang."
"Oo!" aku tak berapa faham bak selera tu, yang aku tahu selera makan jer.
"Mak Ngah kira hebatlah Mak Ngah kan!" aku cuba mendapatkan penjelasan.
"Hebat? Hebat apa pulak?" tanya Mak Ngah padaku.
"Ia lah walaupun sudah beranak empat, kesihatan tip top. Body pun..!" sambil aku tersengeh. Dalam hati nak ajer cakap yang sebenarnya tapi tengok angin nyer dulu lah.
"Alahai.. Kalau kita ajer yang jaga tapi si lelaki lembik jer, tak guna enggak Amin. Kamu besok sudah kawin kenalah jaga kesihatan tu terutamanya bab tenaga lelaki." Sambil matanya menjeling ke depan takut anak-anaknya dengar.
"Ish..! itu memanglah Mak Ngah, saya pun selalu enggak baca dalam majalah tentang hal seksologi orang kelamin ni.. Macam-macam petua dan bimbingan yang ada." Kataku mempertahankan kelakian.
"Ialah semua orang ada kekurangannya tapi bab ini Mak Ngah kira perlulah di jaga dengan betul supaya tak menyiksa orang lain." Jawabnya ringkas dan penuh makna.
"Jadi selama ni Mak Ngah tersiksa ker." tanya kucuba memancing.
"Ish! engkau ni, tak payah tahu lah.. Itu semua cerita hal orang tua-tua. Sudahlah pergilah kedepan Mak Ngah nak kemas meja ni pulak"

Aku serba salah, tapi terpaksa lah jugak bangun. Adik ku masih teguh berdiri di sebalik kain pelikatku. Mata Mak Ngah terus tertumpu pada kainku yang menonjol sewaktu aku bangun dari kerusi. Dia senyum jer sambil menyindir.

"Ai! manalah arah nak tuju tu! Kawin lah cepat," aku tersipu-sipu malu sambil menepuk lengannya.
"Ni karang ada yang kena peluk ni karang," ugutku sambil bergurau.
"Alahai Amin.. Takat engko tu boleh makan ker dengan Mak Ngah ni" Mak Ngah badannya agak gempal sikit tapi pinggang ramping macam biola.
"Itu tak penting, asalkan barang ni hidup dan keras" sambil memegang Adik ku di luar kain.

Mak Ngah masih buat endah tak endah jer. Entah suka ker atau marah ker bila aku pegang kote ku di depannya.

"Udahlah tu, Pak ngah engko pun tengok Mak Ngah sebelah mata jer sekarang, maklumlah sudah tua, season pulak tu" kata Mak Ngah merendah diri.
"Ish, saya tengok okey jer. Punggung cantik, dada pun montok.."

Tanpa sedar aku menepuk punggungnya, bergoyang punggungnya disebalik kain batik.

"Hish! engko ni Amin ada-ada ajer nak memuji. Mak Ngah tak makan dek puji pun" masih merendah diri. Sambil terus mengelap meja makan dan sengaja menggerak-gerakkan pungungnya sambil berbongkok.

Punyalah ghairah aku masa tu, macam nak gigit-gigit punggung nya. Mata ku sempat mencuri pandang di sebelah atas baju t shirt Mak Ngah tapi tak berapa nampak sebab leher baju nya tinggi juga. Nafas ku naik turun menahan gelora.

"Yang engko tercegat berdiri kat sini ni apa hal. Sudah tak tahan sudah ker. Tu karang abislah tilam kat bilik tu kang dengan air mani macam tahun lepas. Eh! kau ni kuat buat sendiri ker Amin?"

Aku serba salah dibuatnya. Memang masa tahun lepas aku menginap di sini berkoleh jugak lah air mani ku tumpah kat tilam, pendam geram punya pasal.

"Apalah Mak Ngah ni, Amin mimpilah" aku cuba beri alasan yang logik sikit.
"Alahai anak buah aku sorang ni, rasa dalam mimpi jer lah" sindir Mak Ngah.
"Abis tu, bak kata Mak Ngah tadi belum ada arah tujunya, terpaksalah.." aku matikan jawapan tu takut Mak Ngah paham sambil terus ke ruang depan. Lagi lama aku berbual kat dapur lagi meledak rasa geramku.

Malam itu aku saja buat-buat malas melayan Adik sepupu ku dan aku kata aku nak berehat dibilik supaya mereka cepat masuk tidur. Kira-kira jam 10.30 malam masing-masing sudah mula beransur-ansur masuk ke bilik tidur dan yang terakhirnya yang sulung tidur sebilik dengan aku di katil atas.

Kira-kira setengah jam lepas tu aku sudah boleh dengar nafas yang kuat dari Adik sepupuku tandanya dia sudah lena. Fikiran ku masih melayang-layang mengenangkan tubuh montok Mak Ngah sambil berangan-angan dapat main dengannya. Semuanya hanyalah igauan kecuali aku cuba sesuatu yang lebih drastik sikit.

Tiba-tiba pintu kamarku dibuka. Rupa-rupanya Mak Ngah masuk mencari kain selimut dalam almari di bilik aku. Aku pura-pura berdehem.

"Eh! belum tidur lagi kau Amin.. Ni hah Mak Ngah nak ambil kain selimut si kecil tu kat atas almari ni, yang semalam tu sudah kena kencing. Mari lah sini tolong kejap, tak sampai lah. Kau tu panjang sikit" Kata Mak Ngah.

Aku pun perlahan bangun dan menghulurkan tangan ke atas almari.

"Yang merah ker yang biru?" tanya ku pula sambil kedua-dua tangan meraba di atas rak di atas sekali dalam almari.

Tak semena-mena kain pelikat yang aku pakai terburai kelantai, sebab masa aku menggintil-gintil batang ku tadi ikatannya jadi longgar. Maka terpampang lah batang ku yang sederhana keras dan kepala nya yang licin macam ikan keli.

"Hehe.. Amin kain kau lah" kata Mak Ngah tapi matanya tak lepas merenung batang ku yang tercacak.

Dalam pada itu aku saja biarkan insiden itu lama sikit, buat-buat terpaniklah.

"Hehe.. Sorilah Mak Ngah, tak perasan pulak kain melorot."

Nampak Mak Ngah masih diam terpaku saja. Perlahan lahan aku merapatinya dan memegang kedua bahu nya. Bila aku cuba mengucup tengkuknya tiba-tiba dia macam tersedar.

"Hish kau ni Amin, ada-ada aja. Jangan main-main kang Mak Ngah karate kau kang."

Namun senyum terukir dibibirnya semacam termalu dan terus keluar menuju kebiliknya semula. Ini macam sudah ada respon lah ni fikir ku. Aku mengikutinya keluar pintu sambil membawa selimut yang diminta tadi. Sampai saja dibiliknya, aku lihat biliknya kemas dan harum semerbak bau wangian pewangi dari meja soleknya. Dia menolehkan kepalanya kebelakang melihatku mengikutinya kebilik dan terus berbaring di atas katil.

"Ni hah selimutnya yang Mak Ngah hendak tadi, saya nak hantar kan." Aku hulurkan dekat Mak Ngah.
"Seronoknya jadi Pak ngah, boleh tidur dengan Mak Ngah kat katil empuk tu kan?" tanyaku perlahan.
"Amin nak tidur dengan Mak Ngah ker?" pertanyaan bonus buatku.
"Boleh ker? " tanyaku untuk mendapat kepastian.
"Jomlah.. Tapi jangan nakal-nakal sangat" jawab Mak Ngah.

Bagaikan kucing diberi ikan terus jer aku baring di sebelah Mak Ngah secara mengiring.

"Apa yang Amin geramkan sangat tu kat Mak Ngah ni " tanya nya manja.

Aku malas nak jawab dan terus menyondol lehernya dan tangan ku pula melurut naik dari perut ke buah dada Mak Ngah. "Emm.. Ehh.. Hee nakallah Amin ni" keluh Mak Ngah menahan geli rasanya. Tiada coli yang menutup payudara Mak Ngah memudahkan tangan ku merasa putingnya yang sudah tegang disebalik tshirt nipisnya.

"Wanginya Mak Ngah ni, gebu pulak tu.. Emm" aku memujinya menyebabkan mata makngah mulai kuyu.

Perlahan-lahan bibirku mencari bibir Mak Ngah. Kelihatan bibirnya yang separuh terbuka seolah-olah tidak membantah kehadiran bibir nakal ku. Nafas kami sudah mula naik disebabkan gelora yang mendebar di dalam. Batang ku mencucuk-cucuk di sisi peha Mak Ngah. Dalam pada itu tiba-tiba Mak Ngah menolak ku perlahan.

"Amin betul-betul nak main dengan makngah ni.." Tanya Mak Ngah lagi. Aku anggukkan kepala.
"Hee.. Kalau ye pun kuncilah dulu pintu tu nanti si kenit tu mengigau nanti masuk dalam ni pulak." Ujar Mak Ngah.

Dalam hatiku sudah seratus peratus yakin bahawa malam ini aku akan dapat mencapai impian ku selama ini. Terus bangkit menuju ke arah pintu kamar dan menutupnya perlahan-lahan supaya tidak mengeluarkan bunyi. Setelah pasti pintu itu terkunci betul aku datang semula ke arah katil dan mendepangkan tanganku dikedua-dua sisi tubuhnya sambil merenung seluruh tubuh Mak Ngah sambil menggeleng-gelengkan kepala macam tak percaya.

"Kenapa tengok macam tu pulak tu" tanya Mak Ngah.
"Macam tak percaya lah malam ni Amin dapat tidur dengan Mak Ngah" jawabku.
"Sudah lah Amin, malulah Mak Ngah Amin tengok macam tu" sambil terus memaut pinggangku dan menarik ke atas tubuhnya.

Lembut dan empoknya ku rasa tubuh Mak Ngah bila aku dapat menindihnya. Batangku berdenyut-denyut di atas tundun Mak Ngah seperti kena karen letrik. Tangan makngah menggosok-gosok dibelakang ku sambil mengerang-ngerang keghairahan. Tangan ku pun tidak duduk diam mencakar-cakar di tepi pinggul dan sesekali meramas kuat punggung idamanku itu sambil bibirku mengucup-ngucup di kesemua arah di sekitar muka, leher dan dadanya.

Kemudian aku pun menarik t-shirtnya ke atas kuat bagi melihat lebih jelas buah dada montoknya. Fulamak terselah kedua-dua gunung gersang Mak Ngah. Putingnya agak besar dan tersembul keras. Aku bagaikan bayi yang menyusu terus menyonyot puting besar itu dengan gelojoh. Aku dengar suaraku dipanggil-panggil oleh Mak Ngah diiringi erangan mungkin menahan kesedapan tapi aku bagai sudah tidak boleh kawal lagi, dari celah alur ke puncak putingnya kugomol-gomol dengan bibirku. Terangkat-angkat dada Mak Ngah sewaktu menahan kesedapan sambil mengeliut-geliut. Aku kena memastikan nafas ku tidak terhenti bila hidung ku jua turut tertutup semasa menyondol payudara Mak Ngah. Sesekali aku mengiringkan hidungku kekiri atau ke kanan bagi mengambil udara.

"Amin.. Eh.. Eh.. Sedapnya.. Egh!" keluh Mak Ngah menahan kesedapan.

Kepalanya menggeleng-geleng kiri dan kanan di buai keghairahan yang teramat enak. Kain alas katil sudah kusut tak tentu hala kerana menahan dua tubuh yang bergumpal ganas diatasnya. Sampai satu ketika aku pun mengangkat muka untuk melihat raut wajah Mak Ngah yang asyik dalam keghairahan.

"Amin ni boleh tahan lah.. Lemas Mak Ngah" keluh Mak Ngah.

Aku kira sudah sampai masa untuk menyelak kain Mak Ngah dan memasukkan batang ku. Kemudian aku mengangkat badan ku dan melutut di celah kangkang Mak Ngah. Terus aku menyelak kain batiknya ke atas serta menarik kain pelikat aku sendiri ke atas kepala dan melemparnya ke bawah. Memang Mak Ngah tidak memakai celana sebagai mana kuduga.

Warna puki yang kemerah-merahan dan tembam pula menaikkan nafsu ku lagi. Mak Ngah membuka kangkangnya lebih lebar lagi atas sebab apa yang aku pun belum faham. Aku letakkan tangan ku di atas puki nya dan melurut jari hantu ku di tengah-tengah alur merekahnya. Terasa basah dan berlendir di situ menandakan Mak Ngah sudah teransang kuat fikir ku. Lama juga aku membelek dan melurut di situ sehingga Mak Ngah menegur ku. 'sudah lah tu Amin! apa tengok lama sangat kat situ, malu lah. Marilah naik balik atas Mak Ngah'tangan nya dihulurkan ke arahku menanti kedatanganku untuk memuaskan nafsunya yang telah lama diabaikan oleh Pak ngah.

Aku masih ragu-ragu samada aku boleh meneruskan kerja gila ini. Tapi alang-alang sudah basah begini biarlah terus bermandi. Aku mula mencepak ke atas tubuhnya sambil menjeling ke arah batang ku supaya benar-benar berada disasaran. Mata kami saling merenung seolah-olah masih ragu-ragu. Mak Ngah menganggukkan kepalanya perlahan seolah-olah faham apa yang bermain dikepalaku masa itu.

Perlahan-lahan aku menindih tubuh Mak Ngah sambil batangku turut meluncur masuk ke dalam liang hangat Mak Ngah. Kedudukan kaki Mak Ngah yang terkangkang dan tundunnya yang sedikit terangkat memudahkan lagi batang ku masuk tanpa halangan. Tak dapat aku bayangkan betapa sedapnya batangku bergeser di dalam puki Mak Ngah, sehingga habis kepangkal aku menekan batangku dan terdiam di situ.

"Maaf ye Mak Ngah, Amin sudah buat salah pada Mak Ngah" bisik ku di telinganya.
"Tak pe lah sayang, Mak Ngah pun salah juga biarkan Amin buat begini. Lagi pun Mak Ngah pun sudah lama tak dapat main dengan penuh nafsu. Rasanya kali ini Mak Ngah akan dapat rasa sebagaimana yang Mak Ngah dapat masa awal-awal kahwin dulu. Buatlah apa yang Amin suka asalkan Amin puas dan Mak Ngah juga." Tanpa rasa kesal Mak Ngah menjawab lembut sambil menarik tubuhku lebih rapat.
"Ahhgh! amiin..! Sayangg!" terus dengan itu Mak Ngah sudah menutupkan matanya dan merelakan segalanya untuk aku. Terasa denyutan kuat dari dalam puki Mak Ngah membalas tekanan batang ku.

Aku mula menyorong tarik batangku sambil menjeling sesekali kebawah nak lihat bagaimana rupa puki itu masa batang aku keluar masuk. Tubuh Mak Ngah terangkat-rangkat tiap kali aku menujah masuk dengan kuat. Bau aroma tubuh Mak Ngah menguat kat lagi nafsu ku untuk menyetubuhnya dengan lebih ghairah. Sesekali Mak Ngah mengetapkan giginya menahan kesedapan. Aku cuba menggomol teteknya masa itu dengan bibir tapi tak berapa sampai sebab dalam keadaan begini kedudukan payudara Mak Ngah sudah kebawah dari dada aku. Mak Ngah pun tinggi kurang sikit dari aku. Tapi aku seronok lihat payudara Mak Ngah beralun-alun tak tentu hala bila tubuhnya bergoyang semasa acara sorong tarik ini berlaku.

Kain batik Mak Ngah sengaja tak ditarik keluar sebab nak elakkan air kami melimpah ke atas tilam nanti. Tapi itu lebih menambahkan ghairah ku bila melihat wanita yang separuh terbogel dengan kain batik terselak ke atas sewaktu aku menyetubuhi nya. Sebab pengalaman ku tidaklah sehebat Mak Ngah, hanya berpandukan vcd lucah yang pernah aku tonton sebelum ini, aku masih mengubah posisi permainan, lagi pun masing-masing sudah rasa cukup sedap dan selesa dengan keadaan posisi begini.

Mak Ngah tidaklah mengeluarkan suara yang kuat dan sesekali sahaja mengeluh kerana takut suara itu mengejutkan anak-anaknya di bilik lain. Aku pun tak mahu perkara ini diketahui oleh Adik sepupuku yang lain. Tiba-tiba Mak Ngah memelukku kuat dan aku hampir tak dapat bergerak, agaknya ini yang dikatakan klimak bagi wanita kata ku. Hampir leper kepala ku di tekapnya disebelah kepalanya. Pinggulnya ditolaknya kuat ke atas sambil menderam dalam.

"Emm Amin! Amin! Mak Ngah dapat.. Ahh!"

Terasa kemutan pada batangku juga amat kuat, macam mesin tebu waktu nak mengeluarkan airnya. Aku tak pernah terfikir masa biasa tadi tak lah ketat sangat tapi masa klimak Mak Ngah boleh menguncupkan liang senggamanya begitu ketat dan kuat. Disebabkan kemutan yang kuat ini aku pun rasa sama-sama keluar juga. Tak sempat aku tahan lagi, berdenyut-denyut batang ku sewaktu melepaskan lahar putihnya. Jauh lebih sedap jika dibandingkan masa aku melancap.

Mak Ngah hampir terjerit bila terasa air mani ku memancut di dalam rahimnya serentak dengan air mani nya juga, tak sempat untuk ku mengeluarkan batang ku lagi, disebabkan pelukkan macam ahli gusti di tengkuk ku. Cuma pengadilnya aja yang tak ada untuk kira 'One!, Two!, Three' kata ku.

Akhirnya perlahan-lahan pelukan Mak Ngah mula kendur dan pinggulnya mula turun balik seperti biasa.

"Ahh! sedapnya Amin.. Sudah lama Mak Ngah tak dapat rasa macam tu tadi" sambil senyum kecil di tepi bibirnya mengambarkan yang dia puas.
"Tak pe ker Amin terpancut kat dalam tadi Mak Ngah?" tanyaku risau.
"Apa nak risau kan min, Mak Ngah ada pakai alat cegah hamil kat dalam."

Lega rasanya bila Mak Ngah kata macam tu. Aku masih belum beranjak dari atas tubuh Mak Ngah cuma mengangkat kepala sahaja, merenung wajah ayu Mak Ngah.

"Mak Ngah ni ayu lah.." kata ku memuji. Mak Ngah hanya tersenyum sahaja sambil membalas kucupan manjaku di bibir lembutnya.

Malam itu aku terus menggomol Mak Ngah dan main lagi sekali sehingga kepukul 4 pagi aku pun minta diri untuk pulang ke bilik sebelum anak-anaknya yang lain bangun pagi esok. Tak dapat aku gambarkan bagaimana cerianya wajah Mak Ngah keesokkan harinya menyediakan sarapan dan sesekali menjeling manis ke arah ku seolah-olah mengucapkan terima kasih padaku yang membantu menyiram tanah kebunnya yang sudah lama gersang selama ini.

Aku bagai memberi isyarat balas, sama-sama daun keladi, bila boleh dapat lagi.

*****

Begitulah kisah benarku pertama kali dapat main dengan wanita berumur tapi masih anggun. Untuk sebarang perkongsian pengalaman boleh hubungi aku di emailku.

Tamat


Comments 1

You need to log in to post a comment. If you don't have an account yet, register now!

  • 54

    ahhari 3 October 2010

    0165464224 any time man only

Your rating: 0
rating: 7.0 (1 rating)