pesakakau's profile page

pesakakau

male - 33 years, Kuala Lumpur, Malaysia
12 095 visitors

Blog 6


  • mak ngah ku gersang

    Kisah yang ingin kuceritakan ini berlaku di kampungku di selatan tanah air. Sudah menjadi lumrah kebiasaannya kenduri kahwin kerap diadakan diwaktu cuti sekolah. Mungkin juga mudah mendapatkan pertolongan jiran-jiran dan sanak saudara dalam urusan persediaan majlis.

    Masa itu aku sedang bercuti panjang menunggu keputusan SPM dan aku pulang lebih awal seminggu ke kampung berbanding dengan Ibu Bapakku dan adik beradikku yang lain. Alasanku sebab ramai sepupu dan sedara dikampung hendak kutemui dan boleh bantu lebih lama sikit untuk urusan majlis nanti. Ibu Bapakku tidak membantah dan mereka menghantarku ke stesyen bas sebelum menghubungi orang kampung untuk menjemput aku di stesyen destinasiku nanti.

    Sepanjang perjalanan aku cuba mengingati satu persatu saudara maraku yang akan kutemui nanti. Ada yang sudah bekerja dan ada yang masih bersekolah. Tidak kurang juga yang sudah berkahwin serta mempunyai anak. Akhirnya aku terlelap sendiri sehingga lah bas ekspress yang ku naiki memasuki kawasan perhentian aku mula terjaga. Penumpang sederhanalah ramainya dalam bas itu dan ada juga beberapa kerusi yang kosong. Mungkin ramai orang sudah mampu memiliki kereta sekarang ini pikirku. Dalam pada itu mataku mencari-cari siapakah sedaraku yang akan menjemputku nanti.

    Tiba-tiba satu suara ditepi tingkap mengejutkan aku.

    "Hey! Amin.. Mak Ngah kat sini lah!" Kelihatan Mak Ngah ku melambai-lambai dan tersenyum lebar sambil berdiri di kaki lima perhentian. Wajah Mak Ngah ni sekali tengok macam Ziela Jalil pun ada, putih berisi dan seksi.

    "Okey! tunggu kejap ha.. Nanti Amin turun" jawabku sambil mengangkat tangan.

    Kelihatan Mak Ngah ku sungguh anggun sekali dengan baju kebaya ketatnya menonjolkan kedua-dua buah dadanya yang montok dan mantap. Kain batik sarungnya juga menampakkan potongan ponggongnya yang mengiurkan. Mak Ngah ku memang pandai menjaga badan, walaupun sudah beranak empat tapi dengan umurnya 35 tahun tidak padan dengan wajah manis dan tubuh montoknya itu.

    Aku bangga sekali dapat berjalan seiringan dengan nya masa menuju ke kereta. Ramai mata-mata nakal mencuri lihat punggung dan dada Mak Ngah yang seksi itu. Rasa macam berjalan dengan artis popular pulak rasanya. Aku menginap di rumah Mak Ngah, dan anak lelakinya yang paling sulung 12 tahun memang sudah biasa dengan aku, anak-anaknya yang lain perempuan berumur 10,7 dan 4 tahun.

    Aku memang berharap dapat menginap di sini sebab aku suka pandang Mak Ngah aku yang seksi ni. Dia suka berkemban masa nak mandi dan yang paling aku suka bila dia pakai kain batik dengan t shirt nipis masa di rumah. Geramnya aku bila punggungnya memantul-mantul semasa bergerak di dalam rumah.

    "Pak Ngah engkau minggu ni dia kerja malam, besok lah kalau kau nak jumpa dia" Mak Ngah berkata sewaktu aku sedang duduk-duduk didapur bersembang selepas makan.
    "Hah! apa khabar Pak ngah nya sekarang ni, sihat ker " tanya ku pula.

    Aku memang ramah dengan semua sedara ku dan ringan tulang. Itu yang menyebabkan semua orang tak kesah ambil aku menginap di rumah dia orang.

    "Entahlah, dulu doktor kata Pak ngah ada darah tinggi, sekarang ni sudah ada kencing manis peringkat awal." Suaranya macam kesal saja.
    "Kenalah jaga-jaga makan dan minum. Ubat pun tak boleh putus." Nasihatku.
    "Ialah Amin. Itu ajalah yang makngah buat sekarang tapi, Pak ngah engkau sendiri main balun jer mana yang terjumpa. Nasib baik lah makan ubat tak ngelat, kalu tak entah le" rendah aja suara Mak Ngah.

    Sambil itu Mak Ngah membelakangkan aku di sinki membasuh pinggan mangkuk. Sewaktu menonyoh kuali dan periuk, punggungnya terus bergegar-gegar macam nak terkeluar bijik mata aku merenung. Lampu dapur bewarna kuning kelam-kelam dapat juga aku mencuri-curi pandang ke arah alur di dadanya yang tegang dan gebu. Kontol aku sudah lama keras kat bawah meja, itu sebab aku malas nak bangun pergi depan. Buat-buat duduk dan bersembang jer lah. Biasa lah orang kampung suka bersembang tanya dan korek macam2 hal keluarga sebelah sana dan sini.

    "Tapi ubat-ubat ni semua ada juga kesan sampingannya bila sudah makan. Kengkadang cepat mengantuk dan selera pun kurang."
    "Oo!" aku tak berapa faham bak selera tu, yang aku tahu selera makan jer.
    "Mak Ngah kira hebatlah Mak Ngah kan!" aku cuba mendapatkan penjelasan.
    "Hebat? Hebat apa pulak?" tanya Mak Ngah padaku.
    "Ia lah walaupun sudah beranak empat, kesihatan tip top. Body pun..!" sambil aku tersengeh. Dalam hati nak ajer cakap yang sebenarnya tapi tengok angin nyer dulu lah.
    "Alahai.. Kalau kita ajer yang jaga tapi si lelaki lembik jer, tak guna enggak Amin. Kamu besok sudah kawin kenalah jaga kesihatan tu terutamanya bab tenaga lelaki." Sambil matanya menjeling ke depan takut anak-anaknya dengar.
    "Ish..! itu memanglah Mak Ngah, saya pun selalu enggak baca dalam majalah tentang hal seksologi orang kelamin ni.. Macam-macam petua dan bimbingan yang ada." Kataku mempertahankan kelakian.
    "Ialah semua orang ada kekurangannya tapi bab ini Mak Ngah kira perlulah di jaga dengan betul supaya tak menyiksa orang lain." Jawabnya ringkas dan penuh makna.
    "Jadi selama ni Mak Ngah tersiksa ker." tanya kucuba memancing.
    "Ish! engkau ni, tak payah tahu lah.. Itu semua cerita hal orang tua-tua. Sudahlah pergilah kedepan Mak Ngah nak kemas meja ni pulak"

    Aku serba salah, tapi terpaksa lah jugak bangun. Adik ku masih teguh berdiri di sebalik kain pelikatku. Mata Mak Ngah terus tertumpu pada kainku yang menonjol sewaktu aku bangun dari kerusi. Dia senyum jer sambil menyindir.

    "Ai! manalah arah nak tuju tu! Kawin lah cepat," aku tersipu-sipu malu sambil menepuk lengannya.
    "Ni karang ada yang kena peluk ni karang," ugutku sambil bergurau.
    "Alahai Amin.. Takat engko tu boleh makan ker dengan Mak Ngah ni" Mak Ngah badannya agak gempal sikit tapi pinggang ramping macam biola.
    "Itu tak penting, asalkan barang ni hidup dan keras" sambil memegang Adik ku di luar kain.

    Mak Ngah masih buat endah tak endah jer. Entah suka ker atau marah ker bila aku pegang kote ku di depannya.

    "Udahlah tu, Pak ngah engko pun tengok Mak Ngah sebelah mata jer sekarang, maklumlah sudah tua, season pulak tu" kata Mak Ngah merendah diri.
    "Ish, saya tengok okey jer. Punggung cantik, dada pun montok.."

    Tanpa sedar aku menepuk punggungnya, bergoyang punggungnya disebalik kain batik.

    "Hish! engko ni Amin ada-ada ajer nak memuji. Mak Ngah tak makan dek puji pun" masih merendah diri. Sambil terus mengelap meja makan dan sengaja menggerak-gerakkan pungungnya sambil berbongkok.

    Punyalah ghairah aku masa tu, macam nak gigit-gigit punggung nya. Mata ku sempat mencuri pandang di sebelah atas baju t shirt Mak Ngah tapi tak berapa nampak sebab leher baju nya tinggi juga. Nafas ku naik turun menahan gelora.

    "Yang engko tercegat berdiri kat sini ni apa hal. Sudah tak tahan sudah ker. Tu karang abislah tilam kat bilik tu kang dengan air mani macam tahun lepas. Eh! kau ni kuat buat sendiri ker Amin?"

    Aku serba salah dibuatnya. Memang masa tahun lepas aku menginap di sini berkoleh jugak lah air mani ku tumpah kat tilam, pendam geram punya pasal.

    "Apalah Mak Ngah ni, Amin mimpilah" aku cuba beri alasan yang logik sikit.
    "Alahai anak buah aku sorang ni, rasa dalam mimpi jer lah" sindir Mak Ngah.
    "Abis tu, bak kata Mak Ngah tadi belum ada arah tujunya, terpaksalah.." aku matikan jawapan tu takut Mak Ngah paham sambil terus ke ruang depan. Lagi lama aku berbual kat dapur lagi meledak rasa geramku.

    Malam itu aku saja buat-buat malas melayan Adik sepupu ku dan aku kata aku nak berehat dibilik supaya mereka cepat masuk tidur. Kira-kira jam 10.30 malam masing-masing sudah mula beransur-ansur masuk ke bilik tidur dan yang terakhirnya yang sulung tidur sebilik dengan aku di katil atas.

    Kira-kira setengah jam lepas tu aku sudah boleh dengar nafas yang kuat dari Adik sepupuku tandanya dia sudah lena. Fikiran ku masih melayang-layang mengenangkan tubuh montok Mak Ngah sambil berangan-angan dapat main dengannya. Semuanya hanyalah igauan kecuali aku cuba sesuatu yang lebih drastik sikit.

    Tiba-tiba pintu kamarku dibuka. Rupa-rupanya Mak Ngah masuk mencari kain selimut dalam almari di bilik aku. Aku pura-pura berdehem.

    "Eh! belum tidur lagi kau Amin.. Ni hah Mak Ngah nak ambil kain selimut si kecil tu kat atas almari ni, yang semalam tu sudah kena kencing. Mari lah sini tolong kejap, tak sampai lah. Kau tu panjang sikit" Kata Mak Ngah.

    Aku pun perlahan bangun dan menghulurkan tangan ke atas almari.

    "Yang merah ker yang biru?" tanya ku pula sambil kedua-dua tangan meraba di atas rak di atas sekali dalam almari.

    Tak semena-mena kain pelikat yang aku pakai terburai kelantai, sebab masa aku menggintil-gintil batang ku tadi ikatannya jadi longgar. Maka terpampang lah batang ku yang sederhana keras dan kepala nya yang licin macam ikan keli.

    "Hehe.. Amin kain kau lah" kata Mak Ngah tapi matanya tak lepas merenung batang ku yang tercacak.

    Dalam pada itu aku saja biarkan insiden itu lama sikit, buat-buat terpaniklah.

    "Hehe.. Sorilah Mak Ngah, tak perasan pulak kain melorot."

    Nampak Mak Ngah masih diam terpaku saja. Perlahan lahan aku merapatinya dan memegang kedua bahu nya. Bila aku cuba mengucup tengkuknya tiba-tiba dia macam tersedar.

    "Hish kau ni Amin, ada-ada aja. Jangan main-main kang Mak Ngah karate kau kang."

    Namun senyum terukir dibibirnya semacam termalu dan terus keluar menuju kebiliknya semula. Ini macam sudah ada respon lah ni fikir ku. Aku mengikutinya keluar pintu sambil membawa selimut yang diminta tadi. Sampai saja dibiliknya, aku lihat biliknya kemas dan harum semerbak bau wangian pewangi dari meja soleknya. Dia menolehkan kepalanya kebelakang melihatku mengikutinya kebilik dan terus berbaring di atas katil.

    "Ni hah selimutnya yang Mak Ngah hendak tadi, saya nak hantar kan." Aku hulurkan dekat Mak Ngah.
    "Seronoknya jadi Pak ngah, boleh tidur dengan Mak Ngah kat katil empuk tu kan?" tanyaku perlahan.
    "Amin nak tidur dengan Mak Ngah ker?" pertanyaan bonus buatku.
    "Boleh ker? " tanyaku untuk mendapat kepastian.
    "Jomlah.. Tapi jangan nakal-nakal sangat" jawab Mak Ngah.

    Bagaikan kucing diberi ikan terus jer aku baring di sebelah Mak Ngah secara mengiring.

    "Apa yang Amin geramkan sangat tu kat Mak Ngah ni " tanya nya manja.

    Aku malas nak jawab dan terus menyondol lehernya dan tangan ku pula melurut naik dari perut ke buah dada Mak Ngah. "Emm.. Ehh.. Hee nakallah Amin ni" keluh Mak Ngah menahan geli rasanya. Tiada coli yang menutup payudara Mak Ngah memudahkan tangan ku merasa putingnya yang sudah tegang disebalik tshirt nipisnya.

    "Wanginya Mak Ngah ni, gebu pulak tu.. Emm" aku memujinya menyebabkan mata makngah mulai kuyu.

    Perlahan-lahan bibirku mencari bibir Mak Ngah. Kelihatan bibirnya yang separuh terbuka seolah-olah tidak membantah kehadiran bibir nakal ku. Nafas kami sudah mula naik disebabkan gelora yang mendebar di dalam. Batang ku mencucuk-cucuk di sisi peha Mak Ngah. Dalam pada itu tiba-tiba Mak Ngah menolak ku perlahan.

    "Amin betul-betul nak main dengan makngah ni.." Tanya Mak Ngah lagi. Aku anggukkan kepala.
    "Hee.. Kalau ye pun kuncilah dulu pintu tu nanti si kenit tu mengigau nanti masuk dalam ni pulak." Ujar Mak Ngah.

    Dalam hatiku sudah seratus peratus yakin bahawa malam ini aku akan dapat mencapai impian ku selama ini. Terus bangkit menuju ke arah pintu kamar dan menutupnya perlahan-lahan supaya tidak mengeluarkan bunyi. Setelah pasti pintu itu terkunci betul aku datang semula ke arah katil dan mendepangkan tanganku dikedua-dua sisi tubuhnya sambil merenung seluruh tubuh Mak Ngah sambil menggeleng-gelengkan kepala macam tak percaya.

    "Kenapa tengok macam tu pulak tu" tanya Mak Ngah.
    "Macam tak percaya lah malam ni Amin dapat tidur dengan Mak Ngah" jawabku.
    "Sudah lah Amin, malulah Mak Ngah Amin tengok macam tu" sambil terus memaut pinggangku dan menarik ke atas tubuhnya.

    Lembut dan empoknya ku rasa tubuh Mak Ngah bila aku dapat menindihnya. Batangku berdenyut-denyut di atas tundun Mak Ngah seperti kena karen letrik. Tangan makngah menggosok-gosok dibelakang ku sambil mengerang-ngerang keghairahan. Tangan ku pun tidak duduk diam mencakar-cakar di tepi pinggul dan sesekali meramas kuat punggung idamanku itu sambil bibirku mengucup-ngucup di kesemua arah di sekitar muka, leher dan dadanya.

    Kemudian aku pun menarik t-shirtnya ke atas kuat bagi melihat lebih jelas buah dada montoknya. Fulamak terselah kedua-dua gunung gersang Mak Ngah. Putingnya agak besar dan tersembul keras. Aku bagaikan bayi yang menyusu terus menyonyot puting besar itu dengan gelojoh. Aku dengar suaraku dipanggil-panggil oleh Mak Ngah diiringi erangan mungkin menahan kesedapan tapi aku bagai sudah tidak boleh kawal lagi, dari celah alur ke puncak putingnya kugomol-gomol dengan bibirku. Terangkat-angkat dada Mak Ngah sewaktu menahan kesedapan sambil mengeliut-geliut. Aku kena memastikan nafas ku tidak terhenti bila hidung ku jua turut tertutup semasa menyondol payudara Mak Ngah. Sesekali aku mengiringkan hidungku kekiri atau ke kanan bagi mengambil udara.

    "Amin.. Eh.. Eh.. Sedapnya.. Egh!" keluh Mak Ngah menahan kesedapan.

    Kepalanya menggeleng-geleng kiri dan kanan di buai keghairahan yang teramat enak. Kain alas katil sudah kusut tak tentu hala kerana menahan dua tubuh yang bergumpal ganas diatasnya. Sampai satu ketika aku pun mengangkat muka untuk melihat raut wajah Mak Ngah yang asyik dalam keghairahan.

    "Amin ni boleh tahan lah.. Lemas Mak Ngah" keluh Mak Ngah.

    Aku kira sudah sampai masa untuk menyelak kain Mak Ngah dan memasukkan batang ku. Kemudian aku mengangkat badan ku dan melutut di celah kangkang Mak Ngah. Terus aku menyelak kain batiknya ke atas serta menarik kain pelikat aku sendiri ke atas kepala dan melemparnya ke bawah. Memang Mak Ngah tidak memakai celana sebagai mana kuduga.

    Warna puki yang kemerah-merahan dan tembam pula menaikkan nafsu ku lagi. Mak Ngah membuka kangkangnya lebih lebar lagi atas sebab apa yang aku pun belum faham. Aku letakkan tangan ku di atas puki nya dan melurut jari hantu ku di tengah-tengah alur merekahnya. Terasa basah dan berlendir di situ menandakan Mak Ngah sudah teransang kuat fikir ku. Lama juga aku membelek dan melurut di situ sehingga Mak Ngah menegur ku. 'sudah lah tu Amin! apa tengok lama sangat kat situ, malu lah. Marilah naik balik atas Mak Ngah'tangan nya dihulurkan ke arahku menanti kedatanganku untuk memuaskan nafsunya yang telah lama diabaikan oleh Pak ngah.

    Aku masih ragu-ragu samada aku boleh meneruskan kerja gila ini. Tapi alang-alang sudah basah begini biarlah terus bermandi. Aku mula mencepak ke atas tubuhnya sambil menjeling ke arah batang ku supaya benar-benar berada disasaran. Mata kami saling merenung seolah-olah masih ragu-ragu. Mak Ngah menganggukkan kepalanya perlahan seolah-olah faham apa yang bermain dikepalaku masa itu.

    Perlahan-lahan aku menindih tubuh Mak Ngah sambil batangku turut meluncur masuk ke dalam liang hangat Mak Ngah. Kedudukan kaki Mak Ngah yang terkangkang dan tundunnya yang sedikit terangkat memudahkan lagi batang ku masuk tanpa halangan. Tak dapat aku bayangkan betapa sedapnya batangku bergeser di dalam puki Mak Ngah, sehingga habis kepangkal aku menekan batangku dan terdiam di situ.

    "Maaf ye Mak Ngah, Amin sudah buat salah pada Mak Ngah" bisik ku di telinganya.
    "Tak pe lah sayang, Mak Ngah pun salah juga biarkan Amin buat begini. Lagi pun Mak Ngah pun sudah lama tak dapat main dengan penuh nafsu. Rasanya kali ini Mak Ngah akan dapat rasa sebagaimana yang Mak Ngah dapat masa awal-awal kahwin dulu. Buatlah apa yang Amin suka asalkan Amin puas dan Mak Ngah juga." Tanpa rasa kesal Mak Ngah menjawab lembut sambil menarik tubuhku lebih rapat.
    "Ahhgh! amiin..! Sayangg!" terus dengan itu Mak Ngah sudah menutupkan matanya dan merelakan segalanya untuk aku. Terasa denyutan kuat dari dalam puki Mak Ngah membalas tekanan batang ku.

    Aku mula menyorong tarik batangku sambil menjeling sesekali kebawah nak lihat bagaimana rupa puki itu masa batang aku keluar masuk. Tubuh Mak Ngah terangkat-rangkat tiap kali aku menujah masuk dengan kuat. Bau aroma tubuh Mak Ngah menguat kat lagi nafsu ku untuk menyetubuhnya dengan lebih ghairah. Sesekali Mak Ngah mengetapkan giginya menahan kesedapan. Aku cuba menggomol teteknya masa itu dengan bibir tapi tak berapa sampai sebab dalam keadaan begini kedudukan payudara Mak Ngah sudah kebawah dari dada aku. Mak Ngah pun tinggi kurang sikit dari aku. Tapi aku seronok lihat payudara Mak Ngah beralun-alun tak tentu hala bila tubuhnya bergoyang semasa acara sorong tarik ini berlaku.

    Kain batik Mak Ngah sengaja tak ditarik keluar sebab nak elakkan air kami melimpah ke atas tilam nanti. Tapi itu lebih menambahkan ghairah ku bila melihat wanita yang separuh terbogel dengan kain batik terselak ke atas sewaktu aku menyetubuhi nya. Sebab pengalaman ku tidaklah sehebat Mak Ngah, hanya berpandukan vcd lucah yang pernah aku tonton sebelum ini, aku masih mengubah posisi permainan, lagi pun masing-masing sudah rasa cukup sedap dan selesa dengan keadaan posisi begini.

    Mak Ngah tidaklah mengeluarkan suara yang kuat dan sesekali sahaja mengeluh kerana takut suara itu mengejutkan anak-anaknya di bilik lain. Aku pun tak mahu perkara ini diketahui oleh Adik sepupuku yang lain. Tiba-tiba Mak Ngah memelukku kuat dan aku hampir tak dapat bergerak, agaknya ini yang dikatakan klimak bagi wanita kata ku. Hampir leper kepala ku di tekapnya disebelah kepalanya. Pinggulnya ditolaknya kuat ke atas sambil menderam dalam.

    "Emm Amin! Amin! Mak Ngah dapat.. Ahh!"

    Terasa kemutan pada batangku juga amat kuat, macam mesin tebu waktu nak mengeluarkan airnya. Aku tak pernah terfikir masa biasa tadi tak lah ketat sangat tapi masa klimak Mak Ngah boleh menguncupkan liang senggamanya begitu ketat dan kuat. Disebabkan kemutan yang kuat ini aku pun rasa sama-sama keluar juga. Tak sempat aku tahan lagi, berdenyut-denyut batang ku sewaktu melepaskan lahar putihnya. Jauh lebih sedap jika dibandingkan masa aku melancap.

    Mak Ngah hampir terjerit bila terasa air mani ku memancut di dalam rahimnya serentak dengan air mani nya juga, tak sempat untuk ku mengeluarkan batang ku lagi, disebabkan pelukkan macam ahli gusti di tengkuk ku. Cuma pengadilnya aja yang tak ada untuk kira 'One!, Two!, Three' kata ku.

    Akhirnya perlahan-lahan pelukan Mak Ngah mula kendur dan pinggulnya mula turun balik seperti biasa.

    "Ahh! sedapnya Amin.. Sudah lama Mak Ngah tak dapat rasa macam tu tadi" sambil senyum kecil di tepi bibirnya mengambarkan yang dia puas.
    "Tak pe ker Amin terpancut kat dalam tadi Mak Ngah?" tanyaku risau.
    "Apa nak risau kan min, Mak Ngah ada pakai alat cegah hamil kat dalam."

    Lega rasanya bila Mak Ngah kata macam tu. Aku masih belum beranjak dari atas tubuh Mak Ngah cuma mengangkat kepala sahaja, merenung wajah ayu Mak Ngah.

    "Mak Ngah ni ayu lah.." kata ku memuji. Mak Ngah hanya tersenyum sahaja sambil membalas kucupan manjaku di bibir lembutnya.

    Malam itu aku terus menggomol Mak Ngah dan main lagi sekali sehingga kepukul 4 pagi aku pun minta diri untuk pulang ke bilik sebelum anak-anaknya yang lain bangun pagi esok. Tak dapat aku gambarkan bagaimana cerianya wajah Mak Ngah keesokkan harinya menyediakan sarapan dan sesekali menjeling manis ke arah ku seolah-olah mengucapkan terima kasih padaku yang membantu menyiram tanah kebunnya yang sudah lama gersang selama ini.

    Aku bagai memberi isyarat balas, sama-sama daun keladi, bila boleh dapat lagi.

    *****

    Begitulah kisah benarku pertama kali dapat main dengan wanita berumur tapi masih anggun. Untuk sebarang perkongsian pengalaman boleh hubungi aku di emailku.

    Tamat

  • Pengalaman 1 (Kali pertama mengintai pada tahun 1994)

    Cerita ini adalah cerita pertama saya tentang pengalaman mengintai orang mandi. Saya mula melakukan perbuatan ini seawal berusia 11 tahun. Pada masa itu, saya mempunyai seorang jiran yang berumur dalam lingkungan 32 tahun. Pada masa itu, saya dan anaknya selalu bermain bersama-sama. Saya telah bermain bersama-sama anaknya sejak berusia 5 tahun lagi. Boleh dikatakan teman baik waktu kecil.

    OK, dipendekkan cerita, saya terus ke bahagian yang membangkitkan kejadian saya mengintai orang mandi ini. Pada waktu itu, selepas penat berlari-lari, saya pun berehat di depan rumahnya. Pada masa itu, ibu kawan saya (yangg 32 tahun tu) membawa air untuk anaknya. Saya dan anaknya duduk pada kedudukan yang rendah, Ibunya pula selalu memakai baju berkolar bulat yang rendah. Apalagi, tersembullah teteknya yang paa pandangan saya bersaiz 34C itu.

    Batang saya terus tegak pada masa itu juga. Sejak kali itu, saya selalu mengambil kesempatan untuk memperhatikan teteknya ketika dia tunduk mengangkat benda dan sebagainya. Dari celah bajunya juga kadang-kadang boleh ternampak.

    Saya sememangnya tidak pernah merancang untuk melihat keseluruhan tubuhnya. Namun, pada suatu hari, saya bermain-main bersama anaknya sehingga 7 petang. Pada masa itu, saya sedang menonton TV sambil berehat bersama anaknya. Tiba-tiba, ibunya bangkit dari tempat duduknya yang sedang menjahit baju. Dia masuk ke biliknya lalu keluar dengan tuala di tangannya.

    Maka, tahulah saya bahawa dia akan mandi. Saya pun bangkit dari tempat duduk dan melangkah ke belakang rumahnya. Terdengar suara air menjirusi tubuh dan turun ke lantai. Sahlah itu adalah ibunya sedang mandi. Tubuh saya bergetar keseluruhannya apabila membayangkan tubuh bogelnya. Sehingga detik itu, saya belum pernah menonton filem blue. Saya hanya mendengar cerita dari kawan-kawan di sekolah saja.

    Entah datang dari mana idea untuk melangkah ke bahagian paling belakang rumahnya yang agak terlindung oleh semak samun. Bahagian belakang rumahnya adalah lebih tinggi dari kedudukan bilik airnya. Oleh itu, saya pun cuba meninjau apakah wujud peluang untuk mengintai. Rupa-rupanya siling bahagian belakangnya itu mudah untuk dipisahkan.

    Saya pun memisahkannya perlahan-lahan. Alamak, rupanya dia sudah habis mandi dan telah mengenakan coli. Tapi, sejak dari hari itu, saya telah mempunyai cara yang baik untuk mengintainya. Keesokan harinya, saya tidak bermain lagi dengan kawan saya. Saya menunggu dengan setia di sebalik siling itu..

    Akhirnya, saat yang ditunggu telah tiba. Ibunya telah masuk ke bilik mandi. Selepas menggantungkan tuala dan pakaiannya, dia pun membuka bajunya. Kini, tinggal branya saja. Selepas itu, dia meletak tangannya ke belakang untuk melepaskan branya. Berderau darah muda saya yang masih berusia 11 tahun ketika itu. Teteknya memang besar, seperti yang saya agak 34C itu tadi kini melayang bebas seolah-olah menyambut kedatangan mataku.

    Kemudian, dia melepaskan seluarnya bersama CDnya sekaligus. Tersembullah bulunya yang lebat itu. Sebelum ini, saya pernah mendengar pengalaman kawan saya mengintai, dia mengatakan pantat perempuan berbulu lebat. Asalnya saya tidak percaya, tetapi kini saya percaya apabila melihat dengan mata kepala sendiri.

    Tibalah masa untuk ibu kawan saya ini membersihkan badannya. Dia tidak menggunakan shower tetapi baldi kecil untuk mengambil air dari tempayan. Dia tidak menyedari langsung segala perbuatannya diperhatikan. Selepas 5 atau 6 baldi air disiram, dia pun menyabuni tubuhnya.

    Proses menyabuni tubuhnya dimulakan dengan tangan kiri. Kemudian, dia akan menyabuni susunya yang segar itu. Bergoyang sedikit teteknya apabila disabuni sedemikian. Saya pun berimaginasi bahawa saya yang akan menolongnya menybuni teteknya itu. Selepas itu, dia akan menyabuni tangan kanannya sebelum tiba giliran kakinya. Akhir sekali, bahagian vagina akan dibersihkan. Hairannya, dia membersihkan ala kadar sahaja bahagian penting itu.

    Saya tanpa membuang masa lagi terus mencapai batang dengan tangan kanan. Sambil tangan kiri menyelak siling, saya melancap dengan pemandangan indah di hadapan mataku. Selepas 4 minit, dia akan habis mandi. Tetapi, dalam 30 saat melancap, air maniku akan keluar kerana pemandangan di hadapan mata terlalu menarik.

    Perbuatan ini saya ulangi selama 20 ke 30 kali. Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah juga. Pada suatu hari, saya terlalu awal parking mata kat siling itu. Dia yang ingin mencapai penutup kepala (untuk elak kepala basah ketika mandi) ternampak mata saya. Dia memanggil nama saya. Saya terperanjat gila dan terus cabut dari tempat itu.

    Selepas itu, pada malamnya saya datang ke rumahnya dengan perasaan penuh takut dan gementar. Namun, dia tidak memarahi saya di depan semua orang. Mungkin kerana dia sendiri malu. Tapi, dia mengejek saya dengan mengatakan saya telah ada girlfriend walaupun hanya berusia 11 tahun. Oleh kerana saya terlalu takut, saya hanya diam saja pada masa itu.

    Saya cuba mengintainya 3 ke 4 kali selepas itu, tetapi kemudiannya dia akan berpusing ke arah lain. Hanya nampak bahagian belakang saja. Akhirnya, dia telah meletakkan satu papan besar di bahagian saya mengintai itu. Suaminya juga pernah memberi "warning" secara tidak langsung.

    Pada masa itu, suaminya datang ke tempat saya mengintai dan bertanya apa yang sedang buat. Saya berlagak bodoh sedang mencari benda yang hilng di atas lantai. Sejak masa itu, saya tidak berani lagi mengintai ibu kawan saya itu...

    Namun, itulah pengalaman pertama dalam hidupku melihat wanita bogel. Dan berbeza dengan kawan-kawan sebaya, saya melihatnya secara "live" dan bukan melalui video CD. Apabila direnung kembali, saya sedikit menyesal kerana tidak memuji keindahan tubuhnya secara terus terang seperti yang dilakukan oleh beberapa penulis di halaman web 17tahun. Oleh kerana masa itu saya baru berusia 11 tahun, tentunya mereka akan memaafkan saya, bukan begitu? Selain itu, jika badan bertuah, dapatlah merasai persetubuhan dengan wanita sebenar walaupun hanya berusia 11 tahun.

    Selang setahun kemudiannya, jiran saya ini telah berpindah. Oleh kerana tidak mendapat peluang lagi, saya telah menghentikan kegiatan ini. Saya hanya memuaskan nafsu dengan menonton filem blue secara bersendiriam dan melancap. Sehinggalah apabila saya berumur 16 tahun...

    Pengalaman 2 (Kali kedua mengintai pada tahun 1999)

    Selepas tamat tingkatan 3, saya bertukar sekolah ke sebuah sekolah di bandar yang terletak 30 km dari tempat tinggal saya. Oleh kerana lokasinya yang agak jauh, saya mula menyewa bilik di rumah yang berdekatan dengan sekolah semasa tingkatan 4. Rumah ini ada 3 bilik, bertingkat 2. Semua bilik terletak di tingkat atas. Terdapat dua tandas di rumah ini. Satu di tingkat bawah dan satu lagi di tingkat atas.

    Di rumah ini, teman serumah saya adalah 3 orang perempuan yang lain yang sedang bersekolah di tingkatan 6. Dari ketiga-tiga orang ini, hanya satu saja yang saya minat. Namanya Yen (bukan nama sebenar). Yen berambut pendek ikal, mempunyai kulit yang putih melepak, tinggi 162cm. Potongan badannya sangat menarik, 33-25-34 pada pendapat saya. Yen tinggal sebilik dengan Jane (bukan nama sebenar).

    Yen selalu memakai seluar pendek sahaja apabila berada di dalam rumah selepas tamat persekolahannya. Ini menampakkan kulit pahanya yang sangat putih dan merangsang nafsu muda saya. Selain itu, T-shirt yang dipakainya juga longgar pada bahagian lengan. Oleh itu, saya selalu menggunakan kesempatan ini untuk melihat melalui celahan lengannya. Tapi, saya tidak puas hati kerana saya mahu melihat seluruh buah dadanya.

    Setiap pagi, Yen dan Jane akan menukar uniform sekolah di dalam bilik sebelum pergi ke sekolah. Saya memerhatikan perkara ini semasa saya bersarapan pagi di meja yang terletak tepat menghadap pintu mereka. Pada bulan pertama, tiada apa-apa yang ganjil berlaku. Tetapi, pada suatu hari, teman sekolah saya mencadangkan supaya mengintai mereka bertukar pakaian melalui lubang kunci. Apalagi, keesokan harinya, saya bangun awal dan menunggu masa mereka bertukar pakaian uniform sekolah di dalam bilik.

    Secara diam-diam, saya melekapkan mata ke arah lubang kunci. Memang bertuah saya kerana dapat melihat Yen membuka pakaiannya. Pada hari itu, saya berjaya melihat tubuh sebelah atasnya yang hanya berbalut coli putih untuk 5 saat sahaja kerana Yen telah mengenakan pakaian uniform sekolahnya. Strategi ini nampaknya telah dikesan oleh mereka kerana beberapa hari kemudiannya, lubang kunci itu telah ditutup dengan kertas.

    Kemudian, saya mendapat idea baru. Saya merancang mengintainya melalui pintu bilik mandi bahagian atas. Saya pun menebuk dua lubang kecil di pintu itu. Yen selalu mandi pada pukul 5.30 pm, sekitar itu. Pada kali pertama saya mengintainya, hanya nampak pehanya sahaja. Ternyata lumayan putih! Namun, saya mendapat tahu bahawa Yen mandi dengan mencangkung. Saya tidak mengetahui mengapa sedemikian kerana sebelum ini saya ingatkan semua orang mandi berdiri.

    Oleh kerana posisi mandinya yang mencangkung, saya terpaksa menebuk lubang baru yang terletak ke bawah sedikit. Pada petang itu, saya pun merancang untuk mengintainya sekali lagi. Selepas bunyi air agak kuat, ini menunjukkan bahawa Yen sedang syok mandi. Saya pun mencangkung untuk mengintainya. Namun, yang saya nampak hanyalah kulit tangannya. Cis, tak berkesan nampaknya lubang baru yang saya tebuk itu.

    Saya pun berundur sebentar untuk memerhatikan keadaan sekeliling kerana tempat mengintai itu sebenarnya sangat terbuka. Salah seorang daripada teman serumah saya keluar dari bilik, maka musnahlah rancangan saya. Saya merancang untuk melihat sekali lagi setelah bunyi air berhenti.

    Setelah bunyi air berhenti, saya pun mendekatkan diri dan mencangkung untuk melihatnya. Alangkah terkejutnya saya apabila melihat bulu kemaluannya yang lebat. Tetapi, keadaan ini tidak lama kerana Yen kemudiannya memakai celana dalam. Masih segar dalam ingatan saya bagaimana sisa sisa air di bulu kemaluannya meresap ke kain celana dalamnya dan membasahkan sedikit kain celana dalamnya. Tetapi, tiba-tiba bunyi pintu bilik tidur diselak. Saya tidak mampu berundur dalam masa yang sebegitu singkat dan saya hanya mampu membuat muka selamba apabila Jane keluar dari bilik tidurnya.

    Alangkah malangnya, benarlah Jane telah mengetahui perbuatan buruk saya itu. Jane kemudiannya melaporkan perkara ini kepada Yen. Pada keesokan harinya, saya pun memohon maaf dari Yen dan berjanji untuk berpindah dari tempat itu.

    Sekiranya dianalisa, pengalaman kali kedua ini tidak begitu berjaya. Saya hanya dapat melihat bulu pantatnya sahaja sedangkan target sebenar adalah teteknya itu. Terus terang saya katakan bahawa saya amat berminat kepada tetek wanita sejak kecil lagi. Begitulah berakhirnya pengalaman kedua saya. Seperti yang saya katakan, saya perlu berpindah dari tempat itu selepas kejadian itu. Di tempat baru itu, sekali lagi saya melakukan perbuatan terkutuk itu.

    Pengalaman 3 (Kali ketiga mengintai pada tahun 2000)

    Tempat baru yang saya dapat ini adalah sebuah rumah usang yang usianya mungkin menjangkau 70 tahun. Rumah ini bersaiz besar tetapi berjenis papan dan usang. Bilik baru yang saya dapat juga adalah lebih kecil. Namun, oleh kerana keadaan yang memaksa, saya tinggal sahaja terus di situ. Tuan punya rumah adalah seorang nenek tua yang berusia 60-an, rambutnya telah putih 90% dan dia tinggal bersendirian di rumah itu bersama anak saudaranya seorang yang bekerja di bandar.

    Nenek tua ini selalu kesepian dan aktiviti hariannya adalah menonton TV dan berjalan-jalan. Sepertimana yang saya katakan, rumah itu besar dan mempunyai 6 bilik. Selepas saya berpindah masuk, hanya 3 bilik sahaja yang dipenuhi. 3 bilik lagi masih kosong. Oleh kerana saya tidak berminat langsung pada nenek tua ini, keadaan aman berkekalan selama 3 bulan.

    Sehinggalah suatu hari, satu keluarga datang berbincang dengan nenek tua ini untuk menyewa dua bilik. Keluarga ini terdiri dari pasangan suami isteri berusia 40-an. Mereka mempunyai 1 anak perempuan berusia 22 tahun, 3 anak lelaki berusia 21 tahun, 12 tahun, dan 10 tahun. Anak perempuannya itu bernama Timah (bukan nama sebenar).

    Sebelum mereka berpindah masuk sepenuhnya, mereka mula meletakkan barangan mereka di dua bilik yang dikosongkan itu. Saya pun menceroboh masuk ke bilik itu dan mencuri lihat gambar keluarga mereka. Dari situ, saya pun memulakan rancangan baru. Kali ini target saya adalah anak perempuannya iaitu Timah.

    Timah mempunyai muka yang flat dan hanya berwajah sederhana. Hidungnya juga tidak mancung. Kulitnya berwarna sedikit gelap. Namun, apa yang menakjubkan ialah teteknya yang bersaiz 34B. Saya mengetahui saiz ini semasa menyidai pakaian dan ternampak saiz coli yang tertera pada colinya. Oleh kerana badannya yang kecil, teteknya yang walaupun hanya 34B itu tertonjol jelas kerana dia suka mengenakan pakaian yang ketat.

    Bilik mandi di rumah ini terletak ke bawah sedikit dari bahagian ruang tamu. Terdapat tangga yang menghubungkan kedua-dua tempat ini. Terdapat satu kemasan dinding yang boleh dipanjat dengan kaki. Dari sudut itu, segala apa yang berlaku di dalam bilik mandi dapat diperhatikan.

    Selepas melakukan kajian selama 2 minggu, saya pun bertekad untuk memanjat kemasan dinding itu. Selepas Timah memasuki bilik mandi, saya pun menunggu 30 saat untuk memastikan Timah sedang leka mandi. Secara diam-diam, saya pun menyusup dan memanjat dinding mandi itu.

    Nah, terpampanglah teteknya itu. Berbeza dengan ibu kawan saya yang saya perhatikan semasa berusia 11 tahun, teteknya lebih keras, iaitu tidak bergoyang-goyang dengan mudahnya ketika dia mandi.

    Memang jelas perbezaannya tubuh anak dara dengan tubuh orang yang berusia 30-an. Tubuh Timah ini terutama teteknya begitu menarik dan warna putingnya juga berbeza, iaitu coklat muda dan tidak berwarna kegelapan. Inilah pemandangan yang telah saya tunggu selama 6 tahun!

    Pada kali pertama, saya hanya melihat sekejap saja kerana bimbang perbuatan ini dapat dikesan oleh orang lain. Selepas itu, saya terus balik ke bilik dan melancap dengan pemandangan yang saya lihat sebentar tadi masih fresh dalam ingatan.

    Pada kali kedua mengintai, saya melihat aksi keseluruhan mandi Timah dari mula hingga akhir. Selepas menggantungkan pakaiannya, Timah pun melepaskan bajunya. Oleh kerana saiznya yang ketat, bahagian kepala bajunya susah sedikit dikeluarkan.

    Tinggal saja colinya yang menutupi bahagian atas tubuhnya tetapi tidak lama. Bagaikan membuat tiger show kepada saya, dia pun melepaskan colinya itu dan menggantungkannya. Tersirap sekali lagi darah saya kerana teteknya begitu indah. Mungkin kerana dia memakai coli untuk tempoh yang lama menyebabkan teteknya terbentuk indah dan tidak melentok lentok walaupun ketika mandi. Kemudian, sama seperti yang saya perhatikan ketika berusia 11 tahun, Timah membuka CDnya bersama sama seluarnya sekaligus. Namun begitu, saya tidak dapat melihat bahagian bawahnya mahupun bulunya kerana posisi dia adalah bersisian dengan saya. Bahagian teteknya pun nampak sebelah tetek kanan saja, tetek kiri nampak 50 % sahaja.

    Selepas melepaskan semua pakaiannya, dia pun mengambil baldi kecil dan mengambil air lalu menyimbah ke tubuhnya. Keadaan bogelnya yang basah itu menambahkan nafsu saya yang semakin membuak buak. Oleh kerana tidak dapat membendungnya lagi, saya terus mencapai batang dan melancap. Tidak sampai 20 kali kocokan, air mani saya telah mengalir keluar. Sementara itu, Timah masih terus mandi seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku. Saya tidak membazirkan sesaatpun menonton segala apa yang berlaku di depan mata.

    Selepas beberapa kali menyiram air, Timah pun mula menyabuni teteknya. Ini adegan yang paling saya gemari kerana tetek akan kelihatan bercampur dengan buih-buih sabun. Timah pun mula menyabuni teteknya itu. Saya membayangkan alangkah baiknya jika saya menolongnya menyabuni tetek itu. Selepas itu, dia pun membersihkan bahagian tubuhnya yang lain.

    Kegiatan mengintai Timah ini saya lakukan 20 ke 30 kali sehingga Timah mula menyedari dirinya diintai semasa dia mandi. Namun, hairannya dia hanya berdiam diri dan memutarkan tubuhnya ke bahagian lain. Selepas Timah menyedari perkara ini, masa mandinya menjadi sangat pantas. Mungkin kerana Timah malu tubuhnya diperkosa secara visual oleh saya.Namun, oleh kerana Timah tidak mengambil sebarang tindakan, saya meneruskan perbuatan itu tanpa mengambil kira perasaannya.

    Saya juga pernah tersilap mengintai ibunya yang sedang mandi. Namun, itu tidak lama kerana ibunya mandi dengan posisi berdepan dengan tempat saya memerhatikan itu. Ini bermakna, jika ibunya mendongakkan kepala, terus pecah tembelang kerja saya. Namun, apa yang dapat saya lihat adalah tetek ibunya bergoyang-goyang seperti telah hilang kekenyalannya. Mungkin setelah melahirkan 4 anak dan diraba banyak kali oleh suaminya tanpa menjalani rawatan, itulah kesannya. Selain itu, putingnya juga berwarna gelap. Ini mengukuhkan lagi pendapat saya bahawa tetek anak dara adalah lebih kenyal dan berelastik.

    Kali ini saya juga tertangkap tetapi bukan kerana Timah tetapi ibu Timah.. Seperti biasa, ketika Timah mandi, saya akan memanjat kemasan dinding untuk mengintainya. Baru sahaja Timah mahu melepaskan pakaiannya, saya sudah tertangkap. Ibu Timah tiba-tiba muncul da menyumpah nyumpah saya. Saya berpura-pura dengan mengatakan bahawa saya hendak mengambil sabun dan bukannya sedang mengintai Timah. Namun, cerita bohong saya itu tidak dapat bertahan kerana tidak logic. Saya boleh mencapainya terus tanpa perlu memanjat kemasan dinding itu.

    Saya dimarahi dengan teruk oleh ibunya. Namun, ayahnya pula masih membela saya pada peringkat permulaan. Mungkin kerana dia tidak percaya saya sanggup melakukan perbuatan terkutuk seperti itu. Setelah menyoal Timah, akhirnya Timah mengaku dia diintai dan saya pun disabitkan kesalahan. Saya pun meminta maaf pada sebelah malam dengan ibu-bapanya dan tuan rumah, nenek itu dan berjanji untuk berpindah.

    Itulah kali terakhir saya melihat wanita bogel secara live di hadapan mata. Sepanjang pengajian di universiti, saya tinggal di asrama supaya saya tidak mempunyai keadaan yang mengizinkan saya mengintai. Begitulah berakhirnya kisah 3 wanita malang yang pernah menjadi mangsa perkosaan secara visual.

    Tamat

  • RM50 punya hal #3

    Keinginannya sukar dibendung lagi terutama apabila melihat bonjolan mekar ranum dada gadis montok itu. Peluang malam ini tak sanggup dipersia-siakannya.

    "Eh.. Apa maksud Abang Suratman ni.." Eirin sedikit tersentak. Dia mula dapat menghidu niat serong lelaki Indonesia berusia awal 30-an itu.
    "Emm.. Maksud saya.. Saya dan Eirin.. Err.. Begini.." katanya tersenyum sambil menunjuk isyarat jari telunjuk kanannya mencucuk-cucuk bulatan antara ibu jari dan telunjuk kirinya. Serentak itu tangannya segera memaut steering lori itu membelok kedalam kebun kelapa sawit.
    "Eii.. Abang Suratman ni dah gila ke.. Berhentikan lori ni.. Eirin Nak turun!!" jerit gadis itu yang mula dilanda kebimbangan. Namun Suratman langsung tak mengendahkannya.

    Setelah agak jauh dari jalan raya barulah Suratman memberhentikan lorinya. Injinnya tidak dimatikan sebaliknya dia memasang lampu bumbung sehingga keadaan dalam lori itu terang benderang.

    "Marilah sayang.. Saya udah lama kepingin.. Udah lam tidak merasa memek.." rayunya sambil menyentap tangan Eirin yang sedang terkial-kial cuba membuka pintu.
    "Eirin terus meronta-ronta dan menjerit.
    "Celaka kau.. Sial.. fuck.." dan serentak itu satu tamparan hinggap di pipi gebunya. Peritnya berdesing hingga ketelinga. Eirin terdiam dan mula menangis.
    "Wah.. Enak sekali mulutmu mencerca aku.. Apa kamu mau mati.." Sergah Suratman. Tangannya meraba dibawah kerusi dan mengeluarkan sebilah pisau yang biasa digunakannya untuk menyembelih ayam.
    "Sekarang kau mau turut kemahuan ku atau ku siat-siat kulitmu.." dia terus mengugut. Eirin mendiamkan diri namun esakannya semakin kuat dan mukanya pucat lesi.
    "Nah sekarang lorotkan pakaianmu.. Biar kulihat tubuhmu yang montok itu.. Cepat!!" tengkingnya apabila melihat Eirin masih membatu.

    Tersentak dengan sergahan itu, dengan tangan yang menggeletar, Eirin mula menanggalkan pakaiannya satu persatu sehinnga tubuhnya berbogel. Hanya kasut dan stokin saja yang masih melekat dikakinya. Kini dia hanya mampu berserah kepada takdir.

    "Waduhh.. Waduh.. Tubuhmu memang benar-benar mulus dan indah Rin.. Sungguh beruntung aku dapat menikmatinya.. Heh.. Heh.." mata Suratman bulat memandang buah dada Eirin.

    Secara automatik tangan Eirin segera menutupi buah dadanya, tetapi Suratman yang memang sudah berpengalaman itu segera menangkap tangan gadis itu dan menekannya kebawah. Eirin memejamkan matanya menahan malu kerana selama ini belum pernah ada lelaki yang pernah menjamahnya. Tubuhnya mula mengelinjang-gelinjang apabila mulut Suratman mula bertindak menggomol buah dadanya itu. Secara bergantian Suratman menghisap kedua puting susu Eirin bagai bayi yang sedang kehausan.

    "Oohh.. Oohh.. Ohh.." Eirin merintih tanpa dapat ditahan.

    Perlahan-lahan berahinya mula datang. Lelaki Indon itu benar-benar bijak meransangnya. Cipapnya mula terasa basah. Melihatkan Eirin mula jinak, Suratman menarik zip seluarnya dan mengeluarkan batang pelirnya yang siap terhunus.

    "Tadi mulutmu begitu biadap ya.. Nah sekarang akan kusumbat dengan kontolku" kata Suratman sambil menghalakan batang pelirnya kemuka Eirin.
    "Jangan.. Jangan.. Tak mau.. Tak mauu.." Eirin menggelangkan kepalanya sambil berusaha menolak batang pelir Suratman itu.

    Tetapi Suratman segera mengancam dan terus memaksakan barang pelirnya masuk ke mulut Eirin. Pada mulanya Eirin terus menolak tetapi Suratman kuat menncengkam kepala sehingga Eirin tidak dapat bergerak. Mahu tak mahu terpaksalah Eirin menurut. Dihisapnya batang pelir Suratman kuat-kuat sehingga mata lelaki itu terpejam celik menahan kenikmatan. Hampir sepuluh minit Eirin dipaksa mengkaraoke sehingga batang pelir Suratman berdenyut-denyut semakin besar dan keras. Setelah puas, Suratman mengarahkan Eirin supaya berbaring lalu dikangkangkan kedua peha gadis itu di depan mukanya.

    Matanya rakus menatap setiap sudut cipap Eirin yang baru ditumbuhi bulu-bulu nipis itu seolah-olah seekor raksaksa yang siap untuk membaham mangsanya. Serentak itu dia membenamkan mukanya kecelah kangkang Eirin dan dengan penuh nafsu dia melahap-lahap dan menghisap-hisap cipap Eirin yang sudah sedia basah itu. Lidahnya dengan liar menjilati bibir cipap dan biji kelentit Eirin. Eirin terpekik kecil dan merasakan perlakuan Suratman itu sungguh nikmat hingga membuatkan dirinya seolah-olah sedang terbang. Rontaannya semakin kuat. Dia mengeliat kekiri dan kanan diiringi erangan nikmat yang tak terhingga. Akhirnya dia merasakan otot-otot tubuhnya mengejang dahsyat. Cairan dari dalam cipapnya tidak dapat dibendung lagi.

    "Ohh.. Ahh.. Oohh!!" Eirin mencapai orgasmenya yang pertama.
    "Sluurp.. Slurrpp.." bunyi Suratman menghisap sisa-sisa cairan cipap Eirin. Melihatkan Eirin yang terkulai layu itu, Suratman bangun lalu menanggalkan pakaiannya.
    "Nah.. Sekarang tibalah waktu aku menikmati memekmu.." Kata Suratman sambil membuka kangkangan dan mula menindih tubuh Eirin.

    Eirin memejamkan matanya menunggu detik-detik batang pelir Suratman menembusi liang cipapnya. Dengan jari-jemarinya, Suratman membuka belahan bibir cipap Eirin dan dengan perlahan memandu batang pelirnya kearah lubang cipap Eirin yang sedia terbuka itu. Setelah dirasakan tepat, segera Suratman menekan punggungnya kebawah.

    "Auuw.. Akhh.. Auuww" Eirin memekik kesakitan sambil meronta ketika batang pelir Suratman mulai memasuki lubang kewanitaanya.

    Bintik-bintik peluh bertaburan di dahinya walaupun ketika itu airCond lori itu masih terpasang. Eirin cuba untuk meronta tetapi Suratman yang lebih berpengalaman itu tak mahu serangannya gagal lalu tangan kasarnya terus mencengkam kuat bontot Eirin. Serentak itu dengan cepat dia menekan batang pelirnya sehingga separuh terbenam dalam cipap Eirin.

    "Aakhh.." jerit Eirin serentak dengan robohnya mahkota kegadisannya.

    Sesaat itu dia masih meronta-ronta perlahan namun cengkaman erat kedua tangan Suratman dibontotnya semakin kuat menjadikan usahanya hanya sia-sia. Esak tangisnya mulai kedengaran diselang selikan oleh desah nafas Suratman yang semakin berahi itu. Tubuh Eirin yang putih dan montok itu kini tak berdaya lagi dibawah himpitan tubuh sasa Suratman.

    "Emm.. Hah.. Hah.. Tak perlu menangis lagi Rin.. Perawananmu dah kumiliki, lebih baik kau nikmati aja kontolku ini" kata Suratman dengan nada mengejek.

    Sambil itu dia mulai mengerakan bontotnya maju mundur perlahan-lahan. Eirin mengetap bibir kerana merasakan batang pelir Suratman itu terlalu besar menusuk liang cipapnya yang masih lagi sempit. Setiap gerakan batang pelir itu menimbulkan rasa ngilu hingga membuatkan Eirin merintih-rintih. Namun bagi Suratman pula, terasa kenikmatan yang luar biasa kerana batang pelirnya tersepit kemas oleh cipap Eirin yang masih rapat walaupun baru sebentar tadi kehilangan daranya.

    Semakin lama batang pelir Suratman semakin lancar keluar masuk menggesek cipap Eirin yang mulai dibanjiri air nikmat itu. Sakit cipapnya semakin berkurang lalu rintihan perlahanya mula diganti oleh bunyi nafas yang berirama walaupun dalam keadaan yang termengah-mengah. Ternyata lelaki Indon itu begitu bijak mebangkitkan perasaan berahinya. Hisapan demi hisapan pada buah dadanya yang membusut itu menyebabkan puting susunya mengeras. Antara sedar dan tidak Eirin mulai hanyut dibuai arus kenikmatan permainan itu.

    "Isshh.. Oohh.. Aahh.. Iisshh.." erangan panjang terlontar dari mulut comel Eirin sambil membiarkan dirinya leka dalam goyangan bontot berahi Suratman.

    Dia memejamkan matanya dan berusaha menikmati perasaan itu sambil membayangkan yang sedang menikmati tubuhnya ini adalah Tommoi, penyanyi remaja yang sangat digilainya itu. Tujahan demi tujahan batang pelir Suratman semakin rancak hingga terasa menyentuh rahimnya membuatkan Eirin terbuai dan mulai menikmati keseronokan itu. Sambil menyetubuhi, bibir Suratman tak henti-henti melumat bibir Eirin sepuas hatinya. Tanganya pula rancak meraba dan meramas setiap lekuk dan sudut tubuh gadis itu hingga membuatkan Eirin menggeliat-geliat kenikmatan.

    "Ahh.. Oohh.. Aahh!!" rintihan panjang akhirnya keluar dari mulut Eirin ketika dia mulai mencapai klimaks.

    Tubuhnya mengejang selama beberapa detik sebelum terkulai kembali. Ini membuatkan Suratman semakin ghairah menggomoli tubuhnya. Berahinya semakin kuat melihatkan tubuh montok Eirin yang terkapar pasrah tidak berdaya dihadapanya dengan kedua peha yang putih terkangkang dan bibir cipap yang mugil itu menyepit batang pelirnya. Serangannya semakin rancak dan pantas. Kedua buah dada Eirin yang bergoncang angkara hentakan batang pelirnya itu diramas dengan kuat. Selepas itu dia menekankan batang pelirnya sedalam-dalamnya hingga keseluruhan terbenam. Eirin berteriak kesakitan sambil meronta-ronta tetapi Suratman segera mencekup bibir Eirin dengan mulutnya. Tangannya memeluk erat pinggang hingga eirin tak mampu bergerak lagi.

    "Akkhh.." sambil mengeluh panjang Suratman memancutkan air maninya kedalam kemaluan Eirin.

    Beberapa saat kemudian suasana menjadi hening sekali hanya suara nafas Suratman kedengaran diatas tubuh Eirin yang masih ditindihnya itu. Eirin yang telah kehabisan tenaga itu tak mampu bergerak lagi. Seketika kemudian Suratman mulai bangkit dan mencabut batang pelirnya sambil tersenyum puas.

    "Sekarang pakai pakaianmu, mari kuhantar pulang.. Tapi awas jika kau bilang sama sesiapa.. Mampus kau kukerjakan" ugut Suratman sambil menghunus pisau sambil menggayakan seolah-olah sedang menyembelih.
    "Bangsat.. Mat Indon sial.." bisik hati Eirin. Perlahan-lahan dia bangun dan mengutip pakaiannya yang bertabur di atas lantai lori itu.

    Tamat

  • RM50mpunya hal # 2

    Dia mula dapat mengagak tindakan Pak Mahat seterusnya tetapi entah bagaimana dia masih lagi terpaku diatas meja itu seakan menantikan Pak Mahat bertindak, lantaran jiwanya sendiri telah sedikit sebanyak mula dikuasai nafsu.

    "Jangan takut sayang.. Kali ni kalau Sheila bagi Pakcik masukan batang ni dalam cipap Sheila tu.. Pakcik janji akan tambah lagi RM30.. Dah jadi RM100.. Tu" pujuk Pak Mahat kerana bimbang Sheila akan menukar fikirannya.

    Sekali lagi Sheila terkedu. Perasaannya bercampur baur samada menghalang atau membiarkan Pak Mahat meneruskan tindakannya. Sambil Sheila masih melayan perasaanya itu, Pak Mahat pantas memegang kedua-dua kaki Sheila, dilipatnya kaki itu sehingga lututnya menyentuh dada dan dipaut kedua-dua peha gadis itu selebar bahunya. Kini lubang cipap Sheila ternganga lebar, siap untuk diserbu.

    "Oh.. Sheila.. Pakcik dah tak tahan ni.." Kata Pak Mahat dengan suara yang tersekat-sekat. Dengan nafsu yang kian menggila Pak Mahat segera menjunamkan batang pelirnya kedalam liang cipap Sheila.
    "Aakkhh.. Oohh.. Aww.." serentak itu Sheila terjerit suaranya memecah kesunyian bilik stor itu.
    "Arghh.. Ahh.. Uhh.. Ahh.." sekuat tenaga tuanya Pak Mahat menekan batang pelirnya ke dalam lubang cipap Sheila yang sempit itu, berusaha memecahkan tembok kegadisannya.

    Tubuh Sheila meronta-ronta menahan kesakitan yang tiada taranya, tubuhnya meronta-ronta namun tertampan oleh cengkaman erat tangan Pak Mahat. Baju t yang masih melekat dibadannya mula kebasahan oleh keringat yang mengalir deras. Namun gerakan Pak mahat semakin deras menujah-nujah batang pelirnya sehingga badan Sheila pun terhentak-hentak seirama dengan tujahan Pak Mahat itu.

    "Aah.. Oohh.. Ahh.. Ohh.." Sheila terus merintih-rintih. Matanya terpejam rapat seolah-olah merasakan kepedihan yang teramat sangat dan air matanya meleleh membasahi pipi. Akhirnya.
    "Akrghh.."Sheila merintih kuat seiring dengan percikan darah segar dari cipapnya.

    Namun Pak Mahat semakin menggila menyorong tarik batang pelirnya yang kini sudah bebas terbenam hingga kedasar rahim Sheila. Gerakannya kini semakin cepat dan keras tetapi iramanya tetap teratur, sehinggakan tubuh Sheila turut terikut-ikut irama itu, tetapi suara rintihannya semakin lemah.

    "Ohh.. Ahh.. Ohh.. Ahh" setelah beberapa minit lamanya, tiba-tiba tubuh Pak Mahat mengejang keras, cengkaman jemarinya memaut erat kedua belah daging bontot tonggek Sheila dan akhirnya dia pun merintih keras.
    "Arkhh.. Arkh.. Sheilaa.. Ahh.." Pak Mahat menyeringai memamerkan gigi rongaknya yang kehitaman akibat asap rokok itu.

    Serentak itu terpancutlah cairan kental dari batang pelirnya kedalam cipap Sheila. Creet.. Croot.. Croott. Selang beberapa detik kemudian Sheila juga merintih panjang.

    "Ahh.. Pak.. Maahat.. Ahh".

    Tanpa diarah, lubang cipapnya secara automatik mengemut-ngemut kuat batang pelir Pak Mahat. Tangannya meramas-ramas belakang Pak Mahat sebelum tubuhnya turut mengejang keras. Setelah itu kedua tubuh insan tadipun lemas longlai, terkapar tiada daya, dimana kedudukan tubuh Pak Mahat kekal menindih tubuh Sheila yang masih lagi berbaju itu.

    Rambut Sheila yang panjang separas dada itu telah terurai dan kedua tubuh mereka basah oleh keringat yang mengalir deras akibat bahang kepanasan hari yang semakin meninggi. Namun Pak Mahat tersenyum puas sambil sambil membelai rambut Sheila kerana tanpa disangkanya segala keinginan yang telah terpendam sekian lama hari ini telah menjadi kenyataan.

    "Oii.. Cepatlah.. Buat apa yang lamanya kau jumpa Pak Mahat tu.. Dah naik berkulat aku menunggu kat sini" jerit Eirin sebaik sahaja ternampak Sheila.
    "Hah.. Apamacam.. Dapat tak.." tanyanya lagi dengan perasaan tak sabar.
    "Dapat.. Nah ambil ni.." Kata Sheila sambil menghulurkan dua keping not itu kearah Eirin.
    "Fullamak.. RM100.. Cayalah, kau ni betul-betul hebatlah Sheila, joli sakanlah kita malam ni.. Eh, tapi apasal muka kau merah, berpeluh-peluh pulak, rambut kusut masai, jalan pun ngengkang aku tengok ni.. Kau yang handle dia ke atau dia yang projek kau ni.." Sheila tidak menjawab sebaliknya terus mencapai basikalnya.
    "Eh.. Ceritalah apa yang kau buat dengan Pak Mahat kat dalam tadi tu.. Sheila.. Oi.. Sheila.." Eirin menjerit sambil mengayuh basikalnya mengejar temannya itu yang telah beberapa meter kehadapan.

    Eirin hanya terjaga dari tidurnya apabila terasa bahang mentari membakar kulit mukanya. Perlahan-lahan dia membuka mata sambil tangannya meraba-raba mencari jam. Alamak, dah hampir pukul 11.00 pagi, detik hatinya. Dia cuba bangun tetapi seluruh sendi dan ototnya terasa lenguh dan bisa sekali. Perutnya masih terasa senak dan cipapnya masih pedih dan ngilu. Kalau diikutkan hati, mahu saja dia berbaring sahaja sepanjang hari itu, tetapi dia tak lagi berdaya menahan air kencingnya yang seakan-akan sudah terasa meleleh mahu keluar. Mahu tak mahu terpaksalah dia menggagahkan dirinya bangun untuk ke bilik air.

    "Hah.. Abang tengoklah anak dara kesayangan awak tu.. Matahari dah terpacak atas kepala baru Nak bangun.." leter ibunya sebaik sahaja dia membuka pintu biliknya. Bapaknya hanya menjeling sejenak lalu terus kembali menatap akhbar.
    "Eii.. Menyampahlah bercakap dengan awak ni.. Buat tak tau aje.. Ha.. Elok sangatlah awak manjakan budak tu.. Malam tadi tu, entah pukul berapa baru balik.. Apa Nak jadipun saya tak taulah.." dengus ibunya lagi. Eirin tidak mengendahkan bebelan ibunya sebaliknya terus melangkah ke bilik air.

    Dia tahu bapaknya takkan berani memarahinya kerana dia menyimpan rahsia perhubungan sulit bapaknya dengan seorang janda. Sambil menggosok gigi, Eirin membelek-belek cipapnya yang masih lagi membengkak. Terasa begitu pedih sekali ketika dia kencing tadi. Celaka betul Mat Indon tu.. Bisik hatinya. Perasaan kesal mula menyelinap disanubarinya, tapi apakan daya semuanya telah berlaku. Fikirannya kembali melayang mengingati apa yang berlaku semalam.

    "Kenapa lewat benar pulangnya, sampai ketinggalan bas" suara garau Abang Suratman memecah keheningan suasana.
    "Ni semua pasal si Sheila nilah.. Tak boleh tidak Nak juga bergambar dengan penyanyi tu" Eirin menjelaskan sambil memandang kearah Sheila.
    "Alah.. Dia tu pun apa kurangnya, cakap orang dia yang lebih" bantah Sheila.
    "Yalah.. Yalah.. Tapikan nasib baik kita jumpa Abang Suratman ni.. Boleh tumpang lori dia.. Hmm.. Kalu tidak tidur kat bas standlah kita malam ni..".
    "Eh.. Enggak apa-apa, kebetulan saya lalu disitu hampir setiap malam selepas selesai menghantar ayam-ayam tu".
    "Terimakasihlah kerana Abang Suratman sudi tumpangkan kami" kata Sheila sambil memandang Suratman. Eirin turut tersenyum.
    "Ah.. Enggak usah berterimakasih.. Loo.. Lagipun saya udah lama kerja sama bapak saudara Eirin ni.. Udah kenal lama" balas Suratman sambil memandang mereka.

    Sambil itu matanya sempat melirik kearah kedua peha gebu Eirin yang separuh terdedah kerana skirt yang dipakainya itu agak singkat. Cahaya suram dari lampu jalan dan kedinginan aIRCond membuatkan jiwa Suratman sedikit demi sedikit mula membara sementelah lagi disebelahnya duduk dua orang gadis remaja yang montok dan seksi. Dia memperlahankan sedikit kelajuan lori kecilnya itu.

    "Err.. Sebelum datang ke Malaysia, Abang Suratman sudah kahwin ke?" tiba-tiba Eirin bersuara.
    "Emm.. Udah.. Isteri saya ada di Bandung.. Anaknya pun udah dua" jawab Suratman ikhlas.
    "Abang tak kesian ke tinggalkan diaorang tu" celah Sheila.
    "Yaa.. Memang lah kesian, tapi udah mau cari rejeki.. Tapi saya pun patut dikasihani.. Udah lama juga kesunyian.. Heh.. Heh" Suratman ketawa kecil penuh makna.

    Hatinya mula bergetar membayangkan kehangatan tubuh seorang wanita yang telah sekian lama tidak dirasainya. Namun kedua gadis itu hanya tersenyum tanpa dapat menangkap maksud yang tersirat itu.

    "Eh.. Bang.. Bang.. Berhenti kat depan tu ya.. Rumah saya kat situ" Sheila berkata dengan suara yang agak kuat.
    "Yah udah sampai rupanya.." kata Suratman sambil menekan brek untuk memberhentikan lorinya.
    "Okey.. Terimakasih Bang.. Eirin.. Kita jumpa lagi esok ya.. Ucap Sheila sambil melangkah turun.
    "Okey.. Bye..
    "Balas Eirin sambil menutup pintu. Lori kecil itu mula bergerak perlahan meneruskan perjalanan.
    "Nah.. Sekarang tinggal saya sama Eirin aje.. Rin kesejukan ya" tanya Suratman apabila melihat Eirin memeluk tubuh sambil menggosok-gosok lengannya yang terdedah hingga ke ketiak. Eirin mengangguk.
    "AirCond ni kuat sangat.." rungutnya.
    "Err.. Mau enggak kalau saya menghangatkan tubuh Rin.." pancing Suratman.

  • rogol adik ipar

    Tak payah le aku cerita intronye yang panjang lebar. Di ringkaskan cerita aku memang dah lama stim dengan adik ipar aku. Adik bini aku yang bongsu. Aku stim ngan dia sejak dari aku mula kenal bini aku lagi. Masa tu dia pun masih sekolah di tingkatan dua. Dia tak le secantik bini aku tapi bodynya memang menggiurkan aku. Lebih-lebih lagi teteknye yang berisi.

    Adik ipar aku ni duduk serumah dengan aku. Baru mula mengajar. So tinggal le di rumah aku. Satu ketika bini aku di hospital melahirkan anak yang ketiga. Aku tinggal berdua aje le dengan adik ipar aku nie. Anak-anak aku yang dua lagi tu masih kecil lagi. Pada subuh yang kedua dalam keadaan pagi yang dingin. Batang aku dah mencanak minta dilayan. Aku pun tak fikir panjang terus teringatkan adik ipar aku yang ada dalam bilik sebelah tu.

    Dalam kesamaran cahaya subuh yang hening tu aku merayap ke dalam bilik adik iparku. Matlamatku hanya satu. Menikmati lubang puki adik iparku. Lagipun nak menunggu bini aku lepas pantang tak sanggup aku. Perlahan-lahan aku memanjat ke atas katil dan dengan penuh tenaga aku menindih tubuh montok adik iparku yang aku panggil Fidah. Fidah terkejut bila terasa tubuhnya ditindih dan meronta dengan ganas. Sebelum sempat suara keluar dari mulutnya, tanganku telah mencekup mulutnya.

    Aku berbisik padanya.., "Tenang Fidah.. Kau akan menyukainya".

    Fidah terus meronta walaupun jelas tidak berkesan. Sambil genggamanku pada mulutnya terus kemas, tanganku yang satu lagi mula meramas buah dada Fidah yang pejal dan membukit megah. Dapat kurasakan putingnya yang masih kecil dan bakal kunyonyot sebentar lagi. Tanpa membuang masa, baju kurung kedah yang dipakai Fidah kurentap sehingga koyak. Terhidang di hadapanku suatu pemandangan yang sungguh indah.

    Tetek Fidah separuh terkeluar dari colinya. Dadanya yang putih gebu dan berisi terus berombak kencang kerana terlalu meronta minta dilepaskan. Coli yang dipakai Fidah tidak bertahan lama. Lalu kurentap supaya mudah kukerjakan semahu hatiku. Sebaik sahaja coli Fidah kurentap, terjojol le dua gunung yang telah lama aku idamkan. Hatiku berkata.. Begini rupanye tetek si Fidah yang selalu aku idamkan. Aku sembamkan mukaku ke tetek Fidah.. Kukerjakan semahuku.. Kunyonyot.. Kugigit.. Kujilat dan ku uli semahunya.

    Sambil mulutku menikmati tetek Fidah yang semakin tegang dan basah dengan air liurku, tanganku mula merayap mencari kain batik yang dipakai Fidah. Jumpa. Kurentap agar terlondeh. Berjaya. Kaki Fidah terus menerajang tak tentu hala. Akibatnya kain batiknya terselak sampai ke peha. Peha Fidah memang pejal, putih dan gebu. Dalam keadaan dia merunta-ronta itu, aku berjaya meletakkan sebelah kakiku ke bawah lutut Fidah. Kini Fidah tak mampu lagi untuk merapatkan pehanya bagi menghalang aku menunaikan hajatku.

    Dengan segera, kain pelikat yang kupakai kulucutkan. Kain batik Fidah terus kuselak ke atas hingga ke pusatnya. Pada ketika itu juga aku hulurkan konek aku ke arah pantat Fidah yang tembam dan belum pernah diterokai oleh sesiapa. Pantat Fidah dan konekku bergesel. Terasa bulu pantat Fidah yang nipis bergesel dengan bulu konekku yang tak pernah diurus.

    Fidah semakin lemah, dengan segera mulutnya kusambar dan bibir kami bertaut. Tidak kulepaskan. Bimbang kalau nanti dia menjerit. Aku sekarang berada di dalam posisi yang paling sempurna untuk melampiaskan nafsuku. Adik iparku akan menjadi mangsa bila-bila masa sahaja. Mahkota keperawanannya akan kurobek tanpa rasa belas. Fidah amat faham akan keadaan ini. Dia sedar aku tidak akan menoleh ke belakang lagi. Sisa tenaga yang ada padanya tidak akan mampu memberi tentangan yang bermakna.

    Konekku terus kutekan ke pantat Fidah. Kuurut pantatnya turun dan naik dengan konekku. Fidah mula memberikan respon. Samada sengaja atau tidak, aku tidak pasti. Tapi itu tidak penting. Pehanya yang terkuak oleh kakiku sudah tidak cuba dirapatkan lagi. Pertahanan Fidah makin longgar. Kubawa tanganku ke bawah punggung Fidah. Kuramas bontotnya. Memang hebat. Aku bergerak lebih jauh. Kali ini, jejariku mula meneroka alur puki Fidah. Bibir pantatnya memang mengkal dan pejal. Dapat kurasakan tebing pantatnya yang terbelah itu begitu jelas.

    Jejariku bermain-main di situ. Fidah cuba menahan kenikmatan yang dirasa. Tapi tubuhnya berdegil dan terus menggeliat seiring dengan kenikmatan yang mula dirasakan. Masanya sudah tiba. Pada ketika Fidah sudah mengisyaratkan ketewasan dan kerelaan yang bercampur, aku menguakkan kelangkang Fidah. Luas dan luas. Tanpa melepaskan mulutnya, peha Fidah kulipat ke perutnya. Nah.. Fidah di dalam posisi yang sungguh bersedia. Kali pertama dalam hidupnya dia berada dalam keadaan begitu.

    Batangku yang telah bersedia kubenamkan sedikit ke rekahan puki Fidah. Pengalaman bersama biniku menjadikan aku mudah mencari sasaran yang ada pada Fidah. Mungkin merasakan kesakitan, Fidah cuba memberontak. Tapi dalam posisi yang begitu. Usahanya sia-sia belaka. Aku tidak mahu bertangguh lagi. Kepala konekku yang telah mengenal pasti sasaran yang aku tetapkan kuhenjut ke dalam puki Fidah. Menerobos terus sampaki tenggelam keseluruhan konek aku.

    Aku diam sebentar. Memberi peluang Fidah menerima apa yang sedang dialaminya. Fidah tidak berbuat apa-apa, kini dia hanya menerima. Dia tahu, tiada apa lagi yang hendak dipertahankan. Dia telah mencuba sedaya upaya.. Kini terserahlah padaku untuk memperlakukan apa sahaja. Aku memulakan pergerakan. Konekku kusorong tarik keluar dan masuk puki Fidah yang hangat dan sempit. Kekadang pergerakan keluar masuk konekku tersekat kerana lubang yang baru sahaja diteroka begitu sempit.

    Dalam menghayun keluar dan masuk, kupelbagaikan gerak ke kiri dan ke kanan dan kekadang berhenti separuh sebelum menghentak sekuat hati ke pangkal puki Fidah. Aku puas dengan kenikmatan yang kurasa. Lama aku mengerjakan Fidah. Apabila terasa hendak terpancut aku berhenti. Kemudian kusambung semula. Beberapa kali, tubuh Fidah menegang. Dia juga dalam diam sedang menikmati persetubuhan antara aku dan dia. Fidah kini lebih senang membiarkan aku dari menentang kehendakku. Adakalanya, punggungnya yang pejal itu digerak-gerakkan ke kiri dan ke kanan menyambut hentakan-hentakan yang aku lakukan.

    Aku pasti Fidah juga mencari kenikmatan buat dirinya sendiri. Subuh yang telah menjelang pagi membolehkan aku melihat baju dan coli Fidah bertaburan di atas lantai. Aku masih lagi di atas tubuhnya. Kepuasan yang diberikan oleh pantat Fidah tidak dapat aku gambarkan. Kesempitan, kehangatan, kekenyalan di dinding pantatnya menjadikan aku sentiasa berahi setiap kali batang pelirku menerobos masuk ke lubang nikmat Fidah. Setiap kali aku klimaks, kenikmatannya kurasa sampai ke kepalaku.

    Aku menggelepar disebabkan oleh kenikmatan yang kurasakan. Dan aku terkulai layu di atas tubuh Fidah. Dalam pada aku mengumpul tenaga untuk pusingan yang berikutnya, Fidah membuat tindakan yang sama sekali tidak kuduga. Dengan baki sisa-sisa yang ada, Fidah membalikkan tubuhku. Kini dia berada di atas. Punggungnya digerak-gerakkan bagi meransang konekku.

    Fahamlah aku betapa Fidah yang telah mula berpengalaman disetubuhi kini ingin melakukan dengan caranya sendiri. Aku tidak ada halangan. Batangku segera mencanak. Akur dengan ransangan yang dicetuskan oleh gelekan punggung Fidah yang montok dan pejal. Dengan gerakan yang lembut Fidah mengusap-ngusap konekku dengan pantatnya. Celaka Fidah. Kau punya agenda sendiri rupanya.

    Nafas Fidah semakin kuat. Nyata nafsunya sudah tidak dapat dibendung lagi. Alunan punggungnya yang lembut dan mesra tadi segera bertukar menjadi rancak dan ganas. Tanpa membuang masa, jejari halus dan gebunya menggenggam konekku dan ditusukkan ke dalam lubang nikmatnya yang sebentar tadi aku terokai. Apabila terbenam sahaja konekku, Fidah meneruskan hayunan turun dan naik. Suara kenikmatan mula keluar dari bibirnya yang mungil. Fidah seperti tidak keruan menahan nikmat.

    Fidah semakin tidak dapat mengawal dirinya. Kenikmatan yang menjalari tubuhnya menjadikan dia tidak dapat mengawal dirinya. Dari rintihan kecil, kini rintihan Fidah semakin nyata. Fidah tidak lagi malu. Dia meronta-ronta di atas tubuhku sambil melanyak-lanyak lubang nikmatnya dengan konekku.

    "Aahh.. Aahh.. Aahh.. Aahhgh.. Aaghh.. Aa.. Sedapnyaa.. Aa..", Fidah terus menggelepar kesedapan dengan konekku terhunus kemas di dalam pantatnya.

    Buah dada Fidah bergantungan dan bergetar mengikut rentak hayunan tubuhnya. Aku angkat kepalaku dan menyonyot buah dada Fidah yang bergetar megah di dadanya. Setelah teteknya kulepaskan, aku memberi galakan kepada Fidah dengan kata-kata yang meransang lagi nafsu Fidah..

    "Do it.. Do.. It Fidah.. It's all yours.. Big cock is for you to enjoy.. Feel my cock in your tight pussy".

    Fidah tidak berdiam diri bukan sahaja pergerakannya semakin menjadi-jadi bahkan turut menjawab ransanganku dengan menyebut..

    "Aabaang.. Aahghh.. Aa.. Sedapnya abaang..".

    Fidah terkulai di atas tubuhku. Tubuhnya kejang. Pantatnya terus menekan konekku sekuat yang mampu. Fidah menikmati klimaks yang paling klimaks dan paling bermakna dalam hidupnya. Klimaks yang dilakukannya sendiri.. Mengikut fantasi seks yang mungkin telah lama dipendamkan dalam dirinya. Aku bangga dapat menjadi lelaki yang menjadikan kenikmatan fantasi seksnya satu kenyataan.

    Itulah permulaan perhubungan seks yang indah antara aku dan Fidah – adik ipar yang telah lama aku idamkan. Fidah ternyata mempunyai fantasi seks yang cukup hebat. Kesemuanya dipertontonkan kepada aku di setiap kali kami berasmara.

    Kau memang hebat Fidah. Tidak sia-sia aku merobek kegadisanmu. Indah sungguh pembalasan yang kau berikan.

    Tamat

  • ima the series...kakak iparku..

    Fantasiku untuk bercinta dengan kakak iparku yang cantik tiba-tiba menjadi kenyataan. Dimulai dari weekend yang tak terlupakan di rumahnya, hubungan affair kami kian hangat…

    Bermula pada saat beberapa tahun yang lalu, ketika aku masih berpacaran dengan istriku. Aku diperkenalkan kepada seluruh keluarga kandung dan keluarga besarnya. Dan dari sekian banyak keluarganya, ada satu yang menggelitik perasaan kelaki-lakianku; yaitu kakak perempuannya yang bernama Ima (sebut saja begitu). Ima dan aku seusia, dia lebih tua beberapa bulan saja, dia sudah menikah dengan suami yang super sibuk dan sudah dikaruniai 1 orang anak yang sudah duduk di sekolah dasar. Dengan tinggi badan 160 cm, berat badan kurang lebih 46 kg, berkulit putih bersih, memiliki rambut indah tebal dan hitam sebahu, matanya bening, dan memiliki suara agak cempreng tapi menurutku seksi, sangat menggodaku.

    Pada suatu hari, aku dan istri beserta mertuaku berdatangan ke rumahnya untuk weekend di rumahnya yang memang enak untuk ditinggali. Dengan bangunan megah berlantai dua, pekarangannya yang cukup luas dan ditumbuhi oleh tanaman-tanaman hias, serta beberapa pohon rindang membuat mata segar bila memandang kehijauan di pagi hari. Letak rumahnya juga agak jauh dari tetangga membuat suasana bisa lebih private. Sesampainya disana, setelah istirahat sebentar rupanya istriku dan mertuaku mengajak untuk berbelanja keperluan bulanan. Tetapi aku agak mengantuk, sehingga aku meminta ijin untuk tidak ikut dan untungnya Ima memiliki supir yang dapat dikaryakan untuk sementara. Jadilah aku tidur di kamar tidur tamu di lantai bawah.

    Kira-kira setengah jam aku mencoba untuk tidur, anehnya mataku tidak juga terpejam, sehingga aku putus asa dan kuputuskan untuk melihat acara TV dahulu. Aku bangkit dan keluar kamar, tetapi aku agak kaget ternyata Ima tidak ikut berbelanja. Ima menggunakan kaus ketat berwarna pink dan rok mini dengan warna senada, memperlihatkan kakinya yang putih mulus. Rambut hitamnya dikepang dua, bikin dia tambah imut.

    “Lho..kok nggak ikut ?” tanyaku sambil semilir kuhirup wangi parfum yang dipakainya, harum dan menggairahkan, “Tauk nih..lagi males aja gue..” sahutnya tersenyum dan melirikku sambil membuat sirup orange dingin di meja makan, “Anto kemana..?” tanyaku lagi tentang suaminya, “Lagi keluar negeri, biasa..urusan kantornya..” sahutnya lagi. Lalu aku menuju ke depan sofa tempat menonton TV kemudian aku asik menonton film di TV. Sementara Ima berlalu menuju tingkat atas.

    Sedang asik-asiknya aku nonton, tiba-tiba kudengar Ima memanggilku dari lantai atas; “Di..Adi..”, “Yaa..” sahutku, “Kesini bentar deh Di..”, dengan tidak terburu-buru aku naik dan mendapatinya sedang duduk di sofa besar sambil meminum sirup orangenya dan menghidupkan TV. Di lantai atas juga terdapat ruang keluarga mini yang lumayan tersusun apik dengan lantainya dilapisi karpet tebal dan empuk, dan hanya ada 1 buah sofa besar yang sedang diduduki oleh Ima. “Ada apa neng..?” kataku bercanda setelah aku sampai di atas dan langsung duduk di sofa bersamanya, aku di ujung kiri dekat tangga dan Ima diujung kanan. “Rese luh..sini temenin gue ngobrol ama curhat” katanya, “Curhat apaan?”, “Apa! ajalah, yang penting gue ada temen ngobrol” katanya lagi.

    Maka, selama sejam lebih aku ngobrol tentang apa saja dan mendengarkan curhat tentang suaminya. Baru aku tahu, bahwa Ima sebenarnya “bete” berat dengan suaminya, karena sejak menikah sering ditinggal pergi lama oleh suaminya, sering lebih dari sebulan ditinggal. “Kebayangkan gue kayak gimana ? Kamu mau nggak temenin aku sekarang ini ?” tanyanya sambil menggeser duduknya mendekatiku setelah gelasnya diletakan dimeja sampingnya. Aku bisa menebak apa yang ada dipikiran dan yang diinginkannya saat ini. “Kan gue sekarang lagi nemenin..” jawabku lagi sambil membenahi posisi dudukku agar lebih nyaman dan agak serong menghadap Ima.

    Ima makin mendekat ke posisi dudukku. Setelah tidak ada jarak duduk denganku lagi, Ima mulai membelai rambutku dengan tangan kirinya sambil bertanya “Mau..?”, aku diam saja sambil tersenyum dan memandang matanya yang mulai sayu menahan sesuatu yang bergolak. “Bagaimana dengan orang-orang rumah lainnya (pembantu-pembantunya) dan gimana kalau mendadak istriku dan nyokap pulang ?” tanyaku, “Mereka tidak akan datang kalau aku nggak panggil dan maknyak bisa berjam-jam kalau belanja.” jawabnya semakin dekat ke wajahku.

    Sedetik kemudian tangan kirinya telah dilingkarkan di leherku dan tangan kanannya telah membelai pipi kiriku dengan wajah yang begitu dekat di wajahku diiringi nafas harumnya yang sudah mendengus pelan tetapi tidak beraturan menerpa wajahku. Tanpa pikir panjang lagi, tangan kananku kuselipkan diantara lehernya yang jenjang dan rambutnya yang hitam sebahu, kutarik kepalanya dan kucium bibir merah mudanya yang mungil. Tangan kiriku yang tadinya diam saja mulai bergerak secara halus membelai-belai dipinggang kanannya.

    “Mmhh..mmhh..” nafas Ima mulai memburu dan mendengus-dengus, kami mulai saling melumat bibir dan mulai melakukan french kiss, bibir kami saling menghisap dan menyedot lidah kami yang agak basah, very hot French kiss ini berlangsung dengan dengusan nafas kami yang terus memburu, aku mulai menciumi dagunya, pipinya, kujilati telinganya sebentar, menuju belakang telinganya, kemudian bibir dan lidahku turun menuju lehernya, kuciumi dan kujilati lehernya, “hhnngg.. Ahhdhii.. oohh.. honeey.. enngghh” desahnya sambil memejamkan matanya menikmati permainan bibir dan lidahku di leher jenjangnya yang putih dan kedua tangannya merengkuh kepalaku, sementara kepala Ima bergerak kekiri dan kekanan menikmati kecupan-kecupan serta jilatan di lehernya.

    Tangan kiriku yang awalnya hanya membelai pinggangnya, kemudian turun membelai dan mengusap-usap beberapa saat dipaha kanannya yang putih, mulus dan halus untuk kemudian mulai menyelusup kedalam kausnya menuju buah dadanya. Aku agak terkejut merasakan buah dadanya yang agak besar, bulat dan masih kencang, padahal setahuku Ima memberikan ASI ke anak tunggalnya selama setahun lebih. Tanganku bergerak nakal membelai dan meremas-remas lembut dengan sedikit meremas pinggiran bawah buah dada kanannya. “Buah dadamu masih kencang dan kenyal neng.” kataku sambil kulepas permainan dilehernya dan memandang wajahnya yang manis dan agak bersemu merah tanpa kusudahi remasan tanganku di buah dada kanannya. “Kamu suka yaa..” sahutnya sambil tersenyum dan aku mengangguk. “Terusin dong..” pintanya manja sambil kembali kami berciuman dengan bergairah. “Mmhh.. mmhh.. ssrrp.. ssrrp..” ciuman maut kami beradu kembali. Tangan kiriku tetap menjalankan tugasnya, dengan lembut membelai, meremas, dan memuntir putingnya yang mengeras kenyal.

    Tangan kanan Ima yang tadinya berada dikepalaku, sudah turun membelai tonjolan selangkanganku yang masih terbungkus celana katun. Ima menggosok-gosokkan tangan kanannya secara berirama sehingga membuat aku makin terangsang dan penisku makin mengeras dibuatnya. Nafas kami terus memburu diselingi desahan-desahan kecil Ima yang menikmati foreplay ini. Masih dengan posisi miring, tangan kiriku menghentikan pekerjaan meremas buah dadanya untuk turun gunung menuju keselangkangannya. Ima mulai menggeser kaki kanannya untuk meloloskan tangan nakalku menuju sasarannya. Aku mulai meraba-raba CD yang menutup vaginanya yang kurasakan sudah lembab dan basah. Perlahan kugesek-gesekkan jari jemariku sementara Ima pasrah merintih-rintih dan mendesah-desah menikmati permainan jemariku dan pagutan-pagutan kecil bibirku serta jilatan-jilatan lidahku dilehernya yang jenjang dan halus diiringi desehan dan rintihannya berulang-ulang. Pinggulnya diangkat-angkat seperti memohon jemariku untuk masuk kedalam CD-nya meningkatkan finger play ku. Tanpa menunggu, jariku bergerak membuka ikatan kanan CD-nya dan mulai membelai rambut kemaluannya yang lembut dan agak jarang. Jari tengahku sengaja kuangkat dahulu untuk sedikit menunda sentuhan di labia mayoranya, sementara ! jari telunjuk dan jari manisku yang bekerja menggesek-gesekkan dan agak kujepit-jepit pinggiran bibir vaginanya dengan lembut dan penuh perasaan.

    Sementara Ima memejamkan matanya dan dari bibir mungilnya mengeluarkan rintihan-rintihan juga desahan-desahan berkali-kali. Kemudian jari tengahku mulai turun dan kugesek-gesekkan untuk membelah bibir kemaluannya yang kurasa sudah basah. Berkali-kali kugesek-gesek dengan sisi dalam jari tengahku, kemudian mulai kutekuk dan kugaruk-garuk jari tengahku agak dalam di bibir vaginanya yang kenyal, lembut dan bersih. Sementara Ima makin merintih-rintih dan mendesah-desah sambil menggoyang-goyangkan pinggulnya dengan gerakan naik turun kekiri dan kekanan “Ouuhh.. hemmhh.. sshh.. aahh.. Dhii.. eehhnakh.. honey.. oohh… ..sshh..” rintih dan desahannya berkali-kali. Finger play ini kusertai dengan ciuman-ciuman di leher dan bibirnya serta sambil kami saling menyedot lidah. Setelah puas dengan posisi miring, kemudian aku agak mendorong tubuhnya untuk duduk dengan posisi selonjor santai, sementara aku berdiri dikarpet dengan dengkulku menghadapnya, Ima agak terdiam dengan nafasnya memburu, perlahan kubuka kaus gombrongnya, saat itulah aku dapat melihat tubuhnya separuh telanjang, lebih putih dan indah dibandingkan istriku yang berkulit agak kecoklatan, dua bukit kembarnya terlihat bulat membusung padat, sangat indah dengan ukuran 36B, putih, dengan puting merah muda dan sudah mengeras menahan nafsu birahi yang bergejolak.

    Sambil tangan kiriku bertopang pada tepian sofa, mulutku mulai menciumi buah dada kanannya dan tangan kananku mulai membelai, menekan, dan meremas-remas buah dada kirinya dengan lembut. “Aahh.. hhnghh.. honeey.. enaak.. bangeet.. terruss.. aahh.. mmnghh.. hihihi.. auhh..adhi..” Ima bergumam tak karuan menikmati permainanku, kedua tangannya meremas dan menarik-narik rambutku. Ima mendesah-desah dan merintih-rintih hebat ketika putingnya kuhisap-hisap dan agak kugigit-gigit kecil sambil tangan kananku meremas buah dada kirinya dan memelintir-pilintir putingnya. Ima sangat menikmati permainanku didadanya bergantian yang kanan dan kiri, hingga dia tak sadar berucap “Adhii.. oohh.. bhuat ahkhuu puas kayak adhikku di hotel dulu.. hhnghh.. mmhh..”, ups..aku agak kaget, tanpa berhenti bermain aku berpikir rupanya Ima menguping “malam pertamaku” dulu bersama istriku, memang pada malam itu dan pada ML-ML sebelumnya aku selalu membuat istriku berteriak-teriak menikmati permainan sex-ku. Rupanya..Oke deeh kakak, sekaranglah saat yang sebenarnya juga sudah aku tunggu-tunggu dari dulu. “Adhii.. sekarang dong.. aahh.. akhu sudah nggak tahann.. oohh..” ujarnya, tapi aku masih ingin berlama-lama menikmati kemulusan dan kehalusan kulit tubuh Ima.

    Setelah aku bermain dikedua buah dadanya, menjilat, menghisap, menggigit, meremas dan memelintir, aku jilati seluruh badannya, jalur tengah buah dadanya, perutnya yang ramping, putih dan halus, kugelitik pusarnya yang bersih dengan ujung lidahku, kujilati pinggangnya, “Aduuh.. geli dong sayang.. uuhh..”, kemudian aku menuju ke kedua pahanya yang putih mulus, kujilati dan kuciumi sepuasnya “Aahh.. ayo dong sayang.. kamu kok nakal sihh.. aahh..”, sampailah aku di selangkangannya, Ima memakai CD transparan berwarna merah muda yang terbuat dari sutra lembut, dan kulihat sudah sangat basah oleh pelumas vaginanya. “Sayang.. kamu mau ngapain?” tanyanya sambil melongokkan kepalanya kebawah kearahku. Aku tersenyum dan mengedipkan mata kiriku kearahnya nakal. Dengan mudah CD-nya kubuka ikatan sebelah kirinya setelah ikatan kanan telah terbuka, sekarang tubuh Ima sudah polos tanpa sehelai benangpun menghalangi, kemudian aku buka kedua kakinya dan kulihat pemandangan surga dunia yang sangat indah.

    Bibir vaginanya sangat bersih dan berwarna agak merah muda dengan belahan berwarna merah dan sangat bagus (mungkin jarang digunakan oleh suaminya) meskipun sudah melahirkan satu orang anak, dan diatasnya dihiasi bulu-bulu halus dan rapi yang tidak begitu lebat. “Oohh.. Ima.. bersih dan merah banget..” ujarku memuji, “hihihi.. suka ya..?” tanyanya, tanpa kujawab lidahku langsung bermain dengan vaginanya, kujilati seluruh bibir vaginanya berkali-kali up and down, tubuh Ima mengejang-ngejang “Aahh..aahh..dhhii..oohh..eenak adhii..aahh..Anto nggak pernah mau begini..mmhh..” lidahku mulai menjilati bibir vaginanya turun naik dan menjilati labia mayoranya dengan ujung! lidahku. Ima menggeliat-geliat, mendesah-desah, dan melenguh-lenguh, aku menjilati vaginanya sambil kedua tanganku meremas-remas kedua buah dadanya “Hhnghh.. nngghh.. aahh.. dhii.. honey..” gumamnya sangat menikmati permainan lidah dan bibirku yang menghisap-hisap dan menjilat-jilat klitorisnya berulang-ulang, menghisap-hisap seluruh sudut vaginanya serta lidahku mendesak-desak kedalam liang vaginanya berkali-kali tanpa ampun “Oohhnghh.. dhii.. more.. honey.. more.. ahh..”, tangan kananku kemudian turun untuk bergabung dengan bibir dan lidahku di vaginanya, sedikit-sedikit dengan gerakan maju mundur jari tengahku kumasuk-masukkan kedalam lubang vaginanya yang sudah becek, makin lama makin dalam kumasukkan jari tengahku sambil tetap bergerak maju mundur.

    Setelah masuk seluruhnya, jari tengahku mulai beraksi menggaruk-garuk seluruh bagian dinding dalam liang surga Ima sambil sesekali kugerakkan ujungnya berputar-putar dan kusentuh daerah G-spotnya, Ima meradang dan menggelinjang hebat ketika kusentuh G-spot miliknya. Lidahku tidak berhenti menjilati sambil kuhisap-hisap klitorisnya. Ima berusaha mengimbangi finger playku dengan menggoyang pantatnya naik turun, ke kiri dan ke kanan dan bibirnya tidak berhenti merintih dan mendesah “Sshh..enghh.. uuhh..Adhii..ouuhh..aahh..sshh..enghh..” tidak ada kata-kata yang keluar dari bibirnya selain suara rintihan, erangan, lenguhan dan desahan kenikmatan.

    Sekitar 20 menit kemudian liang vaginanya berkedut-kedut dan menghisap “Oohhnghh.. Ahh.. dhii.. akhu.. sham.. oohh.. henghh.. sham.. phaii.. aahh.. honey.. hengnghh ..aa..aa..” Ima berteriak-teriak mencapai klimaksnya sambil menyemburkan cairan kental dari dalam vaginanya yang berdenyut-denyut berkali-kali “serrtt.. serrtt.. serrtt..” kucabut jariku dan aku langsung menghisap cairan yang keluar dari lubang vaginanya sampai habis tak bersisa, tubuhnya mengejang dan menggelinjang hebat disertai rintihan kepuasan, kedua kakinya dirapatkan menjepit kepalaku, dan kedua tangannya menekan kepalaku lebih dalam kearah vaginanya. Kemudian tubuhnya mulai lemas setelah menikmati klimaksnya yang dahsyat.

    “Aahh.. adhii.. eenghh.. huuhh..” vaginanya seperti menghisap-hisap bibirku yang masih menempel dalam dan erat di vaginanya. “Oh.. Adi.. kamu gila.. enak banget.. oohh.. lidah dan isapanmu waow.. tob banget dah.. oohh..” katanya sambil tersenyum puas sekali melihat ke arah wajahku yang masih berada diatas vaginanya sambil kujilati klitorisnya disamping itu tanganku tidak berhenti bekerja di buah dada kanannya, “Anto nggak pernah mau oral-in aku..oohh..” dengan selingan suara dan desahannya yang menurutku sangat seksi.

    Sambil beranjak duduk, Ima mengangkat kepalaku, dan melumat bibirku “Sekarang gantian aku, kamu sekarang berdiri biar aku yang bekerja, oke ?!?” ujarnya, “Oke honey, jangan kaget ya..” sahutku tersenyum dan mengedipkan mata kiriku lagi sambil berdiri, sekilas wajahnya agak keheranan tapi Ima langsung bekerja membuka gesperku, kancing dan retsleting celanaku. Ima agak terkejut melihat tonjolah ditengah CD-ku, “Wow..berapa ukurannya Di ?” tanyanya, “Kira-kira aja sendiri..” jawabku sekenanya, tanpa ba bi bu Ima langsung meloloskan CD-ku dan dia agak terbelalak dengan kemegahan Patung Liberty-ku dengan helm yang membuntal, “Aww.. gila.. muat nggak nih..?”, sebelum aku menjawab lidahnya yang mungil dan agak tajam telah memulai serangannya dengan menjilati seluruh bagian penisku, dari ujung sampai pangkal hingga kedua kantung bijiku dihisap-hisapnya rakus “Sshh.. aahh.. Ima.. sshh..” aku dibuatnya merem melek menikmati jilatannya. “Abis dicukur ya ?” tanyanya sambil terus menjilat, aku hanya tersenyum sambil membelai kepalanya.

    Kemudian Ima mulai membuka bibir mungilnya dan mencoba mengulum penisku, “Mm..” gumamnya, penisku mulai masuk seperempat kemulutnya kemudian Ima berhenti dan lidahnya mulai beraksi dibagian bawah penisku sambil menghisap-hisap penisku “Serrp.. serrp.. serrp..”, tangan kirinya memegang pantat kananku dan tangan kanannya memilin-milin batang penisku, nikmat sekali rasanya “Aahh.. sshh…” aku menikmati permainannya, lalu mulut mungilnya mulai menelan batang penisku yang tersisa secara perlahan-lahan, kurasa kenikmatan yang amat sangat dan kehangatan rongga mulutnya yang tidak ada taranya saat penisku terbenam seluruhnya didalam mulutnya. Agak nyeri sedikit diujung helmku, tapi itu dikalahkan nikmatnya kuluman bibir iparku ini. Ima mulai memaju mundurkan gerakan kepalanya sambil terus mengulum penisku, “Sshh.. aahh.. enak.. Ima..a hh.. terus .. sayang.. uuhh..” gumamku, lidahnya tidak berhenti bermain pula sehingga aku merasakan goyangan-goyangan kenikmatan dipenisku dari ujung kaki sampai ke ubun-ubun, nikmat sekali, aku mengikuti irama gerakan maju mundur kepalanya dengan memaju mundurkan pinggulku, kedua tanganku ku benamkan dirambut kepalanya yang kuacak-acak, Ahh nikmat sekali rasanya “Clop.. clop.. clop..”.

    Setelah itu dengan agak membungkukkan posisi tubuhku, tangan kananku mulai mengelus-elus punggungnya sedangkan tangan kiriku mulai meremas-remas buah dada kanannya, kuremas, kuperas, kupijit dan kupuntir puting susunya, desahannya mulai terdengar mengiringi desahan dan rintihanku sambil tetap mengulum, mengocok dan menghisap penisku, “Ima.. mmhh..” rintihku. Mendengar rintihanku, Ima makin mempercepat tempo permainannya, gerakan maju mundur dan jilatan-jilatan lidahnya yang basah makin menggila sambil dihisap dan disedot penisku, dipuntir-puntirnya penisku dengan bibir mungilnya dengan gerakan kepala yang berputar-putar membuat seluruh persendian tubuhku berdesir-desir dan aku merintih tak karuan. “Aahh.. Ima.. oohh.. mmnghh.. gila benerr.. oohh..” Kuluman dan hisapannya tidak berhenti hingga 20 menit, “Gila luh.. 20 menit gue oral kamu nggak klimaks.. sampai pegel mulut gue.

    Kedua tanganku meremas-remas kedua bongkahan pinggulnya yang bulat dan padat, namun kenyal dan halus kulitnya, lalu aku membopongnya menuju kekamarnya sambil terus berciuman. Sambil merebahkan tubuh mungilnya, kami berdua terus berciuman panas dan tubuh kami rebah dikasur empuknya sambil terus berpelukan. Nafas kami saling memburu deras menikmati tubuh yang sudah bersimbah keringat, berguling kekanan dan kekiri “Mmhh.. mmhh.. serrp.. serrp..”, tangan kananku kembali meluncur ke buah dada kirinya, meremas dan memuntir-puntir putingnya, Ima memejamkan mata dan mengernyitkan dahinya menikmati permainan ini sambil bibirnya dan bibirku saling mengulum deras, berpagutan, menghisap lidah, dan dengan nafas saling memburu. Kuciumi kembali lehernya, kiri kanan, Ima mendesah-desah sambil kakinya dilingkarkan dipinggangku dan menggoyang-goyangkan pinggulnya.

    Penisku terjepit diantara perutnya dan perutku, dan karena Ima menggoyang-goyangkan pinggulnya, kurasakan gesekan-gesekan nikmat pada penisku, “Aahh..ahh..adi..cumbui aku honey..ahh..puasi aku sayang..ehmm..” Ima mengerang-erang. Aku kembali meluncur ke kedua buah dadanya yang indah dan mulai menjilati, menghisap, menggigit-gigit kecil, meremas, dan memilin puting susunya yang sudah mengeras “Ahh.. terus honey.. oohh.. sshh..”, setelah puas bermain dengan kedua buah dada indahnya, aku menuruni tubuhnya untuk melumat vaginanya, kujilati semua sudutnya, up and down, kuhisap-hisap klitorisnya dan kujilat-jilat, kuhisap-hisap lubang vagina dan klitorisnya sepuas-puasnya “Oohh.. oohh.. sshh.. aahh.. honey.. kham.. muu.. nakhal.. oohh.. nakhaal.. banget sihh.. henghh.. oohh.. emmhh..” desahan demi desahan diiringi tubuhnya yang menggelinjang dan berkelojotan, vaginanya terasa makin basah dan lembab, “Aaahh..dhhii..oohh..” vaginanya mulai mengempot-empot sebagai tanda hampir mencapai klimaks, sementara penisku sudah mengeras menunggu giliran untuk menyerang.

    Kulihat Ima mengigit bibir bawahnya dengan dahinya yang mengerenyit serta nafasnya yang memburu ketika ujung penisku bermain di bibir vaginanya up and down “Mmhh.. Adi.. ayo dong.. aku udah nggak tahan nihh.. oohh.. jangan nakal gitu dong.. aahh..” Ima menikmati sentuhan binal ujung penisku di bibir vaginanya “Okhe.. honey.. siap-siap yaa..” kataku juga menahan birahi yang sudah memuncak. Perlahan kuturunkan penisku menghunjam ke vaginanya “Enghh.. aahh.. Adi.. oohh.. do it honey.. oohh..” desahnya, Vaginanya agak sempit dan kurasakan agak kempot ke dalam menahan hunjaman penisku. “Slepp..” baru kepala penisku yang masuk, Ima berteriak “Enghh.. aahh.. enak sayang.. sshh.. oohh..” sambil mencengkeram bahuku seperti ingin membenamkan kuku-kuku jarinya kekulitku “Ayo Adi.. aahh.. terusss honey.. aahh.. aahh..” vaginanya kembali mengempot-empot dan menghisap-hisap penisku tanda awal menuju klimaks

    “Ahh.. Ima.. enak banget..itu mu.. ahh..” aku menikmati hisapan vaginanya yang menghisap-hisap kepala penisku. Tidak berapa lama kemudian Ima kembali berteriak “Aadii.. aahh.. khuu.. aahh.. aahh.. oohh..” Ima kembali berteriak dan merintih mencapai klimaksnya dimana baru kepala penisku saja yang masuk. Aku geregetan, sudah dua kali Ima mencapai klimaks sedangkan aku belum sama sekali, begitu Ima sedang menikmati klimaksnya, aku langsung menghunjamkan seluruh batang penisku kedalam liang vaginanya “Sloop..sloop..sloopp..” dengan gerakan turun naik yang berirama “Aahh.. aahh.. hemnghh.. oohh.. aahh.. dhii.. aahh.. aahh.. ehh.. nhak ..sha..yang.. enghh..oohh..” Ima mendesah-desah dan berteriak-teriak merasakan nikmatnya penisku di liang vaginanya yang sempit dan agak peret.

    Aku terus menaik turunkan penisku dan menghunjam-hunjamkan keliang vaginanya, sementara Ima makin melenguh, mendesah dan merintih-rintih merasakan gesekan-gesekan batang penisku dan garukan-garukan kepala penisku didalam liang vaginanya yang basah dan kurasakan sangat nikmat, seperti menghisap dan memilin-milin penisku. Suara rintihan dan desahan Ima semakin keras kudengar memenuhi ruang kamarnya sementara deru nafas kami semakin! memburu, dan akhirnya “Aahh.. dhii..ahh.. khuu.. sam..phai.. lhaa..ghii.. aahh..aahh.. aahh..” jeritnya terputus-putus mencapai kenikmatan ketiganya.

    Aku masih belum puas, kutarik kedua tangannya dan aku menjatuhkan diri ke belakang sehingga posisinya sekarang Ima berada di atasku. Setelah kami beradu pandang dan berciuman mesra sesaat, Ima mulai memaju mundurkan dan memutar pinggulnya, memelintir penisku didalam liang vaginanya, gerakan-gerakannya berirama dan semakin cepat diiringi suara rintihan dan desahan kami berdua, “Aahh.. Ima.. oohh.. enak banget..aahh..” aku menikmati gerakan binalnya, sementara kedua tanganku kembali meremas kedua buah dadanya dan jemariku memilin puting-putingnya “Aahh.. hemhh.. oohh.. nghh.. ” teriakannya kembali menggema keseluruh ruangan kamar, “Tahan.. dhulu.. aahh.. tahan..” sahutku terbata menikmati gesekan vaginanya di penisku, “Enghh.. akhu.. nggak khuat.. oohh.. honey.. aahh..” balasnya sambil mengelinjang-gelinjang hebat.

    “Seerrt.. seerrt.. seerrt..” Ima mengeluarkan banyak cairan dari dalam vaginanya dan aku merasakan hangatnya cairan tersebut diseluruh batang penisku, tubuhnya mengigil disertai vaginanya berdenyut-denyut hebat dan kemudian Ima ambruk dipelukanku kelelahan “Oohh.. Adhi.. hhhh.. mmhh.. hahh..enak banget sayang.. oohh.. mmhh..” bibirnya kembali melumat bibirku sambil menikmati klimaksnya yang keempat, sementara penisku masih bersarang berdenyut-denyut perkasa didalam vaginanya yang sangat basah oleh cairan kenikmatan dari vagina miliknya yang masih berdenyut-denyut dan menghisap-hisap penisku.

    Kami terdiam sesaat, kemudian “Aku haus banget sayang, aku minum dulu yaa..boleh ?” pintanya memecah kesunyian masih berpelukan erat sambil kubelai-belai punggungnya dengan tangan kiriku dan agak kuremas-remas pantatnya dengan tangan kananku, “Boleh, tapi jangan lama-lama ya, aku belum apa-apa nih..” ujarku jahil sambil tersenyum. Sambil mencubit pinggangku Ima melepas pelukannya, melepas penisku yang bersarang di liang vaginanya “Plop..” sambil memejamkan matanya menikmati sensasi pergeseran penisku di dinding-dinding vaginanya yang memisah untuk kemudian berdiri dan berjalan keluar kamar mengambil sirup orange dimeja samping sofa. Kemudian Ima berjalan kembali memasuki kamar sambil minum dan menawarkannya padaku.

    Kembali ke tempat tidur, kupeluk Ima dari belakang dan kuciumi tengkuknya, pundaknya dan lehernya. Sementara tangan kananku bergerilya membelai payudaranya yang halus. “Sayang, kamu ngga sabar yaa..?” ucapnya “Aahh..uhh…beneran nggak sabar..hihihi..”. Sambil tetap membelakanginya, tangan kiriku mulai menuju ke vaginanya. “Hemhh..sshh..aahh..enghh..” desahannya mulai terdengar lagi setelah jari tengah tangan kiriku bermain di klitorisnya, sesekali kumasukkan dan kukeluarkan jari tengahku kedalam liang vaginanya yang mulai basah dan lembab serta tak ketinggalan tangan kananku meremas-remas buah dada kanan dan kirinya. Kedua kakinya agak diregangkan sehingga memudahkan jemari tangan kiriku bergerak bebas meng-eksplorasi vaginanya dan bibir serta lidahku tidak berhenti mencium juga menjilat seluruh tengkuk, leher dan pundaknya.

    Lalu kudorong punggungnya ke depan, kedua tangannya menjejak tempat tidur, kemudian pinggulnya agak kutarik ke belakang serta pinggangnya agak kutekan sedikit kebawah. Setelah itu kudorong penisku membelah kedua vaginanya dari belakang “Srreepp..” aku tidak mau tanggung-tanggung kali ini, kujebloskan seluruh batang penisku kedalam liang vaginanya “Oouhh.. aahh.. adhhii.. oohh..” teriaknya berkali-kali seiring dengan hunjaman-hunjaman penisku, tangan kiriku mencengkeram pinggang kirinya sedangkan tangan kananku meremas-remas buah dada kanannya yang sudah sangat keras dan kenyal

    “Aahh.. Adhii.. aahh.. harder.. aahh.. harder honey..aahh..” pintanya sehingga gerakan maju mundurku makin beringas “Pook.. pook.. pook..” bunyi benturan tubuhku dibokongnya. Beberapa lama kemudian liang vaginanya mulai mengempot-empot dan menghisap-hisap kembali dan aku tak kuasa menahan rintihan-rintihan bersamaan dengan rintihannya “Ima.. aahh.. enak shay.. hemnghh..” “Aahh.. akhuu.. aahh.. sham.. phai.. aahh..”, “Tahan.. dulu.. sha.. yang..hhuuh..” ujarku sambil terus menghunjam-hunjamkam penisku beringas karena aku juga mulai merasakan hal yang sama, “Aahh.. akhuu.. nggak.. kuat.. aahh.. AAHH..” “Seerrt..seerrt..seerrt..” kembali Ima mencapai klimaks dan menyemburkan cairan kental tubuhnya, berkali-kali, aku nggak peduli dan tetap ku genjot maju mundur penisku ke dalam vaginanya yang sudah sangat becek.

    Kurasakan penisku seperti disedot-sedot dan dipuntir-puntir di dalam vaginanya yang sudah bereaksi terhadap orgasmenya. Akhirnya mengalirlah lava panas dari dalam tubuhku melewati batang penisku kemudian ke ujungnya lantas memuncratkan sperma hangatku ke dalam vaginanya yang hangat “Aahh…” kami mendesah lega setelah sedari tadi! berpacu mencapai kenikmatan yang amat sangat. Tubuh Ima mengigil menikmati sensasi yang baru saja dilaluinya untuk kemudian kembali mengendur meskipun vaginanya masih mengempot dan menghisap-hisap, aku diam dan kubiarkan Ima menikmati sensasi kenikmatan klimaksnya.

    Ahh.. punyamu enak yaa Ima.. bisa ngempot-ngempot gini..” ujarku memuji. “Enak mana sama punya Adikku ?” tanyanya sambil menoleh dan tersenyum nakal. “Punyamu.. hisapannya lebih hebat..mmhh.. luar biasaa..” Kucium mesra bibirnya dan Ima memejamkan matanya. Kemudian kucabut penisku “Ploop..” “Aahh..” Ima menjerit kecil dan mencubit pinggangku.

    “Kamu hebat Di, udah 2 jam masih keras aja.. dan kamu bener-bener bikin aku puas.” puji Ima. “Sekali lagi yaa, yang ini ‘gong’ nya, aku bikin kamu bener-bener puas dan nggak akan ngelupain aku selamanya, Oke ?!” balasku, sambil berkata aku mulai menggeser tubuhku dan mengangkanginya, kemudian tanganku menuntun penisku memasuki liang vaginanya menuju pertempuran terakhir pada hari itu. “Sleepp..” “Auuwhh..” Ima agak menjerit. Perlahan tapi mantap kudorong penisku, sambil terus kutatap wajah manis iparku ini, Ima merem melek, mengernyitkan dahinya, dan menggigit bibir bawahnya dengan nafas memburu menahan kenikmatan yang amat sangat didinding-dinding vaginanya yang becek “Hehhnghh.. engghh.. aahh..” gerangnya.

    Ima mengerang-erang, mendesah-desah dan melenguh-lenguh “Aahh…. oohh.. sshh.. teruss.. honey.. oohh..”, sementara akupun terbawa suasana dengusan nafas kami berdua yang memburu dengan menyertainya mendesah, mengerang, dan melenguh bersamanya “Enghh.. Imaa.. oohh.. ennakh.. sayang..?” tanyaku “He-eh.. enghh.. aahh.. enghh.. enakhh.. banghethh.. dhii… aahh..” lenguhannya kadang meninggi disertai jeritan-jeritan kecil dari bibir mungilnya “Oohh.. adhii.. oohh.. enghh..” tubuhnya mulai bergelinjangan dan berkelojotan, matanya mulai dipejamkan, kami terus memacu irama persetubuhan kami, aku yang bergerak memompa dan merojok-rojok batang penisku kedalam liang vaginanya diimbangi gerakan memutar-mutar pinggul Ima yang menimbulkan sensasi memilin-milin di batang penisku, nikmat sekali.

    Kulepas pelukanku untuk kemudian aku merubah posisiku ke posisi duduk, kuangkat kedua kaki Ima yang indah dengan kedua tanganku dan kubuka lebar-lebar untuk kembali kupompa batang penisku kedalam liang vaginanya yang makin basah dan makin menghisap-hisap “Enghh.. Adhii.. oohh.. shaa.. yang.. aahh..” kedua tangan Ima meremas erat bantal dibawah kepalanya yang menengadah keatas disertai rintihan, teriakan, desahan dan lenguhan dari bibir mungilnya yang tidak berhenti. Kepalanya terangguk-angguk dan badannya terguncang-guncang mengimbangi gerakan tubuhku yang makin beringas.

    Kemudian aku mengubah posisi kedua kaki Ima untuk bersandar dipundakku, sementara agak kudorong tubuhku ke depan, kedua tanganku serta merta bergerak kekedua buah dadanya untuk meremas-remas yang bulat membusung dan memuntir-puntir puting susunya kenyal dan mengeras tanpa kuhentikan penetrasi penisku kedalam liang vaginanya yang hangat dan basah. Ima tidak berhenti merintih dan mendesah sambil dahinya mengernyit menahan klimaksnya agar kami lebih lama menikmati permainan yang makin lama semakin nikmat dan membawa kami melayang jauh. “Oohh.. Ahh.. Dhii.. enghh.. ehn.. nnakhh..” desahan dan rintihan Ima menikmati gesekan-gesekan batang penis dan rojokan-rojokan kepala penisku berirama merangsangku untuk makin memacu pompaanku, nafas kami saling memburu.

    Setelah mulai kurasakan ada desakan dari dalam tubuhku untuk menuju penisku, aku merubah posisi lagi untuk kedua tanganku bersangga pada siku-siku tanganku dan membelai-belai rambutnya yang sudah basah oleh kucuran keringat dari kulit kepalanya. Sambil aku merapatkan tubuhku diatas tubuh Ima, kedua kaki Ima mulai menjepit pinggangku lagi untuk memudahkan kami melakukan very deep penetration, rintihan dan desahan nafasnya yang memburu masih terdengar meskipun kami sambil berciuman Mmnghh.. mmhh.. oohh.. ahh.. Dhii.. mmhh.. enghh.. aahh..” “Oohh.. Imaa.. enghh.. khalau.. mau sampai.. oohh.. bhilang.. ya.. sha.. yang..enghh..aahh..” ujarku meracau “Iyaa.. honey..oohh..aahh..” tubuh kami berdua makin berkeringat, dan rambut kami juga tambah acak-acakan, sesekali kami saling melumat bibir dengan permainan lidah yang panas disertai gerakan maju mundur pinggulku yang diimbangi gerakan memutar, kekanan dan kekiri pinggul Ima.

    “Oohh.. dhii.. oohh.. uu.. dhahh.. belomm.. engghh.. akhu.. udahh.. nggak khuat..niihh,,” erangan-erangan kenikmatan Ima disertai tubuhnya yang makin menggelinjang hebat dan liang vaginanya yang mulai mengempot-empot dan menghisap-hisap hampir mencapai klimaksnya “Dhikit.. laghi.. sayang.. oohh..” sambutku karena penisku juga sudah mulai berdenyut-denyut “Aahh.. aa.. dhii.. noww..oohh.. enghh..aahh” jeritnya “Yeeaa.. aahh..” jeritanku mengiringi jeritan Ima, akhirnya kami mencapai klimaks bersamaan, “Srreett.. crreett.. srreett.. crreett..” kami secara bersamaan dan bergantian memuntahkan cairan kenikmatan berkali-kali sambil mengerang-erang dan mendesah desah, kami berpelukan sangat erat, aku menekan pinggulku dan menancapkan penisku sedalam-dalamnya ke dalam liang vag! ina Ima, sementara Ima membelit pinggangku dengan kedua kaki indahnya dan memelukku erat sekali seakan tak ingin dilepaskan lagi sambil kuciumi lehernya dan bibir kami juga saling berciuman.

    Nikmat yang kami reguk sangatlah dahsyat dan sangat sulit dilukiskan dengan kata-kata. Sementara kami masih saling berpelukan erat, vagina Ima masih mengempot-empot dan menghisap-hisap habis cairan spermaku seakan menelannya sampai habis, dan penisku masih berdenyut-denyut didalamnya,dan kemudian secara perlahan tubuh kami mengendur saling meregang, dan akupun jatuh tergulir disamping kanannya.

    Sesaat rebah berdiam diri bersebelahan, Ima kemudian merebahkan kepalanya dipundak kiriku sambil terengah-engah kelelahan dan mencoba mengatur nafasnya setelah menikmati permainan surga dunia kami. Kulit tubuhnya yang putih dan halus berkeringat bersentuhan dengan kulitku yang berkeringat, Ima memelukku mesra, dan tangan kiriku membelai rambut dan pundaknya. “Adi.. kamu hebat banget, gue sampai puas banget sore ini, klimaks yang gue rasakan beberapa kali belum pernah gue alamin sebelumnya, hemmhh..” Ima berkata sambil menghela nafas panjang “Ma kasih ya sayang.. thank you banget..” ujarnya lagi sambil kami berciuman mesra sekali seakan tak ingin diakhiri.

    Tak terasa kami sudah mereguk kenikmatan berdua lebih dari 4 jam lamanya dan hari sudah menjelang sore. Setelah puas berciuman dan bermesraan, kami berdua menuju kamar mandi untuk membasuh keringat yang membasahi tubuh kami, kami saling membasuh dan membelai tak lupa diselingi ciuman-ciuman kecil yang mesra. Setelah selesai kami berpakaian dan menuju lantai bawah ke ruang tengah untuk menonton TV dan menunggu istri dan mertuaku serta anaknya pulang dari kegiatan masing-masing. Sambil menunggu kami masih saling berciuman menikmati waktu yang tersisa, Ima berucap padaku “Adi..kalo gue telpon, kamu mau dateng untuk temenin gue ya sayang..” “Pasti !” jawabku, lalu kami kembali berciuman.

    Sejak kejadian itu, tiap kali Anto (suaminya) tidak di Jakarta, paling tidak seminggu 2 kali aku pasti datang kerumah Ima iparku itu untuk mereguk kenikmatan berdua hingga larut malam dengan alasan pada istriku lembur atau ada rapat dikantor, dan sebulan sekali aku pasti menghabiskan weekendku merengkuh kenikmatan langit ketujuh berdua Ima.

    TAMAT