Continue to Netlog

more seconds
ladychaya's profile page

ladychaya

female - 33 years, UKAY PERDANA, Malaysia
29 288 visitors

Blog / baca la.... if nak baca...

Tuesday, 12 June 2007 at 06:37

Hai Pesona, my name is Aida Natasha, student lagi. I rasa I nak kongsi
kisah hidup i ni . itupun kalau u sudi terimanya untuk dimasukkan dalam
hp u

ABANG.

abang,

masih ku ingat lagi kenangan bersama mu suatu ketika dahulu. di kala ini kerinduan
terhadapmu begitu membara sekali.mana mungkin aku melupakan kenangan itu
yang menjadikan kita seperti apa yang kita ini sekarang

abang,

hari itu tanggal 7 september 1997 merupakan hari ulangtahun kelahiranku yang ke
16 dan juga hari ulangtahun kau yang ke 24. masa itu jam sudah pukul 1.00 pagi.
aku tidak dapat melelapkan mataku kerana kepanasan mungkin. tiba-tiba dalam
suasana yang sunyi itu aku mendengar sesuatu bunyi yang agak aneh dari bilik tidur
ibu dan ayah. kedengaran ibu dan ayah sedang bergelak ketawa di selang-selikan
dengan bunyi raungan dari ibu dalam suatu nada yang aku sukar memahaminya.

abang,

memandangkan aku tahu ibu dan ayah masih belum tidur aku lalu melangkahkan
kakiku ke kamar mereka untuk berbual. semakin dekat semakin kuat bunyi raungan
ibu seolah-oleh sedang menahan perasaan akan sesuatu yang tak dapat aku
tafsirkan. sudah menjadi kebiasaanku tidak mengetuk pintu lalu aku pun membuka
dengan perlahan dan.... aku dapat menyaksikan suatu keadaan yang tak pernah
terduga selama ini. ibu dan ayah berbogel tanpa seurat benang pun di badan mereka.
ayah sedang menindih ibu dan ibu menanti di bawah dengan kedua-dua tangan dan
kakinya memeluk ayah dengan erat. ayah kian kuat menindih ibu dan aku dapat
melihat payudara ibu bergoncangan setiak kali ayah melakukan hentakan. aku juga
dapat melihat dengan jelas zakar ayah yang besar dan tegang keluar masuk dengan
laju ke dalam faraj ibu seiring dengan hentakan ayah . ibu mengerang dan mendesah
dengan kuat seolah-olah hilang akal dan aku tahu ibu sedang menikmati kesedapan
yang tak dapat aku gambarkan. setelah agak lama aku dengar ayah mendengus kuat
disertai dengan keluhan ibu yang amat kuat dan serentak dengan itu ayah
melakukan satu hentakan kuat ke faraj ibu. Ayah tiba-tiba mencabut keluar
zakarnya dan terus memancutkan cairan putih pekat dari zakarnya ke dalam mulut
ibu yang telah lama menanti.

abang,

aku bergegas keluar dari situ dengan perasaan yang berdebar-debar dan terangsang
dengan apa yang ku lihat tadi. suatu perasaan baru kini ku rasai yang tak dapat aku
gambarkan dengan kata-kata.aku berjalan balik ke bilik ku dengan hati yang masih
berkocak, tiba-tiba aku terpandangkan bilik mu yang masih terang. ah, sudah tentu
kau belum tidur. aku terus memasuki bilik mu dengan hati yang masih berdebar.

abang,

kau terperanjat melihat kedatangan ku secara tiba-tiba itu. rupanya kau hanya
memakai seluar dalam sahaja. otot-otot di badan mu yang sasa jelas kelihatan
membuat aku terpegun memandangmu. tambahan pula pandanganku beralih ke
bonjolan daging disebalik seluar dalammu yang menonjol seolah-olah mahu keluar
daripada seluar dalammu. kau memandangku dengan tajam dan meniliti seluruh
pelusuk tubuhku. aku memandang ke bawah, barulah aku sedar aku cuma memakai
baju tidur yang nipis dan jarang tanpa sebarang pakaian lain. aku begitu malu dan
mahu berlari namun kau segera menghalangku.

abang,

kau membawa aku ke birai katil mu dan bertanyakan tujuan ku ke bilikmu sambil
matamu terus-menerus merenungi tubuhku. aku pun menceritakan apa yang ku lihat
di kamar ibu dan ayah tadi. kau pun mnerrangkan kepada ku tentang persetubuhan
itu dan menceritakan apa yang sebenarnya dilakukan oelh mereka. kemudian kau
bertanya " apa Tasha juga mahu buat begitu". Aku menjawab dengan mengatakan
ianya amat menjijikan. kau membalas " takdelah, sedap tu, tasha tak tahu". " tak
rasa mana tahu sedap ke tidak".

abang,

tanpa sebarang persoalan, kau tiba-tiba mengusap rambutku sambil mencium
leherku. aku tiba-tiba terangsang apatah lagi bila mengingatkan apa yang ayah dan
ibu lakukan sebentar tadi. aku hanya membiarkab sahaja tanpa memikirkan apa
yang terjadi malahan tindakan mu semakin mengasyikkan aku. tanpa aku sedari kau
melucutkan baju tidurku dan aku kini berbogel di hadapan abang kandung ku
sendiri. perlahan -lahan kau mengucup bibirku dan aku hanya membiarkan sambil
menikmati kesedapan yang mula ku rasai ini. tanganmu meramas payudaraku kiri
dan kanan sambil menggentel putingku yang masih merah . ahh, abang sedap sekali
apa yang kau lakukan itu. kau kini mengucup puting payudara ku sambil bibirmu
menggentelnya. "abangggg.....! sedap banggg...!" aku mengerang dan keluhan ku
bagitu kuat dalam menahan kesedapan yang tak terhingga ini. itulah pertama kali
semuanya berlaku terhadapku.

abang,

tanganmu telah pun lepas ke bawah dan terus mengusap farajku yang hanya dilitupi
bulu-bulu yang halus.aku dapat merasakan farajku telah mula bash dan melimpah
dengan air yang keluar dari dalam farajku. kau tiba-tiba menjumpai biji di bawah
sana lalu tanganmu terus menggentelnya. ahhhhhh,,,,,uhhhhhh....abang, sedap
bangggg... aku dah tak tahan lagi bila kau mulai semakin ganas menggentel biji itu.
dan kemudian lidah mu pula mengambil giliran meneroka ke dalam farajku sambil
mengelus-ngelus bijiku. air semakin banyak keluar dan pernafasanku semakin
kencang menahan kesedapan yang teramat sangat.

abang,

tubuhku tiba-tiba kejang dan aku bernafas dengan laju sekali. aku merasakan satu
kenikmatan yang tak terhingga. serentak dengan itu aku tak dapat mengawal
perasaanku lagi. aku mengerang dengan satu erangan yang
kuat."abanggggggggg.....serentak dengan itu aku merasakan dari farajku terpancut
cairan yang amat banyak membanjirkan lagi farajku yang sudah lama banjir.

abang,

melihat keadaan itu, kau lalu mengubah posisimu dan menanggalkan seluar
dalammu. buat pertama kali aku melihat sendiri zakarmu yang begitu besar dan
teramat tegang serta panjang. kau membetulkan baringanku . kakiku kau
kangkangkan dan kau memegang zakarmu lalu kau letakkan betul-betul dihadapan
lubang faraj ku.farajku berdenyut-denyut bila bertemu dengan kepala zakarmu yang
amat menggerunkan ku. aku hanya menanti tindakan mu seterusnya sambil
menikmati kesedapan yang baru aku nikmati sebentar tadi

abang,

perlahan-lahan kau tusukkan zakarmu menembusi lubang farajku."
abanggggg......sakittttt.....sakit bangggg! jangan bangggg...Tasha sakit...! aku cuba
menahan zakarmu daripada terus ditusukkan. "Takpe Tasha. sekejap saja, kejap lagi
sedap okay..., please...kau merayu. Dalam kesakitan yang amat sangat dan
keinginan untuk merasainya., aku membiarkan sahaja. kau menekan lagi sedikit
demi sedikit sedangkan aku menahan kesakitan seiring dengan tolakanmu. Tiba di
satu peringkat aku menjerit...abangggg...sakitnyaaaaaaa....serentak dengan itu aku
dapat merasakan zakarmu menembusi selaput daraku , dapat ku rasakan zakarmu
mengoyakkan selaputku dan terus menembusi hingga ke dalam farajku. akhirnya
zakarmu tenggelam di dalam farajku rapat hingga dapat aku rasakan bulu-bulu kita
bertemu dan bergesel antara satu sama lain.

abang,

kau pun mula melakukan dayunganmu, zakarmu kau sorong tarikkan keluar masuk
ke farajku dengan cepat. kesakitan tiba-tiba hilang,
ahhhhhh......emmmmmghhhh..abang,abangggg,,abang...- aku memanggil namamu
berulang kali menahan kesedapan yang teramat sangat itu. uhhhh...sedapnya
bang....kuat lagi banggg...sedappppppp....aku mendesah dan nengerang... aku dapat
merasakan zakarmu yang tegang dan sangat besar itu berlanggar dengan dinding
farajku menyebabkab nikmat yang tak terhingga.. kayuhan semakin laju , kaki ku
kini mula memeluk belakangmu . kau semakin cepat berdayung dan aku melakukan
kemutan ke atas zakarmu menyebabkan semakin seap rasanya bilamana zakarmu
keluar masuk dari farajku yang kecil dan sempit.

abang...

badan ku kejang lagi dan dengan satu keluhan kesedapan yang kuat pancutan air
yang melekit keluar lagi dari farajku melicinka lagi dayungan keluar masuk
zakarmu. tiba-tiba kau mengerang dan serentaj dengan kau menghentakkan farajku
dengan kuat dan serentak dengan itu kau memancutkan air mani mu yang amat
pekat ke dalam faraj ku. sungguh banyak air mani keluar hingga melimpah ke luar
farajku. kau pun lalu mengeluarkan zakarmu yang masih tegang lalu kau hukurkan
ke arah mukaku dan menyuruhku supaya menghisapnya. aku agak kegelian mulanya
tetapi setelah kau yakinkan aku pun memegang zakar tegangmu lalu terus ku
masukkan ke dalam mulutku. zakar mu terlalu besar abang hingga memenuhi ruang
mulutku membuatkan aku bagaikan tak dapat bernafas. air mani mu ku hisap lalu
ku telan dengan rasa yang amat enak sekali.

abang,

kita akhirnya terkulai lemah dan tidur berbogel berdua sehingga ke pagi. Pagi
esoknya sebelum aku beredar kita bersetubuh lagi. kerana aku terlalu gian dengan
kesedapan yang aku rasai semalam. kita bersetubuh selama sejam lagi sebelum kita
beredar ke belik mandi di dalam bilikmu. di dalam bathtub itu sekali lagi kita
bersetubuh , kali ini lebih nikmat di seliputi air dan buih sabun dan berbagai gaya
yang kita cipta sendiri.

abang,

sejak hari itu melakukan hubungan sex dengan mu adalah satu kemestian dalam
hidupku. kita bergilir-gilir menggunakan sama ada bilik mu atau pun biliku sendiri.
kita tenggelam dalam kenikmatan yang tak terhingga.

Dear Pesona,

Itulah pengalaman pertama aku melakukan persetubuhan .abang ku adalah orang
yang telah memecahkan kegadisan ku . aku masih mempunyai cerita lagi mengenai
pengalaman ku berkenaan hubungan sex. antaranya hubungan sex aku dengan ayah
kandungku sendiri, dengan guru kelasku, dengan rakan sekelasku , hubungan sex
antara aku dan 8 orang rakan sekelasku, hubungan sex antara aku dan rakan
sekolahku yang muda 2 tahun dari ku, dengan rakan ayahku yang berbangsa
Inggeris, Cina dan Turki serta hubungan sex ku dengan 2 adik lelakiku secara
berseorangan atau kedua-duanya sekali dan tak lupa hubungan sex ku dengan ayah
dan abang ku serentak yang mana turut disertai oleh ibuku sendiri secara bertukar-
tukar pasangan dan bergilir di mana aku melayan abang dan ayah ku serentak .Jika
ada kelapangan aku akan titipkan di sini untuk dikongsi bersama. Sekarang ini aku
dah penat , baru saja lepas melakukannya dengan ayah sebentar tadi . Nantilah ye,,,

Tags:


Comments 11

You need to log in to post a comment. If you don't have an account yet, register now!

 1 2
Your rating: 0
rating: 10.0 (1 rating)