pesakakau's profile page

pesakakau

male - 33 years, Kuala Lumpur, Malaysia
12 079 visitors

Blog / Pengalaman 1 (Kali pertama mengintai pada tahun 1994)

Monday, 25 February 2008 at 23:29

Cerita ini adalah cerita pertama saya tentang pengalaman mengintai orang mandi. Saya mula melakukan perbuatan ini seawal berusia 11 tahun. Pada masa itu, saya mempunyai seorang jiran yang berumur dalam lingkungan 32 tahun. Pada masa itu, saya dan anaknya selalu bermain bersama-sama. Saya telah bermain bersama-sama anaknya sejak berusia 5 tahun lagi. Boleh dikatakan teman baik waktu kecil.

OK, dipendekkan cerita, saya terus ke bahagian yang membangkitkan kejadian saya mengintai orang mandi ini. Pada waktu itu, selepas penat berlari-lari, saya pun berehat di depan rumahnya. Pada masa itu, ibu kawan saya (yangg 32 tahun tu) membawa air untuk anaknya. Saya dan anaknya duduk pada kedudukan yang rendah, Ibunya pula selalu memakai baju berkolar bulat yang rendah. Apalagi, tersembullah teteknya yang paa pandangan saya bersaiz 34C itu.

Batang saya terus tegak pada masa itu juga. Sejak kali itu, saya selalu mengambil kesempatan untuk memperhatikan teteknya ketika dia tunduk mengangkat benda dan sebagainya. Dari celah bajunya juga kadang-kadang boleh ternampak.

Saya sememangnya tidak pernah merancang untuk melihat keseluruhan tubuhnya. Namun, pada suatu hari, saya bermain-main bersama anaknya sehingga 7 petang. Pada masa itu, saya sedang menonton TV sambil berehat bersama anaknya. Tiba-tiba, ibunya bangkit dari tempat duduknya yang sedang menjahit baju. Dia masuk ke biliknya lalu keluar dengan tuala di tangannya.

Maka, tahulah saya bahawa dia akan mandi. Saya pun bangkit dari tempat duduk dan melangkah ke belakang rumahnya. Terdengar suara air menjirusi tubuh dan turun ke lantai. Sahlah itu adalah ibunya sedang mandi. Tubuh saya bergetar keseluruhannya apabila membayangkan tubuh bogelnya. Sehingga detik itu, saya belum pernah menonton filem blue. Saya hanya mendengar cerita dari kawan-kawan di sekolah saja.

Entah datang dari mana idea untuk melangkah ke bahagian paling belakang rumahnya yang agak terlindung oleh semak samun. Bahagian belakang rumahnya adalah lebih tinggi dari kedudukan bilik airnya. Oleh itu, saya pun cuba meninjau apakah wujud peluang untuk mengintai. Rupa-rupanya siling bahagian belakangnya itu mudah untuk dipisahkan.

Saya pun memisahkannya perlahan-lahan. Alamak, rupanya dia sudah habis mandi dan telah mengenakan coli. Tapi, sejak dari hari itu, saya telah mempunyai cara yang baik untuk mengintainya. Keesokan harinya, saya tidak bermain lagi dengan kawan saya. Saya menunggu dengan setia di sebalik siling itu..

Akhirnya, saat yang ditunggu telah tiba. Ibunya telah masuk ke bilik mandi. Selepas menggantungkan tuala dan pakaiannya, dia pun membuka bajunya. Kini, tinggal branya saja. Selepas itu, dia meletak tangannya ke belakang untuk melepaskan branya. Berderau darah muda saya yang masih berusia 11 tahun ketika itu. Teteknya memang besar, seperti yang saya agak 34C itu tadi kini melayang bebas seolah-olah menyambut kedatangan mataku.

Kemudian, dia melepaskan seluarnya bersama CDnya sekaligus. Tersembullah bulunya yang lebat itu. Sebelum ini, saya pernah mendengar pengalaman kawan saya mengintai, dia mengatakan pantat perempuan berbulu lebat. Asalnya saya tidak percaya, tetapi kini saya percaya apabila melihat dengan mata kepala sendiri.

Tibalah masa untuk ibu kawan saya ini membersihkan badannya. Dia tidak menggunakan shower tetapi baldi kecil untuk mengambil air dari tempayan. Dia tidak menyedari langsung segala perbuatannya diperhatikan. Selepas 5 atau 6 baldi air disiram, dia pun menyabuni tubuhnya.

Proses menyabuni tubuhnya dimulakan dengan tangan kiri. Kemudian, dia akan menyabuni susunya yang segar itu. Bergoyang sedikit teteknya apabila disabuni sedemikian. Saya pun berimaginasi bahawa saya yang akan menolongnya menybuni teteknya itu. Selepas itu, dia akan menyabuni tangan kanannya sebelum tiba giliran kakinya. Akhir sekali, bahagian vagina akan dibersihkan. Hairannya, dia membersihkan ala kadar sahaja bahagian penting itu.

Saya tanpa membuang masa lagi terus mencapai batang dengan tangan kanan. Sambil tangan kiri menyelak siling, saya melancap dengan pemandangan indah di hadapan mataku. Selepas 4 minit, dia akan habis mandi. Tetapi, dalam 30 saat melancap, air maniku akan keluar kerana pemandangan di hadapan mata terlalu menarik.

Perbuatan ini saya ulangi selama 20 ke 30 kali. Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah juga. Pada suatu hari, saya terlalu awal parking mata kat siling itu. Dia yang ingin mencapai penutup kepala (untuk elak kepala basah ketika mandi) ternampak mata saya. Dia memanggil nama saya. Saya terperanjat gila dan terus cabut dari tempat itu.

Selepas itu, pada malamnya saya datang ke rumahnya dengan perasaan penuh takut dan gementar. Namun, dia tidak memarahi saya di depan semua orang. Mungkin kerana dia sendiri malu. Tapi, dia mengejek saya dengan mengatakan saya telah ada girlfriend walaupun hanya berusia 11 tahun. Oleh kerana saya terlalu takut, saya hanya diam saja pada masa itu.

Saya cuba mengintainya 3 ke 4 kali selepas itu, tetapi kemudiannya dia akan berpusing ke arah lain. Hanya nampak bahagian belakang saja. Akhirnya, dia telah meletakkan satu papan besar di bahagian saya mengintai itu. Suaminya juga pernah memberi "warning" secara tidak langsung.

Pada masa itu, suaminya datang ke tempat saya mengintai dan bertanya apa yang sedang buat. Saya berlagak bodoh sedang mencari benda yang hilng di atas lantai. Sejak masa itu, saya tidak berani lagi mengintai ibu kawan saya itu...

Namun, itulah pengalaman pertama dalam hidupku melihat wanita bogel. Dan berbeza dengan kawan-kawan sebaya, saya melihatnya secara "live" dan bukan melalui video CD. Apabila direnung kembali, saya sedikit menyesal kerana tidak memuji keindahan tubuhnya secara terus terang seperti yang dilakukan oleh beberapa penulis di halaman web 17tahun. Oleh kerana masa itu saya baru berusia 11 tahun, tentunya mereka akan memaafkan saya, bukan begitu? Selain itu, jika badan bertuah, dapatlah merasai persetubuhan dengan wanita sebenar walaupun hanya berusia 11 tahun.

Selang setahun kemudiannya, jiran saya ini telah berpindah. Oleh kerana tidak mendapat peluang lagi, saya telah menghentikan kegiatan ini. Saya hanya memuaskan nafsu dengan menonton filem blue secara bersendiriam dan melancap. Sehinggalah apabila saya berumur 16 tahun...

Pengalaman 2 (Kali kedua mengintai pada tahun 1999)

Selepas tamat tingkatan 3, saya bertukar sekolah ke sebuah sekolah di bandar yang terletak 30 km dari tempat tinggal saya. Oleh kerana lokasinya yang agak jauh, saya mula menyewa bilik di rumah yang berdekatan dengan sekolah semasa tingkatan 4. Rumah ini ada 3 bilik, bertingkat 2. Semua bilik terletak di tingkat atas. Terdapat dua tandas di rumah ini. Satu di tingkat bawah dan satu lagi di tingkat atas.

Di rumah ini, teman serumah saya adalah 3 orang perempuan yang lain yang sedang bersekolah di tingkatan 6. Dari ketiga-tiga orang ini, hanya satu saja yang saya minat. Namanya Yen (bukan nama sebenar). Yen berambut pendek ikal, mempunyai kulit yang putih melepak, tinggi 162cm. Potongan badannya sangat menarik, 33-25-34 pada pendapat saya. Yen tinggal sebilik dengan Jane (bukan nama sebenar).

Yen selalu memakai seluar pendek sahaja apabila berada di dalam rumah selepas tamat persekolahannya. Ini menampakkan kulit pahanya yang sangat putih dan merangsang nafsu muda saya. Selain itu, T-shirt yang dipakainya juga longgar pada bahagian lengan. Oleh itu, saya selalu menggunakan kesempatan ini untuk melihat melalui celahan lengannya. Tapi, saya tidak puas hati kerana saya mahu melihat seluruh buah dadanya.

Setiap pagi, Yen dan Jane akan menukar uniform sekolah di dalam bilik sebelum pergi ke sekolah. Saya memerhatikan perkara ini semasa saya bersarapan pagi di meja yang terletak tepat menghadap pintu mereka. Pada bulan pertama, tiada apa-apa yang ganjil berlaku. Tetapi, pada suatu hari, teman sekolah saya mencadangkan supaya mengintai mereka bertukar pakaian melalui lubang kunci. Apalagi, keesokan harinya, saya bangun awal dan menunggu masa mereka bertukar pakaian uniform sekolah di dalam bilik.

Secara diam-diam, saya melekapkan mata ke arah lubang kunci. Memang bertuah saya kerana dapat melihat Yen membuka pakaiannya. Pada hari itu, saya berjaya melihat tubuh sebelah atasnya yang hanya berbalut coli putih untuk 5 saat sahaja kerana Yen telah mengenakan pakaian uniform sekolahnya. Strategi ini nampaknya telah dikesan oleh mereka kerana beberapa hari kemudiannya, lubang kunci itu telah ditutup dengan kertas.

Kemudian, saya mendapat idea baru. Saya merancang mengintainya melalui pintu bilik mandi bahagian atas. Saya pun menebuk dua lubang kecil di pintu itu. Yen selalu mandi pada pukul 5.30 pm, sekitar itu. Pada kali pertama saya mengintainya, hanya nampak pehanya sahaja. Ternyata lumayan putih! Namun, saya mendapat tahu bahawa Yen mandi dengan mencangkung. Saya tidak mengetahui mengapa sedemikian kerana sebelum ini saya ingatkan semua orang mandi berdiri.

Oleh kerana posisi mandinya yang mencangkung, saya terpaksa menebuk lubang baru yang terletak ke bawah sedikit. Pada petang itu, saya pun merancang untuk mengintainya sekali lagi. Selepas bunyi air agak kuat, ini menunjukkan bahawa Yen sedang syok mandi. Saya pun mencangkung untuk mengintainya. Namun, yang saya nampak hanyalah kulit tangannya. Cis, tak berkesan nampaknya lubang baru yang saya tebuk itu.

Saya pun berundur sebentar untuk memerhatikan keadaan sekeliling kerana tempat mengintai itu sebenarnya sangat terbuka. Salah seorang daripada teman serumah saya keluar dari bilik, maka musnahlah rancangan saya. Saya merancang untuk melihat sekali lagi setelah bunyi air berhenti.

Setelah bunyi air berhenti, saya pun mendekatkan diri dan mencangkung untuk melihatnya. Alangkah terkejutnya saya apabila melihat bulu kemaluannya yang lebat. Tetapi, keadaan ini tidak lama kerana Yen kemudiannya memakai celana dalam. Masih segar dalam ingatan saya bagaimana sisa sisa air di bulu kemaluannya meresap ke kain celana dalamnya dan membasahkan sedikit kain celana dalamnya. Tetapi, tiba-tiba bunyi pintu bilik tidur diselak. Saya tidak mampu berundur dalam masa yang sebegitu singkat dan saya hanya mampu membuat muka selamba apabila Jane keluar dari bilik tidurnya.

Alangkah malangnya, benarlah Jane telah mengetahui perbuatan buruk saya itu. Jane kemudiannya melaporkan perkara ini kepada Yen. Pada keesokan harinya, saya pun memohon maaf dari Yen dan berjanji untuk berpindah dari tempat itu.

Sekiranya dianalisa, pengalaman kali kedua ini tidak begitu berjaya. Saya hanya dapat melihat bulu pantatnya sahaja sedangkan target sebenar adalah teteknya itu. Terus terang saya katakan bahawa saya amat berminat kepada tetek wanita sejak kecil lagi. Begitulah berakhirnya pengalaman kedua saya. Seperti yang saya katakan, saya perlu berpindah dari tempat itu selepas kejadian itu. Di tempat baru itu, sekali lagi saya melakukan perbuatan terkutuk itu.

Pengalaman 3 (Kali ketiga mengintai pada tahun 2000)

Tempat baru yang saya dapat ini adalah sebuah rumah usang yang usianya mungkin menjangkau 70 tahun. Rumah ini bersaiz besar tetapi berjenis papan dan usang. Bilik baru yang saya dapat juga adalah lebih kecil. Namun, oleh kerana keadaan yang memaksa, saya tinggal sahaja terus di situ. Tuan punya rumah adalah seorang nenek tua yang berusia 60-an, rambutnya telah putih 90% dan dia tinggal bersendirian di rumah itu bersama anak saudaranya seorang yang bekerja di bandar.

Nenek tua ini selalu kesepian dan aktiviti hariannya adalah menonton TV dan berjalan-jalan. Sepertimana yang saya katakan, rumah itu besar dan mempunyai 6 bilik. Selepas saya berpindah masuk, hanya 3 bilik sahaja yang dipenuhi. 3 bilik lagi masih kosong. Oleh kerana saya tidak berminat langsung pada nenek tua ini, keadaan aman berkekalan selama 3 bulan.

Sehinggalah suatu hari, satu keluarga datang berbincang dengan nenek tua ini untuk menyewa dua bilik. Keluarga ini terdiri dari pasangan suami isteri berusia 40-an. Mereka mempunyai 1 anak perempuan berusia 22 tahun, 3 anak lelaki berusia 21 tahun, 12 tahun, dan 10 tahun. Anak perempuannya itu bernama Timah (bukan nama sebenar).

Sebelum mereka berpindah masuk sepenuhnya, mereka mula meletakkan barangan mereka di dua bilik yang dikosongkan itu. Saya pun menceroboh masuk ke bilik itu dan mencuri lihat gambar keluarga mereka. Dari situ, saya pun memulakan rancangan baru. Kali ini target saya adalah anak perempuannya iaitu Timah.

Timah mempunyai muka yang flat dan hanya berwajah sederhana. Hidungnya juga tidak mancung. Kulitnya berwarna sedikit gelap. Namun, apa yang menakjubkan ialah teteknya yang bersaiz 34B. Saya mengetahui saiz ini semasa menyidai pakaian dan ternampak saiz coli yang tertera pada colinya. Oleh kerana badannya yang kecil, teteknya yang walaupun hanya 34B itu tertonjol jelas kerana dia suka mengenakan pakaian yang ketat.

Bilik mandi di rumah ini terletak ke bawah sedikit dari bahagian ruang tamu. Terdapat tangga yang menghubungkan kedua-dua tempat ini. Terdapat satu kemasan dinding yang boleh dipanjat dengan kaki. Dari sudut itu, segala apa yang berlaku di dalam bilik mandi dapat diperhatikan.

Selepas melakukan kajian selama 2 minggu, saya pun bertekad untuk memanjat kemasan dinding itu. Selepas Timah memasuki bilik mandi, saya pun menunggu 30 saat untuk memastikan Timah sedang leka mandi. Secara diam-diam, saya pun menyusup dan memanjat dinding mandi itu.

Nah, terpampanglah teteknya itu. Berbeza dengan ibu kawan saya yang saya perhatikan semasa berusia 11 tahun, teteknya lebih keras, iaitu tidak bergoyang-goyang dengan mudahnya ketika dia mandi.

Memang jelas perbezaannya tubuh anak dara dengan tubuh orang yang berusia 30-an. Tubuh Timah ini terutama teteknya begitu menarik dan warna putingnya juga berbeza, iaitu coklat muda dan tidak berwarna kegelapan. Inilah pemandangan yang telah saya tunggu selama 6 tahun!

Pada kali pertama, saya hanya melihat sekejap saja kerana bimbang perbuatan ini dapat dikesan oleh orang lain. Selepas itu, saya terus balik ke bilik dan melancap dengan pemandangan yang saya lihat sebentar tadi masih fresh dalam ingatan.

Pada kali kedua mengintai, saya melihat aksi keseluruhan mandi Timah dari mula hingga akhir. Selepas menggantungkan pakaiannya, Timah pun melepaskan bajunya. Oleh kerana saiznya yang ketat, bahagian kepala bajunya susah sedikit dikeluarkan.

Tinggal saja colinya yang menutupi bahagian atas tubuhnya tetapi tidak lama. Bagaikan membuat tiger show kepada saya, dia pun melepaskan colinya itu dan menggantungkannya. Tersirap sekali lagi darah saya kerana teteknya begitu indah. Mungkin kerana dia memakai coli untuk tempoh yang lama menyebabkan teteknya terbentuk indah dan tidak melentok lentok walaupun ketika mandi. Kemudian, sama seperti yang saya perhatikan ketika berusia 11 tahun, Timah membuka CDnya bersama sama seluarnya sekaligus. Namun begitu, saya tidak dapat melihat bahagian bawahnya mahupun bulunya kerana posisi dia adalah bersisian dengan saya. Bahagian teteknya pun nampak sebelah tetek kanan saja, tetek kiri nampak 50 % sahaja.

Selepas melepaskan semua pakaiannya, dia pun mengambil baldi kecil dan mengambil air lalu menyimbah ke tubuhnya. Keadaan bogelnya yang basah itu menambahkan nafsu saya yang semakin membuak buak. Oleh kerana tidak dapat membendungnya lagi, saya terus mencapai batang dan melancap. Tidak sampai 20 kali kocokan, air mani saya telah mengalir keluar. Sementara itu, Timah masih terus mandi seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku. Saya tidak membazirkan sesaatpun menonton segala apa yang berlaku di depan mata.

Selepas beberapa kali menyiram air, Timah pun mula menyabuni teteknya. Ini adegan yang paling saya gemari kerana tetek akan kelihatan bercampur dengan buih-buih sabun. Timah pun mula menyabuni teteknya itu. Saya membayangkan alangkah baiknya jika saya menolongnya menyabuni tetek itu. Selepas itu, dia pun membersihkan bahagian tubuhnya yang lain.

Kegiatan mengintai Timah ini saya lakukan 20 ke 30 kali sehingga Timah mula menyedari dirinya diintai semasa dia mandi. Namun, hairannya dia hanya berdiam diri dan memutarkan tubuhnya ke bahagian lain. Selepas Timah menyedari perkara ini, masa mandinya menjadi sangat pantas. Mungkin kerana Timah malu tubuhnya diperkosa secara visual oleh saya.Namun, oleh kerana Timah tidak mengambil sebarang tindakan, saya meneruskan perbuatan itu tanpa mengambil kira perasaannya.

Saya juga pernah tersilap mengintai ibunya yang sedang mandi. Namun, itu tidak lama kerana ibunya mandi dengan posisi berdepan dengan tempat saya memerhatikan itu. Ini bermakna, jika ibunya mendongakkan kepala, terus pecah tembelang kerja saya. Namun, apa yang dapat saya lihat adalah tetek ibunya bergoyang-goyang seperti telah hilang kekenyalannya. Mungkin setelah melahirkan 4 anak dan diraba banyak kali oleh suaminya tanpa menjalani rawatan, itulah kesannya. Selain itu, putingnya juga berwarna gelap. Ini mengukuhkan lagi pendapat saya bahawa tetek anak dara adalah lebih kenyal dan berelastik.

Kali ini saya juga tertangkap tetapi bukan kerana Timah tetapi ibu Timah.. Seperti biasa, ketika Timah mandi, saya akan memanjat kemasan dinding untuk mengintainya. Baru sahaja Timah mahu melepaskan pakaiannya, saya sudah tertangkap. Ibu Timah tiba-tiba muncul da menyumpah nyumpah saya. Saya berpura-pura dengan mengatakan bahawa saya hendak mengambil sabun dan bukannya sedang mengintai Timah. Namun, cerita bohong saya itu tidak dapat bertahan kerana tidak logic. Saya boleh mencapainya terus tanpa perlu memanjat kemasan dinding itu.

Saya dimarahi dengan teruk oleh ibunya. Namun, ayahnya pula masih membela saya pada peringkat permulaan. Mungkin kerana dia tidak percaya saya sanggup melakukan perbuatan terkutuk seperti itu. Setelah menyoal Timah, akhirnya Timah mengaku dia diintai dan saya pun disabitkan kesalahan. Saya pun meminta maaf pada sebelah malam dengan ibu-bapanya dan tuan rumah, nenek itu dan berjanji untuk berpindah.

Itulah kali terakhir saya melihat wanita bogel secara live di hadapan mata. Sepanjang pengajian di universiti, saya tinggal di asrama supaya saya tidak mempunyai keadaan yang mengizinkan saya mengintai. Begitulah berakhirnya kisah 3 wanita malang yang pernah menjadi mangsa perkosaan secara visual.

Tamat


Comments 1

You need to log in to post a comment. If you don't have an account yet, register now!
Your rating: 0
rating: 8.0 (3 votes)