BRO__J's profile page

BRO__J

male - 35 years, Petaling Jaya, Malaysia
4 572 visitors

Blog / bontot ana

Thursday, 2 October 2008 at 07:56

Ketika di kolej. Aku merupakan pelajar favourite student perempuan kerana aku hensem. Bukan membangga tetapi kenyataan. Aku telah jatuh hati dengan seorang gadis yang sungguh ayu. Memang aku benar-benar meminatinya. Bukan hanya kerana keayuannya, malah budi bahasanya, tutur bicaranya membuatkan aku terlalu meminatinya. Surat demi surat telah di hantar, begitu juga dengan surat-surat yang dibalasnya. Dari kata-kata di dalam suratnya kelihatan seperti aku tidak bertepuk sebelah tangan tetapi setiap kali aku mengajaknya keluar, dia pasti menolak. Aku pun tidak pasti kenapa. Dari mulut-mulut orang yang aku percayai, dia sudah mempunyai buah hati. Tetapi apabila aku bertanya kepadanya, dia menafikan. Timbul rasa seperti aku tidak sepadan dengannya, ya lah, walau pun aku hensem, ramai perempuan meminatiku, tetapi tidak mustahil ada lelaki yang lebih baik dan lebih dahulu mencuri hatinya. Perkara ini mendorong aku untuk sedikit menjauhkan diri darinya. Ternyata, dia seperti tidak kisah jika aku tidak menghubunginya. Aku rasa sedih, tetapi aku tidak kisah, jika benar dia bukan milikku. Sedang aku duduk melepak di tembok tempat letak kereta di rumah flat yang berada di seberang jalan dengan rumah sewaku, aku ditegur oleh seorang perempuan. Aku toleh, rupa-rupanya Ina, rakan sekelas ku di kampus. “Termenung je, teringat si dia ke?” Tanya Ina. “Takde lah Ina, saja je layan blues. Kau wat apa kat sini?” Tanya ku “Nak pakai public phone tu hah. Tapi ramai lak, kena tunggu turn le.” Terangnya. “Kat belah sana kan ada, tak try?” tanyaku “Sana tak boleh pakai lah.” Katanya. “Kau ni macam putus cinta je. Kenapa? Zai tak layan kau ke?” Tanya Ina. “Entahlah Ina, nak kata dia suka, macam tak suka, nak kata tak suka, macam suka. Aku pun pening.” Kataku. “Alah Zin, cari je yang lain. Kau kan hensem.” Katanya sambil tertawa kecil. “Entahlah Ina, aku pun malas nak fikir sangat. Eh, kau ni nak call sape? Boyfriend ye?” tanyaku pula. “Alah, kawan je.. Eh, assignment dah siap?” Tanya Ina. “Dah, tadi aku tiru Kak Ti punya, itu pun Man yang pinjam dari dia, aku tukang ‘fotostate’ je.. hehehe.. kau punya dah siap lom” kataku. “Cis, meniru orang punya. Aku dah siap dah, tadi gak, tapi kita orang discuss ramai-ramai, susah siot. Nasib lah, kalau betul atau salah aku tak tahu.” Kata Ina. “Eh, orang dah takde, gi cepat, nanti kena sambar orang lain.” Kataku. Ina terus berlari anak menuju ke public phone. Tinggal aku sendiri duduk memerhati keadaan sekeliling. Sambil aku perhati keadaan sekeliling, aku perhati Ina yang sedang leka bergayut, aku lihat, tubuhnya agak gempal, bontotnya, wow, memang besar dan bulat, malah lebar pulak tu. Tapi yang paling best ialah tonggek. Fuh! Memang dahsyat bontot minah ni. Cuma yang jadi masalahnya, tetek dia kecik, muka kurang lawa pulak tu, siap ada jerawat lagi. Bebudak nakal kat kelas gelar dia nih muka selipar. Kesian pulak aku dengar dia orang gelar si Ina ni camtu, walau pun aku tahu, Ina tak tahu dengan gelaran tu. Bila dia jalan lak, bontot dia tertinggal, errr… maksud aku jalan macam itik lah, bontot dia menonjol ke belakang pasal bontot dia memang besar. Bibir dia tebal, menghiasi mulut dia yang lebar tu. Walau pun dia bertudung, tapi aku tahu rambut dia kerinting dari rambutnya yang terkeluar dari celah-celah tudungnya tu. Ahh, stim lak aku tengok Ina nih, baliklah, lancap sambil bayangkan doggie minah ni lagi best. Beberapa hari kemudian, aku di kampus bersama-sama rakan-rakan berjumpa dengan lecturer. Selesai sahaja urusan, kami pun keluar dari bilik lecturer. Ketika itu aku terlihat Ina dan rakan-rakannya berjalan di kaki lima dan menuju semakin hampir ke arah kami. Sedang aku menyarungkan kasut, tiba-tiba aku terasa pinggang ku di cucuk seseorang. Aku toleh, tiada rakan-rakanku di belakang. Mereka semua berada di hadapan dan mereka kelihatan tidak menyedari apa yang aku alami. Yang ada dibelakang aku hanyalah Ina dan rakan-rakannya yang berlalu setelah melintasi kami. Aku syak pasti itu kerja Ina kerana di antara dia dan kawan-kawannya, hanya dia yang paling hampir denganku sewaktu mereka melintasi kami. Lebih-lebih lagi, aku dapat lihat Ina menjeling kearahku sambil mulutnya tersenyum. Cis, hampeh punya budak. Ambik kesempatan ye. Kami pun berlalu tanpa menghiraukan Ina dan rakan-rakannya. Selepas kejadian itu, aku lihat, Ina selalu memerhatikan ku. Aku tidak ambil kisah kerana aku tidak berapa peka akan naluri perempuan ketika itu. Maklumlah, asyik nak enjoy, mana fikir sangat pasal naluri kaum berlawanan tu. Tetapi persepsi diriku kepadanya terus berubah apabila satu hari, aku sedang minum bersama rakan-rakan di restoran yang berhampiran dengan rumah sewa, aku terlihat kelibat Ina sedang berjalan menuju ke kedai runcit. Terpandang sahaja dia yang memakai seluar track berwarna putih itu serta merta nafsu ku segera bangkit. Kenapa? Kerana punggungnya yang besar dan tonggek itu jelas kelihatan menyendatkan seluar track yang dipakainya. Jalur seluar dalam dan alur punggungnya jelas kelihatan disamping pehanya yang gebu itu ketat dibaluti seluar track tersebut. Rasanya ingin sahaja aku meluru kepadanya dan menyangkung di belakangnya lalu mencium celah bontotnya sedalam-dalamnya. Hingga ke malam aku tidak dapat lupakan bontotnya itu. Akibatnya, aku telah membazirkan benihku di dalam bilik air sambil membayangkan aku menyontot bontotnya dengan hanya menyelak seluar tracknya ke bawah. Beberap hari kemudian, aku berjalan pulang dari bus stop menuju ke rumah sewa. Terlihat kelibat Ina juga berjalan sendirian. Kelihatan dia memakai baju kurung dan bertudung serta membawa beg berisi buku-buku modul. “Ina! Tunggu jap!” panggil ku sambil berlari anak menuju kearahnya. “Hah, Zin, kau pun baru balik kuliah ke? Tak nampak pun dalam bas?” Tanya Ina sambil memerhatikan aku yang menuju ke arahnya. “Aku naik bas no 10, betul-betul kat belakang 123 yang kau naik tadi. Eh, Aku dah siap assignment, nak pinjam?” Tanya ku. “Boleh juga, aku pun tak tahu nak buat nih. Mana assignment kau?” Tanya Ina kembali. “Nah, ni dia. Sikit je. Malam ni aku nak balik tau. Pukul 10.00 malam aku tunggu kat bawah blok kau.” Kata ku sambil menghulurkan kepadanya assignment yang telah aku siapkan. “Ok, no problem.” Katanya sambil kami beriringan menuju ke rumah sewa masing-masing. Pada malamnya, aku tunggu di tempat yang dijanjikan. Kelihatan Ina dating kepadaku dengan membawa assignment yang ku berikan kepadanya pada sebelah petang. “Nah, terima kasih bebanyak. Satu rumah sewa tiru assignment kau.” Kata Ina. “Aku tak kisah sebab setakat assignment camni, semua orang akan dapat jawapan yang sama kalau betul cara kiraannya. Eh, malam ni kau tak bergayut ke?” Tanya ku sambil mataku memerhatikan tubuhnya yang berdiri mengiring di hadapanku. “Nak jugak tapi sen tak de lah” katanya sambil menyeluk poket seluar slack berwarna brown cerah yang dipakainya. Kelihatan seluar slack yang dipakainya begitu sendat membalut bontotnya. Memang nampak sangat bontot dia ni besar. Tonggek dan bulat pulak tu. Geram pulak aku tengok. Baju yang dipakainya agak biasa sahaja, hanya baju t-shirt berkolar berwarna merah dan berwarna putih di lengannya yang pendek itu. Manakala tudungnya pula berwarna putih. “Kesian, tak ada sen. Macam mana kalau aku tolong kau guna public phone tu free? Nak?” Tanya ku kepadanya. “Curik line ke? Mana kau belajar? Nak, nak..” katanya dengan gembira. “Boleh, tapi rahsia tau, jangan bagi tahu orang, walau pun member kau yang paling kamcing sekalipun. Boleh?” kataku. “Boleh, so bila?” Tanya Ina. “Jom, sekarang. Aku bawa kau ke public phone yang line clear.” Ajak ku. Kemudian aku membawa Ina menyusuri blok-blok rumah flat melalui laluan pejalan kaki yang agak gelap menuju ke satu public phone di tepi tempat meletak kenderaan. Kawasan itu agak gelap, memang tiada siapa yang menggunakan telefon awam di situ. Rumah-rumah flat juga aku lihat banyak yang sudah gelap. Jam menunjukkan sudah pukul 10:40 malam. Dalam perjalanan menuju ke public phone, aku memaut pinggang Ina. Ina langsung tidak membantah. Malah dia semakin merapatkan tubuhnya kepadaku. Aku ambil kesempatan meraba punggungnya yang besar dan tonggek itu. Dia tidak juga membantah. Aku dapat rasakan Ina tidak memakai seluar dalam. Setibanya aku di public phone itu, aku terus melakukan aktiviti curi line. Kemudian aku meminta Ina mendail nombor hand phone boy friendnya. Setelah talian disambungkan, aku biarkan Ina berborak bersama boy friendnya. Aku yang bosan menunggu perbualan mereka habis menuju ke arah Ina yang pada ketika itu berbual berdiri menghadap telefon awam. Aku yang berada di belakangnya cukup terangsang melihat punggung tonggeknya yang besar itu. Tanpa segan silu aku terus melekapkan muka aku di celah punggung Ina dan menghidu aroma bontotnya sedalam-dalamnya sambil kedua tanganku meramas-ramas punggungnya dan pehanya. Perbualan Ina terhenti. Dia menoleh dan sedikit terkejut melihat apa yang aku lakukan. Kemudian dia menyambung perbualannya dan membiarkan aku melayan punggungnya sepuas hatiku. Aku kemudiannya berdiri dan memeluk Ina dari belakang. Aku raba seluruh tubuhnya dan menekan-nekan batangku yang keras di dalam seluar ke celahan punggungnya. Ina membiarkan perlakuanku itu dan terus berbual bersama boy friendnya. Sekali-sekala Ina menonggekkan lagi punggungnya ke belakang membuatkan batangku tertekan lebih rapat di celah punggungnya. Nafsuku sudah tidak keruan. Aku keluarkan batangku dari bahagian zip yang aku buka. Aku letakkan batangku di celah-celah bontotnya dan ku tekan rapat-rapat ke punggungnya. Ina menoleh sejenak ke arah punggungnya dan dia lihat batangku yang keras menegang itu bergesel-gesel di celahan punggungnya di sebalik keadaan yang agak gelap itu. Terus Ina menonggekkan lagi punggungnya membuatkan air maniku hampir-hampir terpancut keluar membasahi seluar slack yang dipakainya. Aku tahan sekuat yang boleh. Aku lihat Ina belum ada tanda-tanda ingin berhenti berbual bersama boy friendnya. Seperti dia berasa seronok dengan apa yang aku lakukan. Aku kemudiannya meletakkan batangku di celahan kelengkangnya. Aku peluknya dan tanganku mendorong batangku agar lebih rapat ke belahan cipap yang berselindung di balik seluarnya. Sedikit demi sedikit aku rasakan kelengkangnya basah dengan air nafsunya. Nafas Ina juga semakin laju dan membara. Aku sedari Ina segera menamatkan perbualannya. Selepas dia meletakkan ganggang dia terus memaut pada public phone dan menonggekkan punggungnya tanpa menoleh aku yang sedang menyorong tarik batangku di kelengkangnya dari belakang. Melihatkan dia yang semakin rela dengan perlakuanku itu, aku terus memeluknya dan meraba mencari butang dan zip seluar slacknya. Selepas membuka butang dan zip seluarnya, aku selak bahagian belakang seluar slacknya yang ketat itu ke bawah hingga menampakkan seluruh punggungnya yang gebu dan putih itu. Sekali lagi aku melakukan acara sorong tarik di celahan cipapnya tetapi kali ini, tanpa halangan dari seluar tracknya. Air nafsunya benar-benar membuatkan batangku basah lecun. Aku rasakan geselan batangku di belahan cipapnya semakin licin dan semakin memberahikan. Kemudian dengan berani aku memasukkan kepala batangku ke pintu lubuk nikmatnya. Aku tekan perlahan-lahan, nampak tiada bantahan. Cuma badannya yang sedikit mengejang. Kenikmatan barangkali. Aku paut punggungnya dan menariknya kebelakang dan dengan sekali tekan keseluruhan batangku terbenam ke dalam lubuk nikmatnya hingga aku dapat rasakan dinding dasar cipapnya ditekan kuat kepala batangku. “Oohhhh…..” dengusan suara Ina kedengaran di telingaku dengan agak perlahan selepas menerima tikaman yang lazat dari batangku. Aku tekan lagi ke dalam hinggakan kepala batangku terasa sakit akibat menerjah dinding dasar cipapnya lebih dalam. Kenikmatan yang Ina rasakan memang diluar dugaannya. Badannya melentik dengan kepalanya yang terdongak ke atas membuktikan kata-kataku. Dengusan nafasnya juga semakin kencang. Ina kelihatan seperti berkhayal ke alam lain. Mulutnya melopong dengan mata tertutup rapat diiringi hembusan nafas yang semakin laju. “Ooooohhhhhh…….” hanya itu yang kedengaran di telinga aku. Aku rendamkan batangku dalam keadaan sebegitu lebih kurang seminit. Bila tubuh Ina mula mengendur, aku tarik batangku hingga hampir terkeluar dari mulut cipapnya dan kemudian aku kembali menolak batangku sedalam-dalamnya. Sekali lagi tubuh Ina melentik dan bergelinjang kenikmatan. Kemudian aku teruskan adegan keluar masuk seperti biasa. Aku dapat rasakan air nafsu Ina keluar meleleh dari cipapnya ke batangku. Banyak juga air cipap budak ni. Memang licin gila aku rasa ketika itu. Memang betul-betul tercabar keberahian aku. Air maniku hampir-hampir sahaja mahu terpancut walau pun tidak sampai 10 kali aku sorong tarik batangku keluar masuk cipapnya. Tetapi aku tetap tahankan, aku tak mahu kalah awal. Lebih kurang dalam 20 dayungan yang agak perlahan dan lama itu, aku rasakan cipap Ina semakin sempit dan dia semakin menolak batangku masuk lebih dalam. Tubuhnya kembali melentik dan mengejang keras. Peluhnya juga sudah membangkitkan aroma tubuhnya yang memberahikan. Tangan Ina semakin kuat memegang telefon awam dan bucu dinding pondok telefon. “Ooouuuufffffff……..huhhhhhh……” dengusan nafas dari mulutnya berbunyi dengan jelas. Tubuhnya terus menggigil suara yang keluar dari mulutnya kedengaran seperti mahu menangis. Limpahan air nafsunya semakin tidak terkawal dan seperti memenuhi ruang lubang nikmatnya. Aku peluk tubuhnya dengan erat. Dia terus memeluk tanganku yang melingkari tubuhnya. Kemudian dia menoleh dan kelihatan nafasnya kembali perlahan walau pun tidak teratur. Dia merenung mataku kosong dan cuba untuk mengucup mulutku. Aku kucup mulutnya sambil merasakan dia menekan batangku sedalam-dalamnya di dalam cipapnya yang benar-benar licin itu. Aku hampir menggelupur kenikmatan bila merasai cipapnya yang licin mengemut-ngemut batangku. “Zin , lepas luar ye..” pintanya sayu. Aku tidak membalas kata-katanya, aku sambung kembali hayunan menikmati lubang nikmat Ina dari belakang. Ina menonggekkan bontotnya mendorong aku untuk terpancut lebih cepat. Batangku semakin mengembang keras di dalam cipapnya. Aku keluarkan batangku dan dengan pantas tangan Ina menyambar batangku di belakangnya lalu dilancapkan batangku yang berlendir itu. “Ina, aku nak terpancut sayanggg….”kataku kenikmatan “Pancutkanlahh….” Suaranya yang perlahan dan lembut itu serta merta meledakkan air maniku dari batangku yang digenggam Ina. Terpancut-pancut air maniku di atas punggung Ina sambil tangannya tak henti melancapkan batangku. Dia kelihatan seperti memerah habis air maniku keluar dari kantungnya. Selepas habis air mani aku pancutkan, Ina melepaskan genggaman tangannya dan membetulkan kembali seluarnya. Begitu juga dengan aku. Sebelum kami beredar dari situ, kami sempat berpelukan dan berkucupan penuh nafsu sambil tangan masing-masing meraba-raba ke seluruh pelusuk tubuh. Kemudian kami beredar sambil berpegangan tangan. Sampai sahaja di jalan besar, lampu jalan yang terang menyilaukan mata kami berdua. Mataku tertumpu di punggungnya dan kelihatan seluar slacknya yang berwarna brown cerah itu ada tompok-tompok yang basah akibat air maniku yang terpancut tadi. “Ina, seluar Ina basah.” Tegurku perlahan. Terus sahaja dia menoleh melihat punggungnya. Dengan kelam kabut dia menurunkan bajunya menutupi punggungnya. “Tadi Ina tak lap dulu ye?” tanyaku “Tak….. Ina terus pakai lepas Zin dah habis pancut….” jawabnya. “Zin pancut banyak sangat……. nasib baik tak lepas dalam…” Katanya lagi. “Kalau lepas dalam pun apa salahnya…” kataku sinis dan diikuti dengan cubitan manja dari Ina. Aku kemudian menghantarnya pulang di blok bawah rumah sewanya. Kemudian aku terus berjalan pulang ke rumah sewaku selepas bayangnya hilang dari pandangan. Sepanjang perjalanan tadi kami langsung tidak bercakap melainkan tentang seluarnya yang basah tadi itu. Mulut masing-masing seolah terkunci. Seolah terkejut dengan apa yang baru berlaku tadi. Selepas dari peristiwa itu, aku dan Ina selalu ke public phone itu untuk memuaskan nafsu. Namun sejak semakin ramai orang menggunakan public phone itu berikutan linenya yang clear dan tiada siapa yang mengganggu, kami terpaksa menukar tempat. Aku telah menjadikan bilikku di rumah sewa sebagai tempat kami berasmara. Kami selalu melakukannya ketika rakan-rakan serumahku yang sedia mengenali Ina keluar ke cyber café. Ketika itulah kami akan melakukan perbuatan terkutuk itu. Ina semakin hari semakin pandai memuaskan nafsuku. Dia tahu bahawa aku begitu bernafsu dengan bontotnya, maka tidak hairanlah jika posisi doggie selalu menjadi posisi yang selalu kami lakukan. Tidak kiralah samada menonggeng di atas tilam, atau berdiri sambil berpaut di meja study, semuanya dia rela lakukan kerana apa yang dapat aku perhatikan, dia sudah mula mencintai aku. Namun, rupa-rupanya Ina mempunyai keinginan seks yang selama itu aku tidak tahu. Sebenarnya dia menginginkan aku melakukan dalam keadaan berbaring, dalam keadaan aku di atas dan dia di bawah. Pernah sekali dia merajuk atas alasan, aku asyik melakukan aksi doggie dan langsung tak pernah memikirkan apa yang diingininya. Dari hari itulah aku sudah mula mengenali erti hati seorang perempuan. Aku mula belajar mengenali sifat kaum berlawanan itu. Tetapi aku sebenarnya lebih gemarkan doggie, sebab bontotnya yang aku cintai, bukan wajahnya. Bukan kerana wajahnya tak cantik, tapi kurang cantik. Bibirnya yang tebal serta mulutnya yang luas dan jerawat yang tumbuh di mukanya sedikit sebanyak mengganggu nafsuku. Lalu, aku setuju atas permintaannya untuk melakukan mengikut kemahuannya tetapi dengan bersyarat. Jika sebelum itu Ina menghisap kemaluanku dan membiarkan aku memancutkan benihku di atas bontotnya, tetapi jika posisi itu yang dia mahukan, dia mesti menghisap batangku hingga aku terpancut di dalam mulutnya. Ina bersetuju, baginya yang paling penting adalah aku tidak pancut di dalam cipapnya. Maka bermulalah episod baru perzinaan antara aku dan Ina. Aku sudah sekali-sekala sahaja mendoggiekan dirinya, yang selebihnya aku lakukan aksi seks normal. Yang tak normalnya adalah, benihku akan sentiasa bersemadi di dalam perutnya melalui mulutnya sebagai tempat tadahan. Kebiasaan yang tidak normal dengan menghisap batangku hingga membuatkan mulutnya dipenuhi air maniku telah menjadikannya seorang perempuan yang semakin kuat nafsunya. Pernah dia mengajak aku menonton wayang. Di dalam panggung, tanpa aku pinta, dia akan sendirinya menghisap batangku dan sudah pasti ianya akan berakhir dengan memancutkan benihku di dalam mulutnya. Dia seperti ketagihan menelan air maniku. Begitu juga ketika di dalam bas, di tepian selat dan di tangga rumah sewaku. Perhubungan kami sudah seperti sepasang kekasih, cuma kami pandai menyembunyikan perkara itu dari diketahui rakan-rakan. Di kolej, kami melakukan aktiviti seperti biasa, sesekali bertegur sapa dan melakukan perkara masing-masing. Tetapi apabila sudah bertemu di tempat yang dijanjikan, hubungan kami sudah seperti suami isteri. Hampir satu tahun kami melakukan perkara terkutuk itu. Namun pada semester terakhir. Aku telah mencurahkan isi hatiku kenapa aku suka kepadanya. “Ina, selama ini pernah tak Ina terfikir, kenapa saya pilih Ina untuk melakukan semua ni?” kataku kepadanya. “Tak, mungkin sebab Zin suka Ina.” Katanya. “Memang saya suka Ina, tapi suka yang macam mana tu?” Tanyaku ingin menduga. “Manalah Ina tahu, Zin bagi tahulah.” Katanya. “Alah Ina dah tahu, cuma buat-buat tak tahu je. Kan?” tanyaku menduga sekali lagi. “Emm.. yang mana ek.. alah, cakaplah, kenapa Zin pilih Ina?” Tanya Ina tidak sabar ingin tahu. “Ok, lah begini… Ina tahukan yang saya betul-betul suka dengan bontot Ina?” tanyaku. Kelihatan Ina hanya tersenyum sambil mengangguk-angguk kepala. “So, kalau Ina nak tahu, kenapa saya mahukan Ina dan kenapa kita lakukan perkara terkutuk itu…. Semuanya adalah sebab, saya benar-benar cintakan bontot Ina. Saya benar-benar hendakkan bontot Ina, sebab itulah sebelum ini saya selalu doggie Ina. Betul tak?” tanyaku kepadanya. “Iye, Ina tahu Zin suka bontot Ina. Tapi sampai bila?” Tanya Ina kepadaku pula. “Kalau boleh, saya nak bontot Ina sampai bila-bila, tapi tak bermakna kalau tak dapat…” aku terdiam seketika. “Kalau tak dapat apa Zin?” Tanya Ina ingin tahu. “Ina tahukan, selama ini saya main awak ikut belakang, sebab saya suka gile dengan bontot awak yang besar tu. Pastu kita start main ikut depan lepas awak merajuk….” Terangku. “Ha’ah, tapi syaratnya saya kena hisap awak punya sampai terpancut. Betul tak?” kata Ina memotong kata-kataku. “Iye, betul, lagi pun nampaknya Ina suka. Bila saya belum minta buat apa-apa, Ina dah buat dulu sampai saya rasa puas gile. Betul tak? Ina suka kan?” tanyaku. “Ha’ah.. Ina memang suka. Sedap lah… tapi tadi Zin nak cakap apa?“ katanya ringkas. “Oh ye.. Saya nak bontot Ina sampai bila-bila, tapi tak bermakna kalau tak dapat bontot Ina…” kataku. “Eh, bukanke Zin dah dapat ari tu?” Tanya Ina kehairanan. “Hari tu saya main ikut bontot Ina, tapi saya tak jolok bontot, cuma dapat jolok cipap je. Apa yang saya nak adalah lubang bontot Ina. Please sayanggg….” Pintaku kepada Ina. “Mana boleh main masuk bontot? Zin ni teruklah.” Kata Ina. “Habis tu Ina ingat apa yang kita buat selama ni boleh ke? Halal ke?”tanyaku. Ina kelihatan terdiam sambil pandangannya jatuh ke tanah. Dia tidak menjawab kata-kataku. Lalu dia mula bertanya. “Habis tu, betul ke Zin nak lubang bontot Ina? Tadi Zin kata sampai bila-bila, macam mana tu Ina tak faham?” Tanya Ina. “Memang Zin nak lubang bontot Ina dan Zin nak bontot Ina selama-lamanya sebab Zin cintakan Ina kerana bontot Ina. So, Ina, dengan disaksikan bulan, sudikah Ina menjadi isteri saya?” Tanya ku melamar Ina. Ina terdiam, dia hanya tersenyum memandangku. Tiba-tiba tangannya menjalar ke kelengkang ku dan meramas batangku yang memang dah stim dalam seluar. Aku tahu apa maksudnya. “Baiklah sayang, saya dah tahu apa jawapan Ina. Jom ke rumah saya..” ajakku. Ina pun bangun dan menurutiku menuju ke rumahku. Di bilikku, aku peluk Ina. Aku kucup bibirnya sambil kedua tanganku tak henti meramas bontotnya. Kemudian aku lepaskan kucupanku. Aku minta Ina berdiri dengan tangannya memaut meja study. Aku mintanya menonggekkan bontotnya. Lalu aku terus berlutut di belakangnya dan terus melekapkan mukaku di celah bontotnya. Seluar track berwarna putih yang dipakainya jelas ketat membalut bontotnya. Langsung tiada jalur seluar dalam menandakan dia tidak memakai sebarang seluar dalam. Bau masam bontotnya menaikkan nafsuku. Aku semakin ghairah. Lantas aku tarik seluar track putihnya ke bawah dan terpaparlah bontotnya yang bulat dan besar itu dihadapan mukaku. Sekali lagi aku lekapkan mukaku di celah bontotnya dan aku hidu serta jilat semahu hatiku. Aku unjurkan lidahku jauh kehadapan hingga aku dapat merasai pintu cipapnya yang sudah berlendir diselaputi cecair yang masam. Memang Ina sudah tidak keruan, dia semakin menonggek kan bontotnya membuatkan juluran lidahku semakin memasuki cipapnya sementara lubang hidungku tepat berada di lubang bontotnya. Ohh, walau pun bau kurang menyenangkan, tetapi akibat sudah terlalu bernafsu, aku sudah lupa semua itu. Aku bangun dan segera menanggalkan seluarku. Batangku yang sudah tegang terus aku junamkan di celah kelengkangnya. Aku gosok-gosok batangku dengan cipapnya, Ina semakin menggeliat dan semakin melentikkan badannya. Bontotnya yang sudah memang tonggek itu semakin tonggek dan ini membuatkan aku sudah semakin tidak sabar. Aku terus menjunamkan batangku jauh ke dasar rahim Ina. Ina merengek menikmati tujahan batangku. Aku biarkan seketika sambil menikmati cipap Ina mengemut batangku dengan kuat. Ohh, sedapnya ketika itu aku rasakan. Aku terus hayun batangku keluar masuk dan ini membuatkan Ina semakin tidak keruan. Rengekkannya semakin kuat dan nasib baik pintu dan tingkap rumah ku tertutup rapat, jika tidak sudah pasti jiran-jiran akan mendengarnya. “Ohhh.. Zin.. sedapnya batang Zin.. henjut lagi.. lagi.. ohh.. lagi zinnn..” rintih Ina. Aku menikmati cipap Ina dalam keadaan dirinya yang hanya berdiri menonggekkan tubuhnya dengan hanya berpaut pada meja studyku. Sementara tudung dan baju tidak ditanggalkan. Memang begitulah style kami bersetubuh sejak dari pertama kali berkenalan dengannya. Manakala seluar track yang dipakainya hanya diselakkan ke paras peha sahaja. Ohh, memang aku stim dengan keadaannya yang sebegitu. Tiba-tiba Ina menggigil, aku merasakan cipapnya tidak mengemut batangku, tetapi ianya seakan kejang. Malah, dia semakin menolak batangku agar masuk lebih dalam. “Zinn.. Ina klimakss… sedapnya sayanggg.. “ kata Ina Lemah. Aku terus cabut batangku dan aku minta Ina menonggeng di atas tilam. Dia terus melakukan seperti yang aku suruh. Kelihatan lubang bontotnya, terkemut-kemut seperti minta segera disula. Aku berlutut di belakangnya, aku jolok beberapa kali di dalam cipapnya bagi melicinkan batangku agar memudahkan kerjaku nanti. Kemudian aku kembali keluarkan batangku. “Ina, seperti yang dijanjikan, saya akan menjadikan Ina sebagai isteri saya, jadi, mulai dari saat ini, lubang bontot Ina adalah hak mutlak saya sebagaimana Ina menjadikan air mani saya sebagai hak mutlak Ina. Terimalah sayanggg..” lantas aku menikam lubang bontotnya. Agak sempit lubang bontotnya. Hanya kepala takuk ku sahaja yang lepas. Itu pun dengan bantuan air lendir cipapnya. Ina mengerang kesakitan. Aku tidak hiraukan, malah aku tekan lagi hingga setengah batangku tenggelam. Ina menjerit sakit. Aku tekan lagi hinggalah kesemua batangku hilang ditelan lubang bontot Ina. “Zin.. sakitt…. Dah lah sayanggg….” Rayu Ina. “Sabar sayangg… mula-mula memang sakit, bila dah biasa nanti lebih sedap dari main depan.. percayalah sayanggg…” pintaku memujuk. Aku terus menghayun batangku keluar masuk perlahan-lahan. Memang ketat gila. Nasib baik air pelincir membantu, kalau tidak, mau melecet batangku. Agak lama juga aku cuba menyesuaikan hayunan dengan lubang bontotnya yang ketat itu. Hinggalah akhirnya, lubang bontot Ina sudah mendapat timing yang sesuai dengan saiz batangku dan aku terus tujah habis-habisan lubang bontotnya semahu hatiku. “Ohhhh… sedapnya bontot Ina… Tak sia-sia saya nak jadikan awak isteri sayangg.. ohhh sedapnyaaa..” aku menikmati kesedapan. Akhirnya aku memancutkan air maniku bertalu-talu ke dalam lubang bontotnya. Ina mengerang akibat perbuatanku. Selepas habis aku pancutkan benihku di dalam bontotnya, aku cabut keluar dan serentak itu, lubang bontot Ina terus sahaja mengalirkan benihku sambil mengeluarkan bunyi yang pelik. Seperti berak cair bunyinya, namun ianya memang mengghairahkan. Kami tertidur sehingga ke pagi dan tidak ke kelas padi hari itu. Sebaliknya hanya duduk di rumah sambil menikmati lubang bontot Ina sepuas puasnya. Hampir seminggu aku tidak nampak Ina di kelas selepas kejadian itu. Apabila aku tanya rakan-rakannya, mereka memberitahu Ina demam. Segera aku menulis surat dan aku minta rakan-rakannya menyampaikan kepada Ina dengan alasan, ada beberapa helai assignment aku yang Ina belum pulang dan didalam kertas itu adalah senarai helaian yang aku perlukan, sedangkan aku hanya menulis meminta Ina turun ke bawah pada malam itu untuk melihat sendiri keadaannya kerana risau keadaannya. Aku gam elok-elok surat itu supaya tiada siapa boleh baca. Pada malam itu, Ina turun, aku lihat dia macam biasa. Tak nampak macam demam pun, cuma jalannya sedikit bersepah dan mengangkang. Pasti bahana penangan aku malam hari tu. Dia yang hanya berseluar track brown cerah dan berbaju t shirt serta bertudung putih tersenyum kepadaku. “Sayang juga awak kat saya ye..” katanya sebaik sampai kepadaku. “Dah tentu, awak kan bakal isteri saya” kataku memujuk. “Dengar kata, awak demam, ye ke?” Tanya ku. “Hari tu, demam sikit je, pasal awak lah. Terus senang je saya nak berak, tapi pedih tau.” Katanya sambil mencubit pehaku manja. “Maaf ye sayang, tapi memang itulah yang saya nak dari awak. Kalau awak tak bagi, maknanya saya tak dapat nak cintai awak.. Awak pun tahu kan kenapa saya sukakan awak..” kataku. “Ye saya faham, sekarang ni pun dah ok, tadi saya try masuk jari, dah ok cuma kurang selesa bila berjalan.” Terangnya. “Emm.. dah seminggu saya kumpul air mani ni. Ina nak?” tanyaku. “Kalau Zin bagi, Ina suka je, kat mana?” Tanya Ina. “Kat tangga rumah sewa saya, malam ni saya bagi Ina minum puas-puas, esok saya banjirkan jamban Ina. Jom!” ajakku. Ina pun menuruti ku menuju ke rumah sewaku. Dan pada malam itu aku memberikan Ina air mani ku. Gembira betul dia mengolom batangku sambil memainkan air maniku di dalam mulutnya selepas aku memancutkannya. Hampir kering kantung zakarku, mana taknya, 3 kali aku klimaks dan semuanya Ina mahu menghirupnya. Tudung yang dipakainya juga bertompok kesan air liurnya dan titisan air maniku. Perlakuan seks kami berlanjutan sehingga final exam. Kami melakukan tidak kira siang atau malam, asalkan line clear dan tempatnya sesuai. Setakat air mani aku bersemadi di dalam mulut dan lubang bontotnya sudah menjadi kebiasaan, malah aku juga pernah terpancut di dalam cipapnya gara-gara terlalu nak cepat, maklumlah kat dalam bilik persalinan pasaraya. Sehinggalah aku grad dan dapat tempat kerja yang jauh dan telefon bimbitku yang hilang, aku terus lost contact dengannya. Ketika aku sudah grad, Ina masih lagi menyambung pelajaran kerana ada beberapa subjek yang dia terpaksa extend sem. Menyesal juga kerana lost contact dengannya, tetapi apakan daya, bukan jodoh, at least, dapat juga merasa nikmatnya mempergunakan sepenuhnya tubuh perempuan yang mana dia juga sama-sama menikmatinya. Hingga kini aku masih lagi mencarinya, walau pun aku tahu dia tidak cantik, tetapi bontotnya yang besar dan bulat serta tonggek itu menjadikan aku sanggup menjadikannya isteri keduaku jika aku bertemu lagi dengannya… Sekian


Comment

You need to log in to post a comment. If you don't have an account yet, register now!
Your rating: 0
rating: 10.0 (1 rating)