Continue to Netlog

more seconds
ladychaya's profile page

ladychaya

female - 33 years, UKAY PERDANA, Malaysia
29 283 visitors

Blog 4

huhu baca la scandal kat opis ni...,sape ada scandal kat opis..., nah ambik baca... :) :)


  • Giler nye cite....ahhahahha

    giler betul cerita ni.....
    **************************************************- ******************
    Sepasang pengantin baru mengalami gangguan kesihatan. Setelah diperiksa
    dengan teliti, doktor memberitahu.. perkara itu disebabkan oleh
    kekerapan hubungan seks yang terlalu kerap...

    "Untuk sementara waktu ini.. anda berdua dinasihatkan supaya menghadkan
    kegiatan seks.. sebaiknya dua kali saja seminggu sahaja... Untuk
    memudahkan mengingat... saya
    sarankan untuk melakukan hubungan ini hanya pada hari yang bermula
    dengan huruf S.. iaitu Selasa dan Sabtu," saran doktor.

    Akan tetapi pada malam ketiga tak dpt membuat hubungan itu... sisuami
    tidak dapat lagi menahan nafsunya lalu... mencumbu isterinya yang sedang tidur
    sehingga isterinya terjaga...

    "Hari ini hari apa Bang?" tanya si isteri.

    "Sumaat."

  • huhu jgn di buat....

    ADIKKU RINA

    Di sini aku nak menceritakan pengalaman seks aku dengan adik kandung ku sendiri. Nama aku Naza. Keluarga aku berasal dari Sik, Kedah. Adik aku pula namanya Rina. Umur aku 32 tahun sementara Rina pula 27 tahun. Sememangnya telah sekian lama aku mengidam untuk menikmati tubuh adikku Rina. Terlalu geram aku melihat tubuh Rina yang montok dan gebu itu. Punggung Rina yang solid itu membuatkan aku begitu terliur sekali.

    Maka peluang yang ditunggu-tunggu itu tiba jua pada hari aku membawa Rina pergi membeli belah ke Pulau Pinang. Setelah puas membeli belah, kami pun bercadang untuk pulang. Jam menujukkan pukul 11:45 malam. Aku menghidupkan enjin kereta. Setelah bergerak beberapa meter, tiba-tiba enjin keretaku mati. Puas aku cuba membaiki enjin keretaku, tapi tak berjaya. Malam makin larut. Dimana aku dan Rina nak tidur?

    Aku berfikir untuk menyewa hotel. Kami menyewa hotel Shangrila, dekat Komtar. Selepas mandi, adikku Rina memakai kain batik yang baru di beli tadi. Aku pula masih memakai tuala selepas mandi. Mata aku tertumpu pada tubuh adikku Rina yang sedang leka menonton TV sambil berbaring di atas katil. Aku merangkak ke atas katil dan berbaring di sebelah Rina. Kemudian aku mula menarik Rina rapat kepadaku. Pada mulanya Rina memandangku dengan muka terkejut dan tidak menduga tindakan aku itu dan dia cuba menolak pelukanku.

    "Abang Naz, Rina takut...." keluh Rina pada aku.

    "Alaaa.....apa nak di takutkan..." kata ku sambil terus juga memeluk Rina.

    Aku memeluk Rina dengan rapat sekali. Aku menyedut-nyedut leher Rina dengan penuh keberahian.

    "Arrrrhhhh.....abang Naz...." keluh Rina mengeliat kegelian. Setelah beberapa minit, Rina mula merasa begitu berahi sekali. Rina mula membalas setiap kucupan yang aku berikan. Kami saling berkulum-kulum lidah.

    Aku mula menanggalkan baju kurung Rina. Tertanggal saja baju, maka terserlah dua gunung kepunyaan Rina. Aku membenamkan mukaku ke dua-dua gunung Rina itu. Aku gentel dan hisap kedua-dua puting tetek Rina yang tegang menegak itu.

    "Uuuhhhhh.....sedap bang....uuu....uuhhh.."

    Kemudian aku tanggalkan kain batik Rina. Berdebar-debar jantung ku melihat celah kangkang adikku Rina. Aduhhh....tembam sekali cipap Rina yang masih berseluar dalam mini saiz warna merah itu. Selepas itu aku pula menanggalkan tualaku dan berdiri di hadapan Rina dengan hanya berseluar dalam sahaja. Rina hanya memandangku dengan selamba sahaja.

    Sepantas kilat aku menerkam adikku. Kami berpelukan-pelukan sambil mengulum lidah dengan begitu rakus. Ternyata hebat sekali respon yang diberi oleh adik Rina padaku. Seolah-olah dia telah berpengalaman melakukan hubungan seks. Aku menanggalkan coli merah Rina dan nampaklah kedua-dua bukit Rina yang sederhana saiznya. Sekali lagi aku benamkan mukaku pada ke dua-dua gunung Rina. Di waktu yang sama, aku memasukkan tanganku yang kasar itu ke dalam seluar dalam Rina. Aku gentel-gentelkan kelentit Rina. Mengerang -ngerang Rina apabila merasa biji kelentitya di gentel-gentel.

    " Abang Naz.....uuuhhhh.....uuhhhhh" ngerang Rina sambil memelukku dengan rapat. Mata Rina makin lama makin layu di buai kesedapan yang amat sangat.

    Dari gunung Rina aku sedikit-sedikit merayap ke perut Rina. Aku jilat-jilat perut adikku. Kemudian aku menuruni kebahagian kangkang adikku yang masih berseluar dalam itu. Tangan kananku menyeluk ke dalam seluar dalam Rina. Aku dapat rasakan cipap adikku sudahpun dibanjiri oleh air mazinya. Aku mula menanggalkan seluar dalam Rina. Terlucut sahaja seluar dalam merah Rina, maka terserlahlah cipap Rina yang tembam itu. Bulu cipap Rina agak lebat juga.

    Tanpa melengahkan masa, aku benamkan mukaku ke cipap adikku. Dengan menggunakan hujung lidah, aku menggentel kelentit Rina. Melentik-lentik tubuh Rina apabila terasa cipapnya di jilat-jilat oleh aku.

    " Arrrghhhh.....arrghhhhh....abang Nazzzz....sedapppp bang " rintih Rina sambil tangannya menarik-narik rambutku. Jari kanan aku menguak bibir cipap Rina. Aku menekan hujung lidah sedalam yang termampu. Terangkat-angkat punggung Rina setiap kali aku menghenyak kelentitnya dgn lidah. Semakin lama semakin banyak air mazi adikku melimpah ruah. "Abangggg Nazz.....jilat lagi...banggg.....uuuhhhhhh" keluh adikku sambil menggelengkan kepalanya kiri dan kanan.

    Aku menghentikan kegiatan menjilat cipap Rina. Sambil berdiri di atas katil, perlahan-lahan aku menanggalkan seluar dalam ku. Terbeliak biji mata Rina apabila memandang batang aku yang panjangnya lebih kurang 8 inci dan saiznya sebesar lengan.

    " Wowww......besarnya batang abang" kata Rina sambil mendekati kearahku.

    " Rina....kulum batang abang, ya" pintaku pada Rina

    Rina memegang batangku yang tegang macam kayu itu dan mula memasukkan bahagian kepala batangku yang seperti cendawan itu kedalam mulutnya. Dia mula menyorong dan menarik batangku. Lipstick merahnya mengalir berterusan membasahi keseluruh batang.

    " Uuuuhhhhh.....uuhhhhh....sedap dikkk Rina.....laju lagi..Ahhhhh.." keluh aku sambil memegang kepala Rina supaya sorong-tariknya lebih laju. Oleh kerana dek batangku terlalu besar, Rina kelihatan seperti sesak nafas, setiap kali menyorong tarik batangku dari mulutnya.

    Selepas setengah jam, Rina masih lagi mengulum-ngulum batang aku. " Dikkkk....cukup...abang dah tak tahan ni.....nanti terpancut pulak.." keluh aku pada Rina. Tetapi Rina tetap tidak melepaskan batang aku dari mulutnya. Kemudian Rina tiba-tiba bangun menuju ke arah meja di hujung katil. Dia mengeluarkan sesuatu dari dalam beg tangannya.

    " Abang Nazz.....pakai kondom ni....Rina takut mengandung laaa...." kata Rina padaku sambil memberi sekeping kondom pada aku. Dari malam itu barulah aku tahu, adikku Rina memang seorang yang ketagih seks. Malah katanya padaku, dia juga telah sekian lama memendam rasa untuk melakukannya dengan aku.

    Aku mengambil kondom dan terus menyarungkan kebatangku yang tegang lagi besar itu. Selepas itu kembali menerkam tubuh Rina. Aku kangkangkan kedua-dua belah kaki Rina dan menghalakan batang ku betul-betul tepat ke arah bibir cipap adikku Rina. Kemudian dengan sekali tujahan sahaja, batang aku terbenam masuk kedalam cipap Rina. Adikku mengerang kesedapan sambil mendongakkan kepalanya ke atas. Mulut Rina terlopong luas apabila merasa cipapnya merima tujahan dari batang abangnya Naza. Saat itu barulah aku tahu bahawa adikku Rina sebenarnya sudah tiada dara lagi.

    " uuuhhhhh.....uuuhhhhh....Aaaarrghhhh...sedap bang Nazz..." rintih Rina Sambil itu aku ramas-ramas tetek adikku. Rina seperti lembu kena sembelih setiap kali aku menujah-nujah batangku. Masuk...keluar....masuk..keluar...masuk...

    " Bangggg....laju lagi bangggg...Aaahhhhh...uuuhhhhhh" mengerang Rina setiap kali cipapnya di tujah oleh batang aku. Tangannya menggenggam rapat kain cadar katil.

    Aku menganggkat punggung Rina sedikit dan meletakkan bantal di bawahnya supaya tujahan aku dapat masuk dengan lebih dalam lagi. Aku pegang pergelangan kaki adikku dan letakkan di atas bahu. Kemudian kembali menghala batangku ke bibir cipap Rina. Dengan sepenuh tenaga aku hayunkan senjataku menembusi sampai ke mutiara di dasar cipap Rina.

    "Aaaarrrgggghhhhhh.....abanggggg.....aaahhhhhhh...- .uuuuhhhhhhh" raung adikku menerima tujahan padu dari ku. Aku sorong....aku tarik...aku sorong....aku tarik...Terkerut-kerut muka Rina menerima asakan demi asakan dari aku. "Aaaarrgghhhh....uuuhhhhhhh......sedappppp....aaaa- hhhhhhh" rintih adikku lagi.

    Aku mengubah posisi pula. Kali ini style 'doggie'. Rina bangun dan mula menonggengkan punggung ke arah ku. Sambil melutut menghadapi punggung adikku, aku kemudian menguakkan kaki Rina dengan menggunakan lutut.. Aku rapatkan batang ku ke arah cipap adikku. Tanganku memegang pinggang Rina. Setelah batang ku tepat pada sasarannya...dengan sekali hayun batangku menembusi cipap Rina.

    "Aaaarrrghhhhh......uuuhhhhhh" ngerang adikku menerima asakan style 'doggie'. Aku sorong....tarik....sorong....tarik....sorong....ta- rikkk... " Bangggg......laju banggg....lagi bangggg...Aaaahhhhhhhhh" rintih Rina sambil tangannya menggengam erat cadar katil. Berkecamuk cadar ditarik oleh adikku dek kesedapan yang amat sangat. Kedua-dua tanganku meramas-ramas tetek Rina.

    Aku kembali mengubah posisi - adikku di bawah dan aku di atas. Rina memegang bahuku dengan erat. "Uuuuuhhhh.....uuuhhhhh....uuuuhhhhhh...." keluh Rina menerima tembakan pada cipapnya. Ditarik-tariknya rambut aku dek kerana kelazatan. "Bangggg.....dalam lagi.....bang Nazzzz...." ngerang Rina seraya menggeleng-gelengkan kepalanya, sekejap ke kiri, sekejap ke kanan. Di kangkang kakinya luas-luas supaya bagi memudahkan aku menyorong tarik batangku.

    Setelah hampir 2 jam bertarung di atas katil, aku dapat merasakan, air mani ku sudah hampir nak terpancut. Aku menambahkan kelajuan sorong-tarik batangku ke dalam cipap Rina. Kemudiann....

    " Aaaarrrgghhhhhhhhhhh.....Rinaaaa.....Aaaaarrhhhhhh- h....Aaaaahhhhhh" keluh aku apabila air mani ku memancut-mancut kedalam cipap Rina. Aku peluk Rina dengan erat sekali. Nasib baik pakai kondom. Pada ketika yang sama juga, Rina mengerang panjang. "Uuuuuuuuhhhhhhhhhhhhhhhh........Bangggggggggggggg- " raung Rina sambil menarik pinggangku dengan erat sekali. Kami bergelut dengan hebat,dan tubuh kami bertaut rapat, ketika sampai klimaks.

    Begitulah kisah hubungan seks aku dengan adikku Rina. Selepas itu barulah Rina memberitahu aku, bahawa dia juga telah lama mengimpikan untuk melakukan seks dengan aku, kerana dia sudah bosan melakukannya dengan orang lain. Dia ingin menukar selera, dengan melakukannya dengan abang kandung sendiri. Kata Rina lagi, sejak dari dulu lagi dia ingin menhisap batang aku. Sehingga terbawa-bawa ke dalam mimpi.

    Sejak dari hari itu aku dan adikku kerap sekali melakukan hubungan seks. Kadang-kadang sampai 6 kali dalam satu hari. Kalau tak dapat di hotel....dalam semak pun boleh jadi. Rina pulak kalau sehari tak dapat main dengan aku, sekurang-kurangnya dia mesti hendak hisap batang aku. Bahagianya dapat adik perempuan yang kuat seks.

    Pesan Rina lagi, jika ada sesiapa ingin menggoda abang sendiri ikutilah cara-cara berikut.

    1. Jika duduk dalam kereta bersama abang anda; kangkang kan kaki anda sedikit luas; atau pun ; kangkang..tutup...kangkang...tutup...Tentu dia akan menjeling ke bawah.

    2. Jika dia nak ke kedai, kirim padanya suruh beli apa-apa jenis apam. Sebelum di hidangkan apam itu untuknya, sapukan apam itu pada cipap anda sambil berkata. "untuk abangkku Naza (sebutkan nama abang anda)

    3. Atau pun kirim padanya atau makan di hadapannya gula-gula lollipop atau ais krim Cornetto. Tentu dia terbayang-bayang sesuatu.

    4. Seluar dalam atau pun coli berwarna merah boleh menaikkan nafsu lelaki. Letakkan seluar dalam atau coli tersebut supaya senang di lihat oleh abang anda.

    Pesan Rina lagi hubungan seks adik-beradik adalah perkara biasa sahaja di zaman moden ini. Kalau setakat seks oral tuu...ramai adik-abang yang melakukannya. Dengan syarat ketika nak melakukan hubungan seks mesti pakai kondom untuk mengelakkan dari hamil..Kalau tak naya adik ooiiii...

    Setakat ini adikku Rina telah pun berkahwin dan mempunyai 2 orang anak. Kami pun jarang-jarang berjumpa. Tapi kadang-kadang kalau suaminya pergi luar negeri, aku lah yang menjadi teman untuk memuaskan nafsu berahinya.

  • baca la.... if nak baca...

    Hai Pesona, my name is Aida Natasha, student lagi. I rasa I nak kongsi
    kisah hidup i ni . itupun kalau u sudi terimanya untuk dimasukkan dalam
    hp u

    ABANG.

    abang,

    masih ku ingat lagi kenangan bersama mu suatu ketika dahulu. di kala ini kerinduan
    terhadapmu begitu membara sekali.mana mungkin aku melupakan kenangan itu
    yang menjadikan kita seperti apa yang kita ini sekarang

    abang,

    hari itu tanggal 7 september 1997 merupakan hari ulangtahun kelahiranku yang ke
    16 dan juga hari ulangtahun kau yang ke 24. masa itu jam sudah pukul 1.00 pagi.
    aku tidak dapat melelapkan mataku kerana kepanasan mungkin. tiba-tiba dalam
    suasana yang sunyi itu aku mendengar sesuatu bunyi yang agak aneh dari bilik tidur
    ibu dan ayah. kedengaran ibu dan ayah sedang bergelak ketawa di selang-selikan
    dengan bunyi raungan dari ibu dalam suatu nada yang aku sukar memahaminya.

    abang,

    memandangkan aku tahu ibu dan ayah masih belum tidur aku lalu melangkahkan
    kakiku ke kamar mereka untuk berbual. semakin dekat semakin kuat bunyi raungan
    ibu seolah-oleh sedang menahan perasaan akan sesuatu yang tak dapat aku
    tafsirkan. sudah menjadi kebiasaanku tidak mengetuk pintu lalu aku pun membuka
    dengan perlahan dan.... aku dapat menyaksikan suatu keadaan yang tak pernah
    terduga selama ini. ibu dan ayah berbogel tanpa seurat benang pun di badan mereka.
    ayah sedang menindih ibu dan ibu menanti di bawah dengan kedua-dua tangan dan
    kakinya memeluk ayah dengan erat. ayah kian kuat menindih ibu dan aku dapat
    melihat payudara ibu bergoncangan setiak kali ayah melakukan hentakan. aku juga
    dapat melihat dengan jelas zakar ayah yang besar dan tegang keluar masuk dengan
    laju ke dalam faraj ibu seiring dengan hentakan ayah . ibu mengerang dan mendesah
    dengan kuat seolah-olah hilang akal dan aku tahu ibu sedang menikmati kesedapan
    yang tak dapat aku gambarkan. setelah agak lama aku dengar ayah mendengus kuat
    disertai dengan keluhan ibu yang amat kuat dan serentak dengan itu ayah
    melakukan satu hentakan kuat ke faraj ibu. Ayah tiba-tiba mencabut keluar
    zakarnya dan terus memancutkan cairan putih pekat dari zakarnya ke dalam mulut
    ibu yang telah lama menanti.

    abang,

    aku bergegas keluar dari situ dengan perasaan yang berdebar-debar dan terangsang
    dengan apa yang ku lihat tadi. suatu perasaan baru kini ku rasai yang tak dapat aku
    gambarkan dengan kata-kata.aku berjalan balik ke bilik ku dengan hati yang masih
    berkocak, tiba-tiba aku terpandangkan bilik mu yang masih terang. ah, sudah tentu
    kau belum tidur. aku terus memasuki bilik mu dengan hati yang masih berdebar.

    abang,

    kau terperanjat melihat kedatangan ku secara tiba-tiba itu. rupanya kau hanya
    memakai seluar dalam sahaja. otot-otot di badan mu yang sasa jelas kelihatan
    membuat aku terpegun memandangmu. tambahan pula pandanganku beralih ke
    bonjolan daging disebalik seluar dalammu yang menonjol seolah-olah mahu keluar
    daripada seluar dalammu. kau memandangku dengan tajam dan meniliti seluruh
    pelusuk tubuhku. aku memandang ke bawah, barulah aku sedar aku cuma memakai
    baju tidur yang nipis dan jarang tanpa sebarang pakaian lain. aku begitu malu dan
    mahu berlari namun kau segera menghalangku.

    abang,

    kau membawa aku ke birai katil mu dan bertanyakan tujuan ku ke bilikmu sambil
    matamu terus-menerus merenungi tubuhku. aku pun menceritakan apa yang ku lihat
    di kamar ibu dan ayah tadi. kau pun mnerrangkan kepada ku tentang persetubuhan
    itu dan menceritakan apa yang sebenarnya dilakukan oelh mereka. kemudian kau
    bertanya " apa Tasha juga mahu buat begitu". Aku menjawab dengan mengatakan
    ianya amat menjijikan. kau membalas " takdelah, sedap tu, tasha tak tahu". " tak
    rasa mana tahu sedap ke tidak".

    abang,

    tanpa sebarang persoalan, kau tiba-tiba mengusap rambutku sambil mencium
    leherku. aku tiba-tiba terangsang apatah lagi bila mengingatkan apa yang ayah dan
    ibu lakukan sebentar tadi. aku hanya membiarkab sahaja tanpa memikirkan apa
    yang terjadi malahan tindakan mu semakin mengasyikkan aku. tanpa aku sedari kau
    melucutkan baju tidurku dan aku kini berbogel di hadapan abang kandung ku
    sendiri. perlahan -lahan kau mengucup bibirku dan aku hanya membiarkan sambil
    menikmati kesedapan yang mula ku rasai ini. tanganmu meramas payudaraku kiri
    dan kanan sambil menggentel putingku yang masih merah . ahh, abang sedap sekali
    apa yang kau lakukan itu. kau kini mengucup puting payudara ku sambil bibirmu
    menggentelnya. "abangggg.....! sedap banggg...!" aku mengerang dan keluhan ku
    bagitu kuat dalam menahan kesedapan yang tak terhingga ini. itulah pertama kali
    semuanya berlaku terhadapku.

    abang,

    tanganmu telah pun lepas ke bawah dan terus mengusap farajku yang hanya dilitupi
    bulu-bulu yang halus.aku dapat merasakan farajku telah mula bash dan melimpah
    dengan air yang keluar dari dalam farajku. kau tiba-tiba menjumpai biji di bawah
    sana lalu tanganmu terus menggentelnya. ahhhhhh,,,,,uhhhhhh....abang, sedap
    bangggg... aku dah tak tahan lagi bila kau mulai semakin ganas menggentel biji itu.
    dan kemudian lidah mu pula mengambil giliran meneroka ke dalam farajku sambil
    mengelus-ngelus bijiku. air semakin banyak keluar dan pernafasanku semakin
    kencang menahan kesedapan yang teramat sangat.

    abang,

    tubuhku tiba-tiba kejang dan aku bernafas dengan laju sekali. aku merasakan satu
    kenikmatan yang tak terhingga. serentak dengan itu aku tak dapat mengawal
    perasaanku lagi. aku mengerang dengan satu erangan yang
    kuat."abanggggggggg.....serentak dengan itu aku merasakan dari farajku terpancut
    cairan yang amat banyak membanjirkan lagi farajku yang sudah lama banjir.

    abang,

    melihat keadaan itu, kau lalu mengubah posisimu dan menanggalkan seluar
    dalammu. buat pertama kali aku melihat sendiri zakarmu yang begitu besar dan
    teramat tegang serta panjang. kau membetulkan baringanku . kakiku kau
    kangkangkan dan kau memegang zakarmu lalu kau letakkan betul-betul dihadapan
    lubang faraj ku.farajku berdenyut-denyut bila bertemu dengan kepala zakarmu yang
    amat menggerunkan ku. aku hanya menanti tindakan mu seterusnya sambil
    menikmati kesedapan yang baru aku nikmati sebentar tadi

    abang,

    perlahan-lahan kau tusukkan zakarmu menembusi lubang farajku."
    abanggggg......sakittttt.....sakit bangggg! jangan bangggg...Tasha sakit...! aku cuba
    menahan zakarmu daripada terus ditusukkan. "Takpe Tasha. sekejap saja, kejap lagi
    sedap okay..., please...kau merayu. Dalam kesakitan yang amat sangat dan
    keinginan untuk merasainya., aku membiarkan sahaja. kau menekan lagi sedikit
    demi sedikit sedangkan aku menahan kesakitan seiring dengan tolakanmu. Tiba di
    satu peringkat aku menjerit...abangggg...sakitnyaaaaaaa....serentak dengan itu aku
    dapat merasakan zakarmu menembusi selaput daraku , dapat ku rasakan zakarmu
    mengoyakkan selaputku dan terus menembusi hingga ke dalam farajku. akhirnya
    zakarmu tenggelam di dalam farajku rapat hingga dapat aku rasakan bulu-bulu kita
    bertemu dan bergesel antara satu sama lain.

    abang,

    kau pun mula melakukan dayunganmu, zakarmu kau sorong tarikkan keluar masuk
    ke farajku dengan cepat. kesakitan tiba-tiba hilang,
    ahhhhhh......emmmmmghhhh..abang,abangggg,,abang...- aku memanggil namamu
    berulang kali menahan kesedapan yang teramat sangat itu. uhhhh...sedapnya
    bang....kuat lagi banggg...sedappppppp....aku mendesah dan nengerang... aku dapat
    merasakan zakarmu yang tegang dan sangat besar itu berlanggar dengan dinding
    farajku menyebabkab nikmat yang tak terhingga.. kayuhan semakin laju , kaki ku
    kini mula memeluk belakangmu . kau semakin cepat berdayung dan aku melakukan
    kemutan ke atas zakarmu menyebabkan semakin seap rasanya bilamana zakarmu
    keluar masuk dari farajku yang kecil dan sempit.

    abang...

    badan ku kejang lagi dan dengan satu keluhan kesedapan yang kuat pancutan air
    yang melekit keluar lagi dari farajku melicinka lagi dayungan keluar masuk
    zakarmu. tiba-tiba kau mengerang dan serentaj dengan kau menghentakkan farajku
    dengan kuat dan serentak dengan itu kau memancutkan air mani mu yang amat
    pekat ke dalam faraj ku. sungguh banyak air mani keluar hingga melimpah ke luar
    farajku. kau pun lalu mengeluarkan zakarmu yang masih tegang lalu kau hukurkan
    ke arah mukaku dan menyuruhku supaya menghisapnya. aku agak kegelian mulanya
    tetapi setelah kau yakinkan aku pun memegang zakar tegangmu lalu terus ku
    masukkan ke dalam mulutku. zakar mu terlalu besar abang hingga memenuhi ruang
    mulutku membuatkan aku bagaikan tak dapat bernafas. air mani mu ku hisap lalu
    ku telan dengan rasa yang amat enak sekali.

    abang,

    kita akhirnya terkulai lemah dan tidur berbogel berdua sehingga ke pagi. Pagi
    esoknya sebelum aku beredar kita bersetubuh lagi. kerana aku terlalu gian dengan
    kesedapan yang aku rasai semalam. kita bersetubuh selama sejam lagi sebelum kita
    beredar ke belik mandi di dalam bilikmu. di dalam bathtub itu sekali lagi kita
    bersetubuh , kali ini lebih nikmat di seliputi air dan buih sabun dan berbagai gaya
    yang kita cipta sendiri.

    abang,

    sejak hari itu melakukan hubungan sex dengan mu adalah satu kemestian dalam
    hidupku. kita bergilir-gilir menggunakan sama ada bilik mu atau pun biliku sendiri.
    kita tenggelam dalam kenikmatan yang tak terhingga.

    Dear Pesona,

    Itulah pengalaman pertama aku melakukan persetubuhan .abang ku adalah orang
    yang telah memecahkan kegadisan ku . aku masih mempunyai cerita lagi mengenai
    pengalaman ku berkenaan hubungan sex. antaranya hubungan sex aku dengan ayah
    kandungku sendiri, dengan guru kelasku, dengan rakan sekelasku , hubungan sex
    antara aku dan 8 orang rakan sekelasku, hubungan sex antara aku dan rakan
    sekolahku yang muda 2 tahun dari ku, dengan rakan ayahku yang berbangsa
    Inggeris, Cina dan Turki serta hubungan sex ku dengan 2 adik lelakiku secara
    berseorangan atau kedua-duanya sekali dan tak lupa hubungan sex ku dengan ayah
    dan abang ku serentak yang mana turut disertai oleh ibuku sendiri secara bertukar-
    tukar pasangan dan bergilir di mana aku melayan abang dan ayah ku serentak .Jika
    ada kelapangan aku akan titipkan di sini untuk dikongsi bersama. Sekarang ini aku
    dah penat , baru saja lepas melakukannya dengan ayah sebentar tadi . Nantilah ye,,,

  • HALOOO HALOOOOO

    :)

Blog tags